Trump gencar mempropagandakan pemahaman anti-China jelang pemilihan presiden, Indonesia jadi perhentian terakhir, India agak macet meski disebut ‘kotor’ – All Pages

Sosok.ID – Seminggu sebelum pemilihan presiden AS pada bulan November, dua pembantu utama keamanan nasional presiden Donald truf pergi mengunjungi India.

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo dan Menteri Pertahanan Mark Esper datang New Delhi Selasa (26/10/2020).

Pertemuan akan fokus pada memerangi pengaruh global, menurut Associated Press Cina yang berkembang.

Selama pertarungan sengit antara presiden Donald truf dan mantan wakil presiden Joe biden berakhir, pembicaraan minggu ini berlanjut New Delhi bertujuan untuk memperkuat anti-Cina.

Baca juga: Temukan tim? Kunjungan ke India, Sri Lanka, Maladewa dan Indonesia, AS membahas masalah China

Mike Pompeo dan Mark Esper akan bertemu dengan rekan India mereka untuk pembicaraan strategis dan keamanan, dan akan melanjutkan kunjungan mereka ke Sri Lanka, Maladewa dan Indonesia.

Ketegangan antara Washington dan Beijing meningkat ketika Trump berupaya menggambarkan Biden sebagai orang yang lemah dengan China.

Trump bermain dengan Perdana Menteri India Narendra Modi dalam upaya pemilihan ulangnya, tetapi mungkin membalikkan keadaan dengan komentar tidak langsung tentang perubahan iklim selama debat Kamis dengan Biden.

“Lihat China, betapa kotornya itu. Lihat Rusia. Lihatlah India, itu kotor. Udaranya kotor, “kata Trump, membela keputusannya untuk menarik diri dari perjanjian iklim Paris.

Baca juga: Mendemonstrasikan kemampuan tempur ke China, India melakukan latihan militer skala besar

Tanggapan India terhadap penyebaran anti-China Trump oleh Pompeo dan Esper tidak jelas.

Namun, terlepas dari pertimbangan elektoralnya, ini adalah momen kritis dalam hubungan AS-India karena China menempati tempat penting dalam apa yang disebut Washington sebagai kawasan Indo-Pasifik.

Meningkatnya ketegangan perbatasan antara New Delhi dan Beijing hanya menambah permusuhan China-AS.

READ  Karena tidak puas dengan perairan negara-negara di sekitar Laut China Selatan, China kini panas di Amerika Selatan setelah 300 kapal menyerbu Samudra Pasifik - All Pages

Konflik antara dua kekuatan besar tersebut telah dipicu oleh perselisihan mengenai virus korona, perdagangan, teknologi, Taiwan, Tibet, Hong Kong, hak asasi manusia dan perselisihan antara China dan tetangganya yang lebih kecil di Laut Cina Selatan.

Baca juga: China memohon India untuk mengembalikan pasukan, kata anggota PLA ditangkap dan hilang saat membantu penggembala lokal

Klaim maritim dan teritorial yang bersaing ini akan menonjol selama persinggahan terakhir Pompeo di Indonesia.

Sementara itu, India ingin keluar dari cangkang masalah internalnya, termasuk kerusuhan di wilayah Himalaya Kashmir, dan ingin bergabung dengan sekelompok negara yang berpikiran sama dalam menghadapi ancaman dari China dan Pakistan.

Pertemuan AS-India hari Selasa terjadi di tengah gejolak baru-baru ini dalam ketegangan militer antara India dan China.

Trump telah menawarkan untuk membantu meredakan ketegangan tetapi belum menerima indikasi ketertarikan dari kedua belah pihak.

Baca juga: Australia, AS, Jepang meluncur ke ‘medan perang’ Malabar India, Cina khawatir dengan Indo-Pasifik yang dibangun NATO setelah pertemuan dengan Quad

India dan China diketahui telah bertempur selama sebulan di wilayah perbatasan Himalaya pada puncak Krisis Rudal Kuba pada musim gugur 1962.

Banyak yang takut akan konfrontasi serupa sebelum musim dingin ini tiba.

Pompeo tidak merahasiakan keinginan pemerintahan Trump untuk mengisolasi China.

Ditanya tentang perjalanannya, Pompeo mengatakan pekan lalu: “Saya yakin bahwa pertemuan saya juga akan mencakup diskusi tentang bagaimana negara-negara bebas dapat bekerja sama untuk menggagalkan ancaman yang ditimbulkan oleh Partai Komunis China.”

Baca juga: Prajurit India menangkap tentara Cina di Ladakh, pasukan negara Bollywood melakukannya meskipun musuh sudah dekat

Menjelang kunjungan Pompeo dan Esper, Wakil Menteri Luar Negeri Stephen Biegun mengunjungi New Delhi pekan lalu dan menyebut China “gajah di dalam ruangan”.

READ  Pria Florida menggunakan dana bantuan COVID untuk membeli Lamborghini $ 300K pecah

Dia menekankan bahwa Washington ingin mempromosikan kepentingan India di kawasan itu, membangun Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, dan melawan risiko yang ditimbulkan oleh jaringan telekomunikasi berteknologi tinggi Tiongkok, yang dianggap Amerika Serikat sebagai pusat aktivitas ekonomi predator Tiongkok.

“Kami akan mengambil setiap kesempatan untuk benar-benar mengadvokasi ekonomi digital yang kuat dan kemitraan di negara-negara tempat kami pergi dan mencari dukungan dari Jaringan Internet, yang kami yakini bermanfaat bagi semua negara,” kata Dean Thompson, diplomat senior Amerika untuk Asia Selatan. .

Sejak Trump menjadi presiden, Amerika Serikat dan India terus meningkatkan hubungan militernya.

Baca juga: Membayar Rp 26,4 triliun untuk membeli senjata AS, Taiwan mengatakan tidak berniat untuk bersaing dengan kekuatan militer China

Ketika Trump mengunjungi India pada Februari, kedua belah pihak mencapai kesepakatan pertahanan senilai lebih dari $ 3 miliar.

Perdagangan pertahanan bilateral turun dari hampir nol pada 2008 menjadi $ 15 miliar pada 2019.

Namun India masih ragu untuk terlibat dalam pertempuran antara dua ekonomi terbesar dunia itu.

G. Parthasarthy, seorang pensiunan diplomat India, mengatakan India tidak tertarik menjadi negara garis depan melawan China.

“Ini adalah langkah untuk menyeimbangkan kekuatan China yang sedang tumbuh di area ini. Masalah perbatasan Indo-China tidak akan hilang dengan peningkatan klaim China, ”ujarnya.

Baca juga: Lonjakan pengakuan AS membuat Xi Jinping cemas, negara Donald Trump: yang menghitung keserakahan untuk klaim China di luar negeri

Bicaralah New Delhi Selasa setelah pertemuan Pompeo awal bulan ini di Tokyo dengan rekan-rekannya dari India, Jepang dan Australia, yang bersama-sama membentuk empat negara Indo-Pasifik yang dikenal sebagai “Quad”.

Quad dipandang sebagai penyeimbang untuk Cina, yang menurut para kritikus melatih pasukan militernya di seluruh wilayah.

READ  Gubernur Florida memuji "perkembangan positif" dalam pertarungan Covid-19 saat negara memecahkan rekor kematian baru

Pompeo akan kembali ke Washington melalui Srilanka, Maladewa dan Indonesia di mana dia berencana untuk menekan semua negara untuk menolak klaim mereka Cina.

Ini juga harus mengangkat masalah hak asasi manusia di setiap pemberhentian.


More from Casildo Jabbour

Kantor akan Streaming di Peacock dengan Elemen Ditambahkan

Kantor adalah streaming streaming, favorit yang dapat diandalkan untuk kita semua ketika...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *