Tingkat antibodi ‘turun drastis’ setelah infeksi virus Corona

Tingkat antibodi orang yang terinfeksi virus corona akan turun “cukup cepat” dan berisiko tertular virus berulang kali, kata para peneliti

Antibodi adalah bagian penting dari pertahanan kekebalan kita dan mencegah virus memasuki sel-sel tubuh.

Tim di Imperial College London menemukan bahwa jumlah orang yang dites positif untuk antibodi turun 26% antara Juni dan September.

Mereka mengatakan kekebalan tampaknya memudar dan ada risiko tertular virus beberapa kali Lebih dari 350.000 orang di Inggris telah menguji antibodi dalam studi REACT-2.

Pada tes putaran pertama, yang dilakukan dari akhir Juni hingga awal Juli, sekitar 60 dari 1.000 orang memiliki antibodi yang dapat dideteksi.

Tetapi dalam putaran tes terbaru, yang dilakukan pada bulan September, hanya 44 dari 1.000 orang yang dinyatakan positif antibodi.

Ini menunjukkan bahwa jumlah orang dengan antibodi menurun lebih dari seperempat antara musim panas dan musim gugur.

“Kekebalan berkurang cukup cepat, hanya tiga bulan kemudian [putaran tes] pertama dan menunjukkan penurunan 26% pada antibodi, ”kata Profesor Helen Ward, salah satu peneliti.

Penurunan lebih besar pada orang di atas 65 tahun, dibandingkan dengan kelompok usia yang lebih muda, dan pada mereka yang tidak memiliki gejala.

Jumlah petugas kesehatan dengan antibodi tetap relatif tinggi, yang menurut para peneliti mungkin disebabkan oleh paparan virus secara teratur.

Antibodi menempel di permukaan virus korona untuk mencegahnya menyerang sel-sel di tubuh kita dan menarik sistem kekebalan lain.

Signifikansi yang tepat dari penurunan antibodi terhadap kekebalan tidak pasti. Ini karena bagian lain dari sistem kekebalan, seperti sel T, juga bisa berperan.

Namun, para peneliti mengingatkan bahwa antibodi cenderung sangat prediktif tentang siapa yang dilindungi.

READ  Karir Bertingkat dari Pilot Tempur Tertua India Dalip Singh Majithia, yang Menghasilkan 100 Besok

Profesor Wendy Barclay berkata: “Kita dapat melihat antibodi dan kita dapat melihatnya jatuh dan kita tahu bahwa antibodi itu sendiri cukup melindungi.

“Berdasarkan bukti yang seimbang, saya akan mengatakan tampaknya kekebalan menurun seiring dengan penurunan antibodi, dan itu merupakan indikasi penurunan kekebalan.”

Ada empat virus korona manusia lainnya, yang menginfeksi kita berkali-kali dalam hidup kita. Virus ini menyebabkan gejala flu biasa dan Anda dapat terinfeksi kembali setiap enam hingga 12. Hanya ada sangat sedikit kasus orang yang dipastikan pernah terkena Covid dua kali.

Namun, para peneliti memperingatkan bahwa ini mungkin karena kekebalan baru mulai berkurang sejak tingkat infeksi memuncak pada bulan Maret dan April.

Harapannya, infeksi yang kedua akan lebih ringan daripada yang pertama, meski imunitasnya berkurang, karena tubuh memiliki “memori imun” saat pertama kali terinfeksi dan tahu cara melawannya.

Para peneliti mengatakan temuan mereka tidak menghilangkan harapan akan vaksin, yang bisa terbukti lebih efektif daripada infeksi yang sebenarnya.

Salah satu peneliti, Profesor Graham Cooke, berkata: “Gambaran besarnya adalah bahwa setelah gelombang pertama sebagian besar negara tidak memiliki bukti kekebalan pelindung.

Mengomentari hasil tersebut, Profesor Jonathan Ball dari University of Nottingham mengatakan: “Studi ini menegaskan kecurigaan bahwa respon antibodi – terutama pada populasi lansia yang rentan – menurun seiring waktu.”

Namun, dia mengatakan masih penting untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang “seperti apa kekebalan pelindung itu.”

Profesor Eleanor Riley, Universitas Edinburgh, mengatakan “terlalu dini” untuk menganggap kekebalan berumur pendek, tetapi “data memberi bobot pada kekhawatiran bahwa antibodi menyebabkan oleh infeksi alami dapat berumur pendek, seperti halnya dengan virus korona musiman lainnya. “

READ  Maine menggunakan pemilihan suara untuk presiden setelah pencabutan gagal
Written By
More from Suede Nazar

Pemulihan pasien Covid-19 yang membawa partikel virus

JAKARTA – Bersepeda menjadi olahraga pilihan selama pandemi. Selain menghilangkan rasa bosan,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *