Tuan Ibrahim, di planet manakah Malaysia?

DIR ANDA | “Masalah dengan Tuan Ibrahim adalah dia tidak tahu subjeknya …”

Setelah Biden menghina, Guan Eng mengatakan kredensial ‘hijau’ Tuan Ibrahim dipertanyakan

KTT Perubahan Iklim AS untuk Produsen GRK Utama – Tuan Ibrahim

Hari baru: Menteri Lingkungan Tuan Ibrahim Tuan Mat, pernyataan Anda bahwa Malaysia tidak rentan iklim menunjukkan ketidaktahuan sepenuhnya.

Malaysia adalah bagian dari planet Bumi. Sederhana. Perubahan iklim akan mempengaruhi kita semua.

Pola curah hujan di beberapa bagian Semenanjung Malaysia menunjukkan musim kemarau yang semakin panjang, kemungkinan menyebabkan kekeringan. Hal ini membuat pasokan air kita terancam, dan sistem hutan kita – karena cuaca kering – akan meningkatkan risiko kebakaran.

Rantai pasokan pangan akan semakin terganggu. Ada kemungkinan yang masuk akal bahwa aktivitas siklon akan meningkat dan lebih intens. Sabah dan Sarawak akan lebih menderita akibat banjir.

Semenanjung Malaysia juga akan mengalami banjir yang lebih hebat dan berkepanjangan. Mungkin bahkan peristiwa angin yang lebih tinggi. Tidak ada satu pun proyek perumahan atau perumahan kami yang diklasifikasikan sebagai siklon Kategori 1.

Terjadi kenaikan permukaan laut. Bagaimana dengan populasi dan pelabuhan pesisir dataran rendah kita? Naiknya permukaan laut juga meningkatkan masalah salinitas tanah pesisir.

Hentikan omong kosong tentang Malaysia yang tidak rentan iklim. Itu masa lalu, bukan masa depan.

Rupert16: “Tuan Ibrahim mengatakan tujuan utama konferensi itu adalah untuk mendorong negara-negara besar yang secara kolektif menyumbang 80 persen gas rumah kaca untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius.”

Usaha yang bagus untuk mencoba menjelaskan mengapa Malaysia tidak diundang. Tapi Antigua dan Barbuda dan Gabon (keduanya diundang ke atas) penghematan besar? Jadi berhentilah memberikan alasan bodoh.

READ  Memperkuat kepatuhan terhadap protokol kesehatan yang disiplin di wilayah sasaran

IndigoKite6964: Nah, dapatkah kita mengharapkan sesuatu selain dari orang-orang seperti Tuan Ibrahim? Alasan Vietnam, Indonesia, dan Singapura diundang ke konferensi tersebut adalah karena negara-negara ini memiliki pengetahuan, inovasi, dan pengalaman untuk dibagikan.

Mari kita hadapi faktanya. Malaysia lebih tertarik pada ras, agama, dan korupsi di atas segalanya. Orang terpintar kami telah pergi ke negara-negara seperti Singapura, Australia, Kanada, dan Inggris.

Tidak ada meritokrasi di sini, hanya siapa yang Anda kenal dan seberapa banyak Anda dapat berdonasi.

Dummies Dhimmi: Saya tidak berpikir Tuan Ibrahim tahu apa sebenarnya perubahan iklim itu. Dia hanya tertarik pada “perubahan pemerintahan” – PAS.

Ditambah lagi, dia tidak tahu tentang sifat merusak dari plastik.

YellowWolf4469: Yah, itu bukan sepenuhnya salahnya. Siapa yang menempatkan dia dalam pelayanan ini? Pemerintah yang dibajak ini telah memberikan dan bahkan menciptakan posisi bagi kelompok perampas kekuasaannya.

Pahala adalah hal terakhir dalam pikiran mereka. Kebanggaan dan kemuliaan negara tidak diharapkan selama masa jabatan mereka.

P Dev Anand Pillai: Pada dasarnya, politisi PAS tidak memenuhi syarat untuk melayani di kementerian selain agama.

Orang Malaysia perlu belajar keluar dari gelembung ini dan menghadapi kenyataan. Ada banyak orang Melayu yang mampu dan sangat cakap yang menjalani hidup mereka dengan damai karena mereka tahu bahwa di negara kita yang bodoh lebih banyak daripada yang cerdas. Dengan demikian, mereka tidak akan pernah memiliki pengaruh, bahkan jika mereka melakukan yang terbaik untuk mendidik massa agar memungkinkan mereka untuk berpikir.

Sudah saatnya orang Melayu yang menjalankan negara memilih kandidat yang memenuhi syarat untuk mewakili negara dan berbicara di forum internasional.

READ  Darurat iklim! Kenaikan permukaan laut global untuk menempatkan 410 juta orang pada risiko pada tahun 2100: studi | Saluran Cuaca - Artikel dari Saluran Cuaca

Jika menteri ‘hanya kampung’, kita perlu mendapatkan pejabat yang baik dan kompeten untuk melakukan pekerjaan itu. Tapi masalahnya, pejabat kita juga tidak lebih baik. Mereka mungkin memiliki banyak gelar untuk nama mereka, tetapi ketika datang ke arena internasional, mereka harus menonjol agar dunia memperhatikan.

Kami memiliki pendeta yang hebat di Yeo Bee Yin tetapi seperti biasa dia tidak akan masuk dalam daftar karena dia berasal dari Cina dan berasal dari DAP.

UnguMoose5046: Ya, mantan Menteri Energi, Sains, Teknologi, Lingkungan, dan Perubahan Iklim, Yeo, melakukan pekerjaan yang lebih baik sambil memegang portofolio yang lebih besar dengan lebih banyak tanggung jawab.

Bandingkan dengan kementerian saat ini yang telah terbagi antara Tuan Ibrahim dan Menteri Sains, Teknologi, dan Inovasi Khairy Jamaluddin, serta wakilnya masing-masing. Kabinet yang bengkak.

Puffin Atlantik: Malaysia hari ini tidak ada yang bisa dibanggakan. Mantan Menteri Yeo Bee Yin akan menempatkan Malaysia di peta dunia jika dia punya waktu untuk meluncurkan semua inisiatif perubahan iklim dan “perlindungan lingkungan”.

Dengan pelatihannya, dia akan berhasil. Sayangnya, semuanya sia-sia di bawah Tuan Ibrahim.

Sederhana Biasa: Saya ingin mengutip pernyataan tujuan pemimpin DAP Lim Guan Eng: “Tuan Ibrahim harus bangun dan menetapkan visinya tentang bagaimana mengintegrasikan tindakan perubahan iklim ke dalam pekerjaan lembaga pemerintah dan dalam perjalanan ke depan. Ikuti untuk merebut kembali reputasi kami untuk” perubahan iklim”. “

Masalah dengan Tuan Ibrahim adalah dia tidak tahu subjeknya dan ketika dia tidak bertanya dia menjadi Bodoh sombong (bodoh dan sombong).

Ini adalah poin yang umum untuk semua menteri saat ini. Kemungkinan besar, mereka bahkan tidak bekerja. Apa yang terjadi di Malaysia kekasihku?

READ  Info gempa: mag. 3.9 gempa

Malaysia 1548239364942: Kerumunan DAP di sini tidak ingin mendengar kebenaran, bukan? Apa saja dan segalanya untuk merendahkan PAS.

Itu setelah menteri tersayang mereka memperpanjang lisensi Lynas untuk beroperasi setelah mereka mengadakan pemilihan umum yang mengklaim mereka ingin menutupnya.

YellowKoala7998: Di Kelantan tidak perlu ada perubahan iklim karena selalu hijau. Dan iklimnya bagus untuk ‘pikiran kecil’ untuk bersantai dan berbicara omong kosong dalam keadaan yang sangat hijau dibandingkan dengan negara bagian lain.

Vietnam dan Indonesia, serta negara-negara Asia Tenggara lainnya, sedang mengejar ketertinggalan. Sedangkan Malaysia sedang dalam tren menurun.


Di atas adalah pilihan komentar yang diposting oleh Malaysiakini pelanggan. Hanya pelanggan berbayar yang dapat mengirim komentar. Selama setahun terakhir, orang Malaysia telah memposting lebih dari 100.000 komentar. Ikuti Malaysiakini komunitas dan membantu mengatur agenda berita. Berlangganan sekarang.

Komentar ini disusun untuk mencerminkan pandangan dari Malaysiakini pelanggan tentang masalah kepentingan umum. Malaysiakini tidak bermaksud untuk menampilkan pandangan ini sebagai fakta.

Written By
More from Faisal Hadi
China Datang menandatangani kesepakatan untuk proyek pembangkit listrik Indonesia
Pers Kanada Kanada mencapai semifinal di turnamen Junior Dunia dengan kemenangan 3-...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *