Twitter dapat menghadapi denda $ 250 juta FTC karena menggunakan nomor telepon untuk menargetkan iklan

Twitter dapat menghadapi denda $ 250 juta FTC karena menggunakan nomor telepon untuk menargetkan iklan

Perusahaan menerima pengaduan dari Komisi Perdagangan Federal pada 28 Juli dengan tuduhan telah menggunakan data “yang disediakan untuk tujuan keselamatan dan keamanan untuk iklan bertarget selama periode antara 2013 dan 2019,” katanya dalam pengarsipan. Twitter memperkirakan keluhan itu bisa mengakibatkan kerugian antara $ 150 juta dan $ 250 juta, katanya.
Perusahaan media sosial itu mengakui Oktober lalu bahwa mereka “secara tidak sengaja” menargetkan iklan pada pengguna melalui perincian kontak yang mereka berikan untuk tujuan keamanan. Indonesia (TWTR) pengguna diminta untuk memberikan informasi seperti nomor telepon mereka untuk membantu mengamankan akun mereka melalui layanan seperti otentikasi dua faktor.
FTC tidak segera menanggapi permintaan komentar. Badan tersebut sebelumnya mencapai penyelesaian $ 5 miliar dengan Facebook (FB) – denda terbesar dalam sejarah komisi – atas kesalahan penanganan information pengguna perusahaan.
Keluhan terhadap Twitter muncul beberapa hari setelah laporan pendapatan terbaru perusahaan, di mana ia melaporkan pendapatan $ 683 juta untuk kuartal kedua tahun 2020, dan sekitar dua minggu setelah peretasan besar-besaran yang membahayakan akun Twitter profil tinggi termasuk akun Joe Biden , Barack Obama, Bill Gates dan Jeff Bezos.
READ  Gempa berkekuatan 7,2 melanda Jepang bagian utara, tsunami 1 meter: lapor
More from Casildo Jabbour

Kebakaran mencapai Hennessey 2.400 hektar terbakar, % penahanan, evakuasi diperintahkan

Kebakaran CaliforniaDavid McNew / Getty Visuals Kebakaran California menyebar dengan kecepatan yang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *