Tokyo Paralympic Games: Atlet olahraga air India yakin akan hasil teratas Games

New Delhi:

Bagi Suyash Jadhav, ini adalah Paralympic Games yang ke-2, sementara Niranjan Mukundan dan Prachi Yadav akan tampil di panggung terbesar untuk pertama kalinya di Tokyo. Ketiganya merupakan bagian dari program Target Olympic Podium Scheme (TOPS).

Kemenangan Suyash Jadhav pada nomor S7 50m kupu-kupu (32,71 detik) putra pada Asian Paralympic Games 2018 di Jakarta membuatnya mendapatkan keikutsertaan di Tokyo Paralympic Games. Bahkan medali perunggu 200m gaya ganti perorangan putra SM7 (2: 51.39) membuatnya mendapatkan tempat di ajang Paralimpiade Tokyo itu. Sekarang menjadi pelatih renang di Pune di Direktorat Olahraga dan Pemuda Maharashtra, Suyash berlatih di Stadion Balewadi di bawah pengawasan pelatihnya Tapan Panigrahi. Dia telah menerima bantuan dari pemerintah India dalam hal paparan di luar negeri, di mana dia telah berpartisipasi dalam lebih dari lima kompetisi internasional serta kamp pelatihan nasional dengan dukungan dalam ilmu olahraga serta peralatan olahraga. Tangan Suyash harus diamputasi setelah tersengat listrik pada usia 11 tahun. Setelah Paralympic Games 2016, ia meraih satu emas dan dua perunggu di Asian Paralympic Games di Indonesia pada 2018 serta Hadiah Eklavya pada 2018 dan Arjuna pada 2020.

Dengan gaya ganti individu 200m SM7 Suyash yang dijadwalkan pada 27 Agustus, ia akan kembali beraksi dengan Niranjan Mukundan dalam gaya kupu-kupu S7 50m putra pada 3 September. Sebagai catatan, Murlikant Petkar menjadi atlet India pertama yang meraih medali Paralimpiade. ketika ia memenangkan emas dalam gaya bebas 50m di Heidelberg, Jerman. Awal bulan ini, bankir berusia 26 tahun Niranjan dianugerahi tempat bipartisan di Olimpiade oleh Komite Paralimpiade Internasional. Dia memiliki lebih dari 60 medali internasional dan merupakan satu-satunya para-perenang yang melewati tanda 50 medali. Niranjan menerima bantuan pemerintah dalam hal perjalanan pameran ke luar negeri serta partisipasi dalam kamp pelatihan nasional dengan dukungan dalam ilmu olahraga.

READ  CARA MENONTON BRENTFORD (H) - Berita

Terlahir dengan tulang belakang bifida dan kaki berkaki, Niranjan ingin tampil menonjol di Paralimpiade, setelah berlatih di Bengaluru di bawah asuhan John Cristopher, selama pandemi meskipun dinyatakan positif COVID-19 beberapa bulan setelah kehilangan neneknya. Sementara itu, Prachi Yadav yang berusia 26 tahun menjadi orang India pertama yang mengikuti kompetisi parakano Paralimpiade. Dia akan bertanding di playoff 200m VL2 putri pada 2 September, dengan semifinal dan final dijadwalkan pada hari berikutnya. Pada debut internasionalnya di ICF Paracanoe World Cup di Poznan, Polandia pada Mei 2019, ia finis di urutan kedelapan setelah melewati babak pertama dan semifinal. Kemudian, pada Kejuaraan Dunia Paracanoe ICF Agustus 2019 di Szeged, Hungaria, ia masuk babak semifinal.

Pelatihan di bawah arahan Mayank Singh Thakur di Lowe Lake di Bhopal, Prachi, yang memiliki cacat fisik di bawah pinggang, juga menerima intervensi kunci dari pemerintah India dalam hal partisipasi dalam kompetisi internasional dan program pelatihan nasional kamp, ​​serta dukungan dan perlengkapan ilmu olahraga. . Sementara itu, peraih medali emas Rio dan pembawa bendera Paralimpiade Tokyo Thangavelu Mariyappan kembali berlatih untuk mempertahankan medali emasnya di bawah asuhan pelatih Satyanarayana.

Written By
More from Umair Aman

Emote gratis, papan selancar, dan lainnya

Pemain Free Fire sering mencari cara lain untuk mendapatkan item in-game eksklusif...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *