Transmisi komunitas Omicron di Delhi: apa yang diklaim oleh studi baru ini | Berita India Terbaru

Sampel dari pasien positif Covid dikumpulkan antara 25 November dan 23 Desember di lima distrik Delhi. Para peneliti mengidentifikasi kelompok untuk mengetahui bagaimana Omicron menyebar, kemudian mengkonfirmasi kemungkinan penularan komunitas.

Sebuah studi sampel Delhi Covid antara 25 November dan 23 Desember tahun lalu menunjukkan bahwa ada kemungkinan penyebaran komunitas Omicron di ibu kota. Menteri Kesehatan Delhi Satyendar Jain sebelumnya telah mengklaim Omicron menyebar di masyarakat karena orang yang tidak memiliki riwayat perjalanan dinyatakan positif Omicron, varian yang menyebabkan lonjakan kasus Covid-19 di India. Namun, laporan dari Departemen Virologi Klinis di Institut Ilmu Hati dan Saluran Empedu, New Delhi adalah laporan pertama yang mengkonfirmasi penularan komunitas Omicron di Delhi, kata kantor berita ANI.

“Spesimen pernapasan dari semua kasus positif yang dikonfirmasi oleh RT-PCR antara 25 November dan 23 Desember 2021, dikumpulkan dari lima distrik Delhi, menjadi sasaran sekuensing seluruh genom. Detail demografi dan klinis lengkap juga dicatat. Oleh karena itu, kami menganalisis formasinya. klaster lokal dan keluarga dan kemungkinan penularan komunitas,” catat studi tersebut. Ditemukan bahwa sekitar 60,9% orang terinfeksi Covid yang sampelnya diuji menunjukkan penyebaran komunitas.

“Dari 264 kasus selama masa penelitian ini, 68,9% (n=182) diidentifikasi sebagai varian Delta dan turunannya, sedangkan 31,06% (n=82) adalah varian Omikron dengan BA.1 sebagai turunan dominan (73,1 persen). ),” kata studi tersebut.

Apa itu transmisi komunitas?

SARS-CoV-2 adalah virus yang menyebar dari orang ke orang. Dengan demikian, sumber infeksi dapat dilacak dengan menelusuri orang-orang yang pernah ditemui oleh orang yang terinfeksi dalam beberapa hari terakhir. Ini adalah sarana standar pelacakan kontak seperti yang dilakukan oleh administrasi. Transmisi komunitas bukanlah konsep baru. Ini melibatkan penyebaran infeksi besar-besaran yang sumbernya tidak dapat dilacak karena virus menyebar luas di masyarakat. Ini adalah situasi di mana tidak mungkin untuk mengetahui siapa yang menularkan infeksi kepada siapa, karena semua orang, kurang lebih, terinfeksi.

READ  Tren Thighland di Twitter setelah kesalahan terbaru Trump pada pidato kampanye lihat reaksi lucu

Juga pada puncak gelombang kedua pandemi, para ahli mengklaim bahwa tanpa transmisi komunitas, gelombang kedua besar-besaran tidak mungkin terjadi.

Dengan Omicron, masalah penularan komunitas menjadi jelas ketika orang yang tidak memiliki riwayat perjalanan dites positif untuk varian ini. Omicron pertama kali ditemukan di Afrika Selatan pada November 2021. Kasus pertama dilaporkan di India pada Desember. Kasus pertama dilaporkan pada orang yang datang dari luar negeri. Periode di mana sampel Delhi dipelajari sesuai dengan saat penyebaran Omicron semakin cepat.

Tutup cerita

More from Casildo Jabbour
Rahul Gandhi Memprediksi Krisis Pekerjaan yang Mengerikan
Serangan Rahul Gandhi baru-baru ini terhadap pemerintah telah berfokus pada ekonomi dan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *