Turis di Asia menavigasi mosaik kebijakan

Sementara orang Amerika yang divaksinasi lengkap dapat terbang ke ratusan kota di seluruh negeri dan 27 ibu kota Eropa, aturan perbatasan di seluruh Asia tetap jauh lebih ketat daripada di wilayah lain mana pun di dunia.

Pemerintah Asia telah berjanji untuk membuka kembali perbatasan mereka karena situasi Covid yang membaik dan kemajuan dalam vaksinasi. Tapi mereka tertinggal di belakang seluruh dunia. Perjalanan udara pada bulan Agustus ke wilayah itu masih 10 persen dari apa itu dua tahun lalu, di belakang rebound AS. Pelancong harus menavigasi tambal sulam yang tidak konsisten dari pembatasan perbatasan, aturan visa, dan jalur perjalanan – tambalan yang kemungkinan akan berlanjut selama berbulan-bulan.

Wisatawan divaksinasi segelintir negara, termasuk Inggris dan Spanyol, tidak perlu mengkarantina diri untuk mengunjungi Singapura. Tetapi Irlandia dan Portugal, yang memiliki tingkat vaksinasi yang sebanding, tidak ada dalam daftar. Dan pengunjung dari hanya empat lokasi di Asia – Hong Kong, Makau, Cina, dan Taiwan – dapat masuk dengan meminta pas khusus.

Daftar negara yang memenuhi syarat dari mana wisatawan dapat mengunjungi Indonesia lebih panjang, dengan wisatawan dari 19 negara diperbolehkan mengunjungi Bali dan Kepulauan Riau. Orang India, yang telah memvaksinasi sekitar seperempat dari populasinya, siap untuk bepergian. Tapi yang dari Malaysia, yang divaksinasi 72%, atau Singapura, 82%, belum diterima.

Dan peraturan di Filipina telah menciptakan beberapa kebingungan. Dua turis dikirim kembali ke Singapura setelah tiba tanpa visa yang layak. Mereka tidak tahu bahwa Filipina hanya membuka perjalanan untuk alasan profesional atau kemanusiaan.

Thailand mengambil pendekatan yang berbeda, mengharuskan pengunjung untuk tidak singgah. Wisatawan dapat melakukan perjalanan ke pulau Phuket tanpa karantina jika mereka tiba dengan penerbangan langsung, dan mereka dapat mengunjungi bagian lain negara itu setelah tujuh hari. Kedatangan tanpa karantina di seluruh Thailand akan terbuka untuk turis yang divaksinasi dari setidaknya 10 negara mulai 1 November, kata pihak berwenang pekan lalu.

READ  BI perkuat kontrol modal pada perusahaan sistem pembayaran - bisnis

Korea Selatan mengambil rute lain: alih-alih mengizinkan turis datang dari tempat-tempat tertentu, Korea Selatan mengizinkan orang-orang dari negara tertentu untuk berkunjung tanpa visa. Salah satu turis 49 negara dapat meminta izin kunjungan.

Tetapi daftar terpisah, berdasarkan asal para pelancong, menentukan siapa yang harus menjalani karantina dua minggu setibanya di Korea Selatan Pihak berwenang menambahkan lima negara ke dalam daftar negara-negara yang pelancongnya yang divaksinasi penuh tidak perlu melakukan karantina sendiri mulai bulan depan.

Orang-orang yang divaksinasi penuh yang datang dari Malawi, Bangladesh, Indonesia, Zambia, dan Chili tidak akan diharuskan untuk mengasingkan diri selama dua minggu mulai bulan November. Pengunjung dari 16 negara masih perlu dikarantina, naik dari 20 pada Oktober.

Korea Selatan juga melonggarkan beberapa aturan jarak sosial pada hari Senin, setelah beberapa bulan berada di degree tertinggi di ibu kota.

Sebagian besar negara lain di kawasan itu, termasuk China dan Jepang, masih mewajibkan visa bagi pelancong asing yang telah divaksinasi. Wisatawan belum mendapatkan izin untuk masuk.

Written By
More from Faisal Hadi
Penelitian tentang fosil cangkang Foram terkait dengan iklim lautan Bumi purba
Ilustrasi dari Foram Shell Fossil Research. Foto kesopanan Penelitian fosil cangkang foram...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *