Tokyo Paralympic Games: Krishna Nagar memenangkan emas bulu tangkis; uang untuk Noida DM Suhas Yathiraj

Krishna Nagar akan mendengar ejekan tanpa henti tentang perawakannya yang pendek di sekolah. Namun, bocah itu tidak pernah ragu untuk memainkan berbagai olahraga, mulai dari atletik, kriket, hingga bola voli, hingga ia pindah ke bulu tangkis beberapa tahun yang lalu.

Pada hari Minggu, Nagar membungkam semua orang yang meragukannya, finis di tangga teratas podium di Paralimpiade Tokyo. Atlet berusia 22 tahun itu meraih emas dalam kategori bulu tangkis tunggal putra SH6 (untuk pemain pendek karena kondisi genetik) dengan mengalahkan juara Asian Paralympic Games Chu Man Kai dari Hong Kong, 21-17, 16-21, 21 -17 di akhir.

Itu adalah medali emas kedua oleh seorang komuter India di Tokyo. Itu juga merupakan medali kedua India pada hari terakhir kompetisi setelah Hakim Distrik Noida Suhas Yathiraj memenangkan perak untuk menjadi ofisial pertama yang memenangkan medali di Paralimpiade. Yathiraj kalah dari peringkat 1 dunia Prancis Lucas Mazur 21-15, 17-21, 15-21 di final kategori SL4 (pemain dapat mengalami gangguan pada salah satu atau kedua tungkai bawah dan gangguan minimal pada l ‘walk / menjalankan keseimbangan).

The Nagar of Jaipur, yang bertubuh pendek karena kekurangan hormon pertumbuhan, mengambil bulu tangkis atas dorongan sepupunya. Dia mulai bermain dengan sungguh-sungguh hanya empat tahun lalu, memenangkan perunggu di tunggal pada Para-Asian Games 2018 dan perak di kejuaraan dunia 2019 di ganda.

Nagar adalah 4’5 “, tapi smash lompatnya menonjol.” Sejak kecil, saya bermain banyak olahraga, apakah itu trek dan lapangan, bola voli, kriket atau sepak bola. Itu karena lompatan saya sangat tinggi dan jadi lancar, ”kata Nagar saat interaksi yang diselenggarakan oleh Komite Paralimpiade India dan Eurosport setelah kemenangannya.

READ  Gereja Frederick, Kanan-Kiri Oke

Setelah memenangkan pertandingan pertama final, Nagar membuat kesalahan untuk kebobolan di pertandingan berikutnya. Di set penentuan, Nagar memimpin 11-7 saat istirahat, tetapi Kai menyamakan kedudukan 14-semuanya. Nagar tidak meninggalkan jeda setelahnya, menghasilkan beberapa pukulan silang yang menarik untuk kemenangan.

“Tidak ada yang seperti itu Anda tidak bisa bermain bagus jika Anda kecil. Saya selalu mempercayainya, ”kata Nagar. “Medali Paralimpiade merupakan pencapaian yang luar biasa bagi saya. ”

Yathiraj, yang memiliki kekurangan pergelangan kaki, juga bisa memenangkan emas jika dia tidak kebobolan sembilan poin dari Mazur saat dia memimpin di Game 2 setelah memenangkan 21-15 pertama. Dari 16 menjadi semua, Mazur berlari pada 21-17. Juara dunia dua kali itu menaikkan levelnya saat dibutuhkan, memenangkan pertandingan penentuan dengan skor 21-15.

Medali perak selalu menjadi pencapaian luar biasa bagi Yathiraj yang akan berlatih sendiri pada malam hari setelah menyelesaikan tanggung jawab administratifnya sebagai Bupati Gautam Buddh Nagar UP di masa pandemi Covid-19 tahun lalu. Yathiraj, 38, seorang insinyur komputer lulusan NIT Karnataka, menjabat sebagai manajer umum distrik Prayagraj, Agra, Azamgarh, Jaunpur dan Sonbhadra di negara bagian tersebut.

Perjalanannya dalam karir bulu tangkis dimulai di Azamgarh pada tahun 2016 di mana ia mengantarkan Kejuaraan Bulu Tangkis Negara Bagian UP dengan memainkan beberapa pukulan. Pelatih para nasional saat ini, Gaurav Khanna, yang saat itu bertanggung jawab atas kepresidenan, melihat bakatnya dan memintanya untuk melanjutkan permainan dengan serius.Yathiraj awalnya tidak antusias tetapi memutuskan untuk mencobanya setelah beberapa bulan. Itu adalah awal yang dramatis. Pada tahun 2016 sendiri, ia berlaga di Kejuaraan Asia di Beijing, menjadi pemain unranked pertama yang memenangkan emas.

READ  DWB Notebook: 2 November - Universitas Duke

“Medali ini memberi saya kebahagiaan yang luar biasa dan juga kekecewaan yang luar biasa karena saya hampir memiliki medali emas di tas saya. Namun, uangnya juga sangat memuaskan, ”katanya di telepon usai final.

Bulu tangkis memulai debutnya di Tokyo dan India dengan raihan empat medali. Peraih medali emas pertama India Pramod Bhagat tidak mampu menyelesaikan dua gol, kalah dalam pertandingan medali perunggu ganda campuran SL3-SH5 dengan pasangan remaja Palak Kohli melawan Fujihara Daisuke dan Sugino Akiko dari Jepang 21-23, 19-21. Tarun Dhillon kalah dari Indonesia Fredy Setiawan 17-21, 11-21 dalam pertandingan medali perunggu kategori SL4.

(Dengan kontribusi oleh Rutvick Mehta)

Written By
More from Umair Aman

Rio Haryanto Jadi Pembalap Formula 1 Pertama di Indonesia

Rio Haryanto akan menjadi pembalap ketiga dari Asia Tenggara yang berlaga di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *