Twitter Uji Fitur ‘Soft Block’ untuk Memungkinkan Pengguna Menghapus Pengikut | Indonesia

Twitter sedang menguji fitur yang memungkinkan pengguna untuk mengabaikan pengikut yang tidak diinginkan tanpa secara resmi memblokir mereka.

Ini memberikan alternatif yang tidak terlalu brutal untuk tombol “blokir” – keputusan yang sering dipublikasikan pada waktu yang tepat ketika pengguna yang diblokir menangkap pemberitahuan dan menerbitkannya.

Dengan fitur “soft block” yang baru, pengguna dapat menghapus pelanggan dengan membuka halaman profil mereka, mengklik “pelanggan”, lalu ikon tiga titik di sebelah nama pelanggan, dan kemudian mengklik “pelanggan”. pelanggan”. Mantan pelanggan tidak akan diberi tahu oleh Twitter.

Tidak seperti pemblokiran, yang mencegah seseorang melihat tweet pengguna dan mengirimi mereka pesan langsung, tweet mereka tidak akan lagi muncul secara otomatis di timeline pengikut yang dihapus.

Gugatan, yang sedang berlangsung dengan sekelompok kecil pengguna, adalah upaya terbaru Twitter untuk mengatasi kekhawatiran tentang privasi dan penyalahgunaan di platform.

Awal bulan ini, perusahaan AS, yang memiliki lebih dari 200 juta pengguna aktif, meluncurkan tes fitur anti-troll yang secara otomatis akan memblokir akun yang mengirim penyalahgunaan. Sekali di Twitter “mode keamanan” baru diaktifkan oleh pengguna, itu akan memblokir sementara akun selama tujuh hari jika sistem perusahaan teknologi mendeteksi mereka menggunakan bahasa jahat atau mengirim tanggapan dan sebutan yang berulang dan tidak diminta.

Menurut Bloomberg, Twitter adalah rencanakan serangkaian percobaan untuk memberi orang lebih banyak opsi privasi, dengan penghapusan pengikut dan pengujian mode keamanan di antara yang pertama. Secara khusus, tindakan tersebut akan memberi pengguna opsi untuk mengarsipkan tweet lama dan menghapusnya dari tampilan publik setelah jangka waktu tertentu, seperti 30, 60, atau 90 hari; tanyakan apakah mereka ingin akun mereka menjadi publik atau pribadi; biarkan mereka menyembunyikan tweet yang disukai dari pandangan publik; dan menawarkan mereka opsi untuk tidak ikut serta dalam percakapan publik di Twitter.

Twitter berada di bawah tekanan untuk lebih melindungi penggunanya dari penyalahgunaan, setelah gelombang kritik pada bulan Juli ketika pemain kulit hitam Inggris menjadi sasaran tweet rasis setelah final Piala Eropa. Sebuah studi Guardian dari pesan Twitter yang dikirim dan penamaan skuad Inggris selama tiga pertandingan penyisihan grup turnamen mengidentifikasi lebih dari 2.000 posting kasar, termasuk puluhan posting rasis.

READ  Membawa Baterai 7000mAh, Ini 4 Fitur Terbaik Samsung Galaxy M51
Written By
More from Kaden Iqbal
Apakah Samsung Galaxy S21 Ultra akan dibekali enam kamera?
Jakarta (ANTARA) – Bocoran Galaxy S21 series mengungkap sejumlah spesifikasi, salah satunya...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *