Tindakan mendesak diperlukan untuk mempersiapkan masyarakat pesisir menghadapi kenaikan permukaan laut

Pernyataan EDF oleh Natalie Snider, Wakil Presiden Associate, Pesisir dan Daerah Aliran Sungai Tangguh terhadap Perubahan Iklim

15 Februari 2022

(Washington, DC – 15 Februari 2022) Hari ini, National Ocean Service NOAA dan mitra antarlembaganya merilis laporan teknis yang diperbarui menyoroti risiko yang dihadapi oleh orang-orang yang tinggal di komunitas pesisir di seluruh negeri dari naiknya permukaan laut Laporan tersebut mengatakan bahwa air laut akan naik setinggi satu kaki secara nasional pada tahun 2050 , dan berpotensi naik hingga dua kaki pada tahun 2100 tergantung pada tingkat emisi.

“Laporan kenaikan permukaan laut terbaru menunjukkan dengan sangat jelas bahwa komunitas pesisir kita berada di persimpangan jalan utama. Jika dibiarkan, naiknya permukaan laut akan menyebabkan kerusakan yang meluas pada manusia, satwa liar, bisnis, dan infrastruktur vital di seluruh negeri. Kita harus bertindak sekarang untuk memberikan solusi berani untuk melindungi masyarakat sebelum efek terburuk terwujud. Ini membutuhkan pendekatan seluruh pemerintah untuk mengatasi krisis ini dengan perencanaan dan strategi ketahanan yang proaktif dan komprehensif di tingkat federal dan negara bagian. Kita perlu berinvestasi dalam solusi, seperti infrastruktur alam, untuk menyediakan penyangga penting bagi masyarakat dari naiknya air laut. Para pemimpin pemerintah harus memprioritaskan upaya untuk mengurangi risiko banjir bagi masyarakat yang paling rentan, dan melakukannya dengan cara yang adil, merata, dan mempertimbangkan dampak krisis iklim yang tidak proporsional. Membatasi tingkat kenaikan permukaan laut di masa depan adalah masalah eksistensial bagi masyarakat pesisir kita, jadi para pemimpin harus bekerja segera untuk menstabilkan iklim dengan solusi yang menghindari skenario terburuk ini.

  • Natalie Snider, Wakil Presiden Associate, Pesisir dan Daerah Aliran Sungai yang Tahan Iklim, Dana Pertahanan Lingkungan
READ  Info Gempa: mag rendah. 3.9 gempa

Dana:

  • Penilaian terbaru ini mengikuti yang lain penelitian baru-baru ini diterbitkan di Nature Climate Change yang menyatakan bahwa kerugian terkait banjir telah merugikan Amerika Serikat sekitar $32 miliar per tahun dan bahwa risiko banjir di Amerika Serikat akan meningkat lebih dari 25% pada tahun 2050. Studi ini menunjukkan bahwa risiko banjir di masa depan akan tidak proporsional. berdampak pada komunitas kulit hitam di Atlantik dan Pantai Teluk.
  • Baru-baru ini, sekelompok anggota parlemen bipartisan memperkenalkan Shoreline Health Oversight, Restoration, Resilience, and Enhancement (SHORRE) Act, yang akan memungkinkan Korps Insinyur (Korps) Angkatan Darat AS mengembangkan solusi holistik dan adil untuk mengatasi risiko banjir di seluruh negara kita. . pesisir dan daerah aliran sungai. EDF dan lebih dari 100 mitra menuntut mandat tahun lalu dalam menanggapi rencana Korps untuk hanya menangani banjir yang disebabkan oleh gelombang badai di tempat-tempat seperti New York dan Miami, sementara mengabaikan kenaikan permukaan laut, laut dan banjir pasang.
  • Undang-Undang Investasi dan Pekerjaan Infrastruktur (IIIJA) yang disahkan oleh Kongres tahun lalu membawa investasi besar untuk inisiatif ketahanan kritis di seluruh pemerintah federal dan langsung ke negara bagian. Ini mencakup hampir $23 miliar untuk program pekerjaan sipil USACE, memberikan kesempatan unik untuk mendanai dan mengimplementasikan proyek dan program infrastruktur sumber daya air yang memusatkan solusi ekuitas dan infrastruktur alam untuk kepentingan masyarakat dan ekosistem di seluruh negeri.
  • Pendanaan adaptasi federal untuk program FEMA seperti Building Resilience Infrastructure and Communities (BRIC) akan meningkat tiga kali lipat selama lima tahun ke depan. Putaran terakhir hibah BRIC menerima rekor $4,16 miliar dalam bentuk aplikasi dari negara bagian, suku, dan teritori untuk inisiatif yang membangun ketahanan terhadap banjir dan bahaya alam lainnya.
  • Semakin banyak negara bagian pesisir – termasuk Louisiana, North Carolina, Virginia, dan New Jersey – yang melepaskan Rencana Induk Ketahanan Pesisir untuk menangani risiko banjir jangka panjang.
READ  Setelah dianggap punah, Raksasa Laba-laba Rubah 8 Mata Ditemukan Lagi: Okezone techno

# # #

Salah satu organisasi nirlaba internasional terkemuka di dunia, Dana Pertahanan Lingkungan (edf.org) menciptakan solusi transformasional untuk masalah lingkungan yang paling serius. Untuk mencapai hal ini, EDF menggabungkan ilmu pengetahuan, ekonomi, hukum dan kemitraan inovatif dengan sektor swasta. Dengan lebih dari 2,5 juta anggota dan kantor di Amerika Serikat, Cina, Meksiko, Indonesia, dan Uni Eropa, ilmuwan, ekonom, pengacara, dan pakar kebijakan EDF bekerja di 28 negara untuk mengubah solusi kami dalam tindakan. Bergabunglah dengan kami di Twitter @EnvDefenseFund

Written By
More from Faisal Hadi
Pemerintah baru menargetkan awal sukuk tabungan ST007 sebesar Rp 2 triliun
GAMBAR. Masa penawaran Sukuk Tabungan Seri ST007 resmi dibuka hari ini, Rabu...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *