Trump menyerukan pemecatan pejabat bayaran tinggi atas alih daya

Trump menyerukan pemecatan pejabat bayaran tinggi atas alih daya

Presiden Trump pada hari Senin menyerukan pemecatan pekerja federal dengan bayaran tertinggi, Presiden Otoritas Lembah Tennessee Jeff Lyash, mengutip rencananya untuk melakukan outsourcing pekerjaan ke India.

Trump menandatangani perintah eksekutif di Gedung Putih untuk memblokir rencana TVA untuk melakukan outsourcing pekerjaan teknologi dan mengatakan dia tidak senang dengan Lyash, yang menghasilkan $ 8,1 juta tahun lalu.

“Dewan harus bekerja untuk memastikan CEO tidak menerima paket kompensasi mewah pada saat kepergiannya juga,” kata Trump. “Tapi dia mendapat $ 8 juta per tahun, dan saya bisa memikirkan sekitar 100 persen orang yang saya tahu akan menerima pekerjaan itu.”

Trump menambahkan: “Dia mendapat $ 8 juta for each tahun sehingga itu hanya suksesi dalam hal rawa yang dalam terjadi dan itu memalukan … Jadi biarkan ini berfungsi sebagai peringatan bagi dewan yang ditunjuk pemerintah federal. Jika Anda mengkhianati pekerja Amerika, maka Anda akan mendengar dua kata sederhana, ‘Anda dipecat. Anda dipecat.'”

Trump mengatakan dia ingin belajar berapa penghasilan anggota dewan TVA lainnya. Banyak eksekutif mendapatkan lebih dari gaji presiden AS $ 400.000.

Trump membuat pernyataan publik pertamanya tentang TVA pada bulan April di sebuah konferensi pers Gedung Putih, menanggapi laporan The Submit bahwa beberapa anggota pemerintahannya ingin memotong gaji Lyash dalam undang-undang infrastruktur potensial selama pemulihan ekonomi dari pandemi coronavirus.

Trump mengatakan kepada The Put up di konferensi pers bahwa ia akan mendukung “mengurangi banyak.” Mengekang dalam gaji eksekutif juga didukung oleh beberapa Demokrat.

TVA adalah penyedia listrik milik pemerintah federal yang mengendalikan puluhan bendungan yang dibangun selama Depresi Hebat sebagai plan pekerjaan. Itu juga memiliki tiga pembangkit listrik tenaga nuklir. Agensi ini sedang dalam proses outsourcing tahun ini ratusan pekerjaan ke India.

READ  Akshay Kumar Sumbang Rs 1 Crore Untuk Bantuan Banjir Assam, Ketua Menteri Sarbananda Sonowal Suggests Sahabat Sejati Assam

Gedung Putih mengatakan perintah eksekutif yang ditandatangani oleh Trump pada hari Senin berusaha untuk meminta lembaga federal untuk memprioritaskan mempekerjakan orang Amerika. Dikatakan perintah itu dimotivasi oleh rencana outsourcing TVA.

“Perintah Eksekutif ini mengikuti pengumuman yang dimiliki oleh pemerintah federal Tennessee Valley Authority (TVA) bahwa mereka akan mengalihdayakan 20 persen pekerjaan teknologinya ke perusahaan yang berbasis di luar negeri,” kata Gedung Putih dalam rilisnya. “Tindakan TVA dapat menyebabkan lebih dari 200 pekerja teknologi Amerika yang sangat terampil di Tennessee kehilangan pekerjaan karena upah rendah, pekerja asing dipekerjakan dengan visa kerja sementara.”

More from Casildo Jabbour

Iran menyerukan dunia untuk menolak sanksi AS atau bersiap untuk menjadi korban berikutnya

Memuat… TEHRAN – Menteri Luar Negeri IranMohammad Javad Zarif mengatakan dunia harus...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *