Tuduhan Terbaru Imran Khan terhadap Perdana Menteri Baru Pak

Pakistan: Imran Khan telah bersumpah untuk mengekspos lebih lanjut keluarga Sharif.

Islamabad:

Perdana Menteri Pakistan yang digulingkan Imran Khan menuduh keluarga Sharif ‘membayar seorang wanita’ – referensi terselubung untuk mantan istrinya Reham Khan – untuk menulis sebuah buku menentangnya selama pemilihan umum 2018, mengklaim bahwa “Mafia” kembali mencoba pencemaran nama baik. dan mungkin memposting sesuatu setelah Idul Fitri, kata outlet media pada hari Sabtu.

Imran Khan merujuk buku itu secara tidak langsung untuk pertama kalinya sejak diterbitkan pada 2018 saat rapat umum di Multan, provinsi Punjab, pada hari Jumat.

Mantan PM juga membuka tentang istri pertamanya Jemima Goldsmith dan mengatakan kepribadian TV kelahiran Inggris harus melalui persidangan dan menghadapi tuduhan menjadi bagian dari lobi ‘mafia’ Yahudi. Sharif”.

“Ini adalah orang-orang yang membayar seorang wanita untuk menulis buku melawan saya di Pilpres 2018. Mereka akan mencemarkan nama baik saya lagi setelah Idul Fitri. Untuk mereka saya punya pesan … saya akan melawan mereka selama saya hidup,” katanya. kata, dikutip surat kabar The Express Tribune.

Buku berjudul “Reham Khan” adalah memoar kontroversial 2018 yang ditulis oleh Reham, seorang jurnalis, pembuat film, dan penulis Pakistan Inggris yang terkenal.

Imran Khan juga menuduh Perdana Menteri Shehbaz Sharif memerintahkan pertemuan paling banyak selama masa jabatannya sebagai kepala menteri Punjab dan bersumpah dia akan terus berbicara menentang “mafia”.

Dia mengatakan Sharif telah melancarkan seluruh kampanye melawan Jemima, menggambarkannya sebagai bagian dari lobi Yahudi.

Imran Khan mengatakan Jemima juga dihukum dalam kasus ubin palsu dan harus menghadapi pengadilan selama satu tahun meskipun tes forensik dengan jelas menunjukkan ubin itu tidak antik, menurut laporan itu.

READ  Arab Saudi, negara yang kaya minyak dan hutang!

Sejak penggulingannya sebagai perdana menteri, Khan telah mencari dukungan publik terhadap “konspirasi asing” dan untuk mengadakan pemilihan baru di negara itu.

Selama pidatonya, sambil mendesak orang-orang untuk mendukung narasinya terhadap apa yang dia sebut “pemerintah impor”, Khan mengatakan dia akan mencoba mengumpulkan dua juta orang di Islamabad untuk menuntut pemilihan baru di negara itu sesegera mungkin.

Di depan orang banyak, dia juga berjanji untuk lebih mengekspos keluarga Sharif dengan merilis “Buku Putih” pada kasus korupsi mereka.

Dia menuduh bahwa kekuatan asing telah “memaksa” penguasa yang korup hanya karena lebih mudah bagi mereka untuk mengontrol mereka.

Partai Khan Pakistan Tehreek-e-Insaf mengadakan demonstrasi di seluruh negeri pada 10 April, sehari setelah kehilangan mosi tidak percaya. Sejak itu, Khan telah berpidato di demonstrasi di beberapa kota, termasuk Karachi, Lahore dan Peshawar.

Khan mengumumkan jadwal kasar untuk rencana long march ke Islamabad pada hari Sabtu, menyerukan minggu terakhir bulan Mei tanpa menyebutkan tanggal pastinya, Dawn melaporkan.

“Panggilan ini untuk seluruh Pakistan, bukan hanya PTI,” katanya dalam pesan video yang dirilis partainya, PTI.

“Saya ingin memberikan pesan kepada seluruh Pakistan untuk mulai bersiap sekarang juga. Awal persiapan kita adalah chaand raat (malam Idul Fitri) dan saya ingin mengatakan secara khusus kepada kaum muda untuk keluar dengan bendera dan memberitahu seluruh dunia. bahwa bangsa Pakistan hidup,” katanya.

More from Casildo Jabbour
Duduk di toilet, penis remaja ini digigit ular piton
BANGKOK, KOMPAS.com – Penis Sebuah remaja dari Thailand akan menggigit ular piton...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *