UEA gagal memberikan ‘bukti hidup’ Putri Latifa: PBB

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan Uni Emirat Arab belum menyerahkan bukti apa pun bahwa Putri Latifa binti Mohammed Al Maktoum, putri penguasa Dubai yang hilang, masih hidup.

CNN melaporkan bahwa Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia (OHCHR) mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah meminta UEA untuk “bukti kehidupan” untuk sang putri, tetapi belum menerimanya.

“Kami tidak memiliki bukti kehidupan, dan kami menginginkannya. Bukti yang jelas dan meyakinkan bahwa dia masih hidup. Dan perhatian pertama kami kepada kami adalah memastikan,” kata juru bicara Marta Hurtado, dalam sebuah penjelasan di Jenewa. , seperti dilansir CNN.

Juru bicara menambahkan: “Kami mencoba untuk mengatur pertemuan antara pejabat senior, dengan duta besar baru UEA untuk PBB di Jenewa. Pada prinsipnya, misi menerima permintaan ini, tetapi kami belum. Belum memiliki tanggal pasti”.

Dalam rekaman rahasia yang diperoleh pada Februari tahun ini, Putri Latifa mengklaim bahwa dia disandera di sebuah “vila yang diubah menjadi penjara” tanpa akses ke bantuan medis. Sebagai tanggapan, Keluarga Kerajaan Dubai mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Latifa dirawat di rumah oleh keluarga dan profesional medis.

Hurtado mengatakan pada pertemuan tersebut bahwa OHCHR “idealnya akan bertemu dengannya” dan “berbicara dengannya sendiri untuk membahas semua aspek situasinya.”

“Ini yang akan kami sampaikan pada pertemuan ini jika terjadi,” imbuhnya.

Hurtado juga mengatakan kantornya akan “mengangkat kasus saudara perempuan Latifa, Sheikha Shamsa, untuk menanyakan keberadaan mereka”.

Pada akhir Februari, Latifa mengirim surat – dibagikan dengan CNN – kepada polisi Inggris, meminta mereka untuk menyelidiki dugaan penculikan kakak perempuannya, Putri Shamsa, dari Inggris pada tahun 2000.

READ  HBO Membatalkan 'Jalankan' Setelah Satu Musim

“Kami sangat prihatin dengan kedua kasus tersebut karena kami tidak tahu apa yang terjadi,” kata Hurtado.

“Makanya kami tidak hanya menanyakan keberadaan mereka, tapi kami ingin bertemu dengan mereka. Kami ingin berbicara dengan mereka. Kami ingin memahami bagaimana situasi mereka, seperti halnya tidak hanya dengan kedua wanita ini, tetapi kasus orang lain yang telah hilang, atau mungkin telah hilang di seluruh dunia, ”tambahnya.

“Kami mengikuti banyak kasus, [on a] sehari-hari orang yang hilang atau yang keberadaannya tidak diketahui. Inilah mengapa kami di sini secara internal, secara pribadi tetapi juga secara terbuka, mengangkat kasus mereka dan menyatakan bahwa kami memang sangat prihatin dengan situasi tersebut, ”juru bicara OHCHR menyimpulkan.

More from Casildo Jabbour
Monkeypox: Uttar Pradesh menerbitkan sops; Rumah sakit Lucknow akan mengawasi pasien dengan gejala
Karena meningkatnya jumlah kasus cacar monyet secara global, Departemen Kesehatan Uttar Pradesh...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *