Tiongkok berhasil memasuki wilayah Bulan yang masih alami

BEIJING, KOMPAS.com – Administrasi antariksa nasional Cina (BACC) mengatakan pesawat ruang angkasa Chang’e-5 mendarat Bulan Selasa (1/12/2020), lalu menyelesaikan misi mengumpulkan material dari batu dan debu bulan.

Miliaran rupee dana telah dikucurkan oleh China untuk membiayai program penelitian luar angkasa yang dikelola militer.

Negara Xi Jinping berharap memiliki stasiun luar angkasa berawak pada tahun 2022 dan mengangkut manusia ke sana bulan.

Baca juga: [VIDEO] Pesawat ruang angkasa Tiongkok berhasil mendarat di bulan dan mulai mengumpulkan sampel dalam waktu 2 hari

Pesawat luar angkasa tak berawak itu mengumpulkan sekitar 2 kilogram material di daerah yang belum pernah dieksplorasi oleh manusia, yang dikenal sebagai Oceanus Procellarum atau “Ocean of Storms” – dataran lava yang luas, menurut surat kabar tersebut. ilmuwan. Alam.

Pengambilan sampel untuk penelitian ilmiah

Para ilmuwan berharap sampel tersebut akan membantu mereka mempelajari tentang asal usul bulan, pembentukan, dan aktivitas vulkanik di permukaannya.

Baca juga: Kendaraan Koleksi Bulan China berhasil diluncurkan

Awal pekan ini, media lokal melaporkan bahwa jika misi ini berhasil, China akan menjadi negara ketiga yang mengambil sampel di bulan, setelah Amerika Serikat (AS) dan Uni Soviet.

Contoh bahan dari bulan ini adalah upaya pertama setelah misi Luna 24 Uni Soviet pada tahun 1976.

Pada Rabu malam (02/12/2020), sampel material bulan dikemas dalam wadah khusus dan mendarat di kawasan Inner Mongolia, utara China.

“Penelitian ilmiah sedang dilakukan sesuai rencana,” kata badan antariksa itu, tanpa memberikan rincian.

Baca juga: Untuk pertama kalinya, China akan mengambil batu di bulan

Written By
More from Faisal Hadi

WAJIB DIKETAHUI, berikut tips lari sambil memakai masker

TRIBUNBATAM.id – Bepergian ke luar di tengah Pandemi virus corona semua orang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *