Tren ‘Kinesiologi Terapan’ Indonesia Khawatirkan Para Ahli Kesehatan

Titah AW (The Jakarta Post)

Yogyakarta ●
Sel, 5 April 2022

2022-04-05
10:37

f0a5c7d45bcf81989970c7d249bdb75e
1
Kesehatan
Kinesiologi, kinesiologi terapan, kesehatan, pengobatan
Gratis

Praktisi “kinesiologi terapan” mengklaim bahwa itu memungkinkan tubuh untuk berbicara tentang trauma dan ingatannya. Para ahli medis menyebutnya pseudosains, namun sebagian masyarakat Indonesia mengiyakan.

Letsu Vella mengingat tahun 2018 sebagai tahun tersulit dalam hidupnya. Saat berusaha menyelesaikan gelar masternya di Yogyakarta, ibunya meninggal dunia setelah berjuang melawan kanker. Ini semua diperumit oleh masalah yang dia alami dengan orang-orang yang dekat dengannya.

“Pada saat itu, saya mendapat kesan bahwa semua cobaan ini telah mengikuti satu sama lain, dan saya telah mencapai titik di mana saya merasa tersesat, mati rasa dan tidak termotivasi”, kenang pria berusia 30 tahun itu.

Vella – begitu dia lebih suka dipanggil – merasakan ada yang tidak beres dengan kondisi mentalnya, tapi awalnya dia merasa bisa mengatasinya sendiri.

Setelah dua tahun menangani masalahnya sendiri, Vella akhirnya menyerah dan memutuskan untuk mencari bantuan profesional.

“Setiap kali saya kambuh, saya merasa seperti ingin menghilang dari dunia,” kata Vella.

Seorang teman merekomendasikan klinik Amazing Point of Balance (APoB), yang mengklaim menggabungkan psikoterapi dengan praktik kontroversial yang dikenal sebagai “kinesiologi terapan” (AK).

Tinjau dan tinjau

APoB didirikan oleh Chefira Lisanias, seorang psikolog berusia 53 tahun yang menemukan AK pada tahun 2012.

“Penyembuhan dengan kinesiologi lebih holistik,” katanya.

Chefira mengklaim jika dibandingkan dengan pendekatan psikologis lainnya, prinsip di balik AK sangat sederhana, yaitu kesehatan dapat dilihat dari keseimbangan struktural, kimiawi, dan mental seseorang.

“Struktur mengacu pada hal-hal seperti organ; kimia adalah tentang nutrisi, vitamin, kandungan gula; sedangkan pikiran adalah tentang perasaan, emosi, serta nilai-nilai yang Anda miliki,” katanya. “Kalau ada gangguan emosi misalnya, berarti semuanya harus seimbang, peningkatannya tidak bisa hanya emosi.”

Temui Pendiri: Chefira Lisa, pendiri Amazing Point of Balance, mendengar tentang AK pada tahun 2012. (JP/Alfian Widi) (JP/Alfian Widi)

READ  Informasi gempa: sedang mag. 4.3 gempa bumi

AK dikembangkan oleh seorang chiropractor bernama George J. Goodheart pada tahun 1964. Goodheart berusaha menggabungkan ilmu kinesiologi, yang mempelajari gerakan tubuh dan sering digunakan dalam olahraga, dengan berbagai disiplin ilmu lainnya.

Pendukung AK mengklaim itu mirip dengan hukum gerak Newton, bahwa “untuk setiap tindakan di alam ada reaksi yang sama dan berlawanan”.

Namun komunitas ilmiah menganggap AK sebagai pseudosains. Dia secara luas dikritik karena mempromosikan teknik dan ide hanya berdasarkan pengalaman anekdot. Berbagai organisasi telah merekomendasikan untuk menjauh dari praktik tersebut.

“Kisah” tubuh

Tidak seperti konseling psikologis, di mana pasien biasanya mengungkapkan masalah mereka, praktisi AK seperti Chefira mengklaim bahwa mereka hanya perlu melakukan tes otot manual (MMT) atau tes tarik lengan (APD) untuk mendiagnosis kondisi pasien.

“Pertama kali saya diperiksa di APoB, Bu Lisa menanyakan beberapa pertanyaan kepada saya, tetapi yang menjawab bukan saya, tetapi tubuh saya. Itu selalu pertanyaan ya. atau tidak dan, anehnya, itu banyak bicara. ,” kata Vela.

Apa yang disebut tes ini sering dilakukan dengan mengangkat tangan pasien dan memberikan tekanan saat mengajukan pertanyaan. Jika tangan tetap kuat, praktisi AK berteriak-teriak, jawabannya “ya”, dan jika menjadi lunak, jawabannya tidak. Orang percaya mengklaim bahwa setiap disfungsi dalam tubuh dikaitkan dengan kelemahan pada otot yang sesuai.

Fleksi: Pengujian otot manual (MMT) digunakan oleh praktisi AK karena mereka percaya otot dapat memberi tahu banyak tentang keadaan fisik dan mental pasien.  (JP/Alfian Widi)Fleksi: Pengujian otot manual (MMT) digunakan oleh praktisi AK karena mereka percaya otot dapat memberi tahu banyak tentang keadaan fisik dan mental pasien. (JP/Alfian Widi) (JP/Alfian Widi)

“Kami menggunakan otot sebagai biofeedback. Bodinya canggih dan semuanya terhubung,” kata Chefira.

Pakar kesehatan mengatakan proses ini dapat menyebabkan diagnosis positif palsu karena kurangnya parameter yang terukur. MMT juga digunakan oleh dokter, tetapi hanya untuk menentukan fungsi otot itu sendiri.

Dr. Ikhwan Zein, ahli fisiologi dari Universitas Negeri Yogyakarta, mengatakan, “Dalam istilah medis, kita tahu bahwa psikosomatik, fisik, dan psikologis saling terkait. Namun jika ingin mengetahui apakah seseorang sedang stres atau tidak, refleks tubuh tidak bisa menjadi parameternya. Metode seperti itu terlalu multifaktorial.

READ  Hewan asli diperkenalkan kembali ke Dirk Hartog Island WA - The Science Show

“Kalau ada metode yang mengklaim bisa menyembuhkan semuanya, itu pasti hoax. Karena semua metode ada batasnya.

Ingat ?

Melalui sesi terapi di APoB, Vella yakin dia menemukan trauma yang dialaminya di dalam kandungan ibunya.

“Saya tidak tahu saya bisa mengingat hal-hal ini, tetapi saya tahu bahwa ketika saya berusia 9 bulan dalam kandungan ibu saya, ibu dan ayah saya bertengkar. Suatu ketika ibu saya ingin menggugurkan saya, kata Vella, menambahkan bahwa dia “ memvisualisasikannya selama sesi terapi AK dengan Chefira.

“Ternyata itu salah satu akar masalah kesehatan mental saya. Makanya saya sering ingin menghilang,” katanya. “Sepanjang hidup saya, saya hidup dalam mode bertahan hidup karena tubuh saya merasa tidak diinginkan. Itu marah dan kesakitan.”

Chefira mengatakan penerapan MMT-nya mempersingkat proses penilaian, diagnosis, dan interpretasi yang biasanya menyertai psikologi klinis.

Tapi tidak semua pasien yakin.

“Saya tidak banyak berdiskusi secara klinis ketika saya didiagnosis menggunakan MMT. Saya perlu tahu apa yang terjadi dengan kesehatan mental saya secara teoritis, saya perlu tahu nama penyakit saya,” kata wanita yang memilih untuk pergi melalui Sandy untuk artikel ini. , yang pada tahun 2018 pergi ke APoB untuk beberapa sesi.

“Saya juga mengalami beberapa visualisasi selama sesi di sana, tetapi tidak begitu jelas. Saya melihat warna merah dan sesuatu yang metalik,” lanjutnya.

Dugaan diagnosisnya adalah Sandy mengalami kesulitan sejak lahir dan itulah akar dari semua kecemasan dan masalah kesehatan mentalnya.

“Saya tidak tahu bagaimana menempatkan ini dalam istilah logis, dan saya membutuhkan penjelasan lebih lanjut, jadi saya memilih psikoterapi klinis sebagai gantinya,” katanya.

Mendengarkan: Terapi mandi suara digunakan di Amazing Point of Balance.  (JP/Alfian Widi)Mendengarkan: Terapi mandi suara digunakan di Amazing Point of Balance. (JP/Alfian Widi) (JP/JP)

Tidak dikenali

Banyak institusi medis besar menentang praktik AK. Organisasi di Amerika Serikat seperti American Academy of Allergy, Asthma and Immunology, National Institute of Allergy and Infectious Diseases, dan American Cancer Society telah mengeluarkan pernyataan resmi yang menentang praktik AK.

READ  Spacewalker menyelesaikan upgrade listrik stasiun selama 4 tahun

Dalam pernyataan 2009, American Cancer Society mengatakan bahwa “bukti ilmiah tidak mendukung klaim bahwa kinesiologi terapan dapat mendiagnosis atau mengobati kanker atau penyakit lain”.

Meski begitu, praktisi AK terus bertambah banyak.

Di Indonesia sendiri, sudah ada asosiasi praktisi AK yang disebut Persatuan Kinesiologi Indonesia (PEKSI), yang telah diakui sebagai mitra Kementerian Kesehatan dan anggota Asosiasi Pengobat Tradisional. Hal itu tertuang dalam surat resmi Kementerian Kesehatan.

Lucia Peppy, pendiri Atelier Wiloka, sebuah firma psikologi klinis, bersimpati kepada AK.

“Dalam psikologi, kita selalu kesulitan memahami situasi pasien. Mungkin psikolog menggunakan AK untuk memperkaya proses penilaian,” katanya.

“Baru-baru ini, ada banyak teknik baru yang mengklaim sebagai bagian dari praktik psikologis. Dan menurut saya, selama psikolog yang menggunakannya tahu apa yang dia lakukan dan di mana dia berada dalam prosedur psikologis klinis, itu masih dapat dilakukan secara etis. dibenarkan,” kata Lucia.

Dia menambahkan bahwa penting untuk diingat bahwa tidak semua metode didasarkan pada praktik psikologis yang terbukti.

“Ada banyak tipe dasar – spiritual, religius, dll. Tidak adil jika semuanya benar-benar dikaitkan dengan psikologi,” katanya.

Chefira, pada bagiannya, menolak kritik terhadap praktiknya sepenuhnya.

“Pengobatan Barat didasarkan pada konsep bahwa tubuh ‘mati’. Jadi, misalnya, jika Anda memiliki masalah dengan usus buntu Anda, usus buntu dihilangkan. Dalam kinesiologi, tubuh itu hidup, yang berarti tubuh dapat memperbaiki dirinya sendiri, melawan virus, dll. Jadi yang dikoreksi adalah sesuatu yang mengganggu seseorang, seperti memperlancar arus listrik di dalam tubuh, apa saja yang perlu diseimbangkan kembali.”

“Penyembuhan adalah tanggung jawabnya sendiri. Kinesiologi memungkinkan tubuh untuk memperbaiki dirinya sendiri. Kuncinya adalah keseimbangan,” tambahnya.


Written By
More from Faisal Hadi
NASA menandatangani nota kesepahaman dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang penggunaan ruang angkasa secara damai
NASA menandatangani nota kesepahaman dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang penggunaan ruang angkasa secara...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *