Ulasan tentang “Josée, the tiger and the fish”: anime yang mengharukan dan agak melodramatis

Josée, harimau dan ikan

Direktur: Kotaro Tamura

Pemeran: Taishi Nakagawa, Kaya Kiyohara, Yume Miyamoto

Jangan tertipu. Meskipun gaya judulnya sama, film animasi Jepang ini sama sekali tidak ada hubungannya dengan Singa, Penyihir, dan Lemari. Jika Anda mengharapkan Kronik Narnia suite dengan singa ilahi, Anda telah datang ke tempat yang salah.

Tapi apa itu? Josée, harimau dan ikan pada? Yah, itu diatur di Jepang modern, dan ini adalah kisah cinta kecil yang manis tentang dua orang yang tidak mungkin jatuh cinta.

Karakternya menawan, visualnya menggemaskan, dan ada momen intim kecil yang indah yang akan membuat penonton “awww”.

Film ini bercerita tentang Tsuneo Suzukawa (disuarakan oleh Taishi Nakagawa), seorang mahasiswa yang bekerja paruh waktu di sebuah toko selam bersama teman-temannya. Meskipun dia kekurangan uang, dia bermimpi pergi ke Meksiko untuk memenuhi mimpi pribadinya.

Suatu malam, Tsuneo mengalami pertemuan dramatis: “Tolong, ada seorang gadis di kursi roda di luar kendali! Dia berguling menuruni bukit dan hampir jatuh!”

Dalam mode pahlawan sejati, Tsuneo menyelamatkannya dan mengetahui namanya adalah Kumiko (Kaya Kiyohara). Meskipun dia lebih suka dipanggil Josée, setelah karakter salah satu buku favoritnya.

Nenek Josee (Chiemi Matsutera) bertanya apakah dia bisa membantu merawat Josee, dan Tsuneo yang kekurangan uang menjawab ya. Namun, Josee tidak menyukai Tsuneo, dan… Oke, sebenarnya, apakah ada SIAPA SAJA yang tidak bisa melihat ke mana arah film ini?

Josée, harimau dan ikan telah melalui banyak iterasi dari waktu ke waktu: itu dimulai sebagai cerita pendek oleh penulis Jepang Seiko Tanabe pada tahun 1984.

Kemudian menjadi film Jepang pada tahun 2003, disutradarai oleh Isshin Inudo. Ini diikuti oleh dua rilis baru pada tahun 2020 – sebuah film Korea Selatan (disebut Josee) dan adaptasi anime ini.

READ  Pebulu tangkis India HS Prannoy menikahi pasangan lamanya Swetha Gomes

Jelas, ada sesuatu tentang cerita ini yang terus menangkap imajinasi.

Film 2003 agak terkenal karena memiliki akhir yang agak pahit. Fans yang berharap untuk mengulangi ini akan sangat kecewa, karena versi cerita ini adalah romansa yang sangat sentimental dan tidak menyesal. Bukan untuk mengatakan bahwa ini adalah hal yang buruk: memang, kedua versi memiliki kekuatannya masing-masing.

Nenek memulai paginya dengan berteriak sekeras-kerasnya.

Animasi untuk film ini dibuat oleh Studio Bones (akademisi pahlawanku, Persaudaraan Alkemis Logam Penuh dan masih banyak anime terkenal lainnya) dan seru untuk ditonton. Latar belakangnya subur dan penuh warna, dan pemandangan yang melibatkan bangunan terkenal Jepang menjadi hidup dengan detail yang indah.

Memang, jika hanya ada satu kritik terhadap animasi, itu adalah bahwa kita bisa melakukan lebih banyak lagi.

Romansa dramatis yang lebih besar dari kehidupan antara Tsuneo dan Josee hanya memohon untuk digambarkan dalam visual nyata yang nyata dari anime yang dikenal. Tapi semuanya sangat membumi, kecuali satu adegan di awal.

Mengapa mengadaptasi cerita Anda ke anime jika Anda tidak akan memanfaatkan dukungan animasi?

Film ini juga mulai sedikit buruk. Josee ditampilkan sebagai gadis yang melengking dan menjengkelkan yang tidak perlu jahat kepada semua orang, sementara Tsuneo adalah keset yang sangat sabar yang tahan dengan semua omong kosongnya.

DI SINI adalah karakter yang akan kita habiskan 1h30 berikut? Banyak penonton akan panik.

Hambatan ada di mana-mana, bukan?Hambatan ada di mana-mana, bukan?

Untungnya, kedua karakter berkembang dan menjadi sangat menawan saat pertunjukan berlangsung.

Karakter pendukungnya juga menyenangkan, terutama rekan kerja Tsuneo yang menyukai gadis, Hayato (Kazuyuki Okitsu) dan pustakawan yang baik hati Kana (Lynn).

READ  Kapan dan dimana film Indonesia keluar?

Menonton ikatan Josee dan Tsuneo adalah pengalaman yang cukup menyenangkan: berhati-hatilah, tema utama film ini adalah apa yang terjadi ketika mimpi bertabrakan dengan kenyataan. Harapkan beberapa air mata.

Masalah terbesar dengan Josée, harimau dan ikan, bagaimanapun, adalah bahwa tindakan ketiganya adalah SUPER melodramatis. Ada begitu banyak tikungan dramatis di atasnya sehingga hampir terasa seperti parodi itu sendiri. Dan kursi roda Josée selalu rusak pada saat-saat paling dramatis. Yang hilang hanyalah penjahat dengan kumis yang berputar-putar.

Meskipun begitu, masih banyak yang menyukai film dengan judul panjang ini.

Sebuah romansa kecil yang menyenangkan dengan beberapa momen yang sangat manis. Akankah cinta Tsuneo dan Josée berhasil? Akankah mereka bangkit di atas keadaan mereka dan mencapai impian mereka? Dan bagaimana harimau cocok dengan semua ini? Tonton ini dan cari tahu sendiri.

More from Benincasa Samara
Sultan Proslo (Dyland Pros) Gratis Penembakan Dalam Game, Laporan K / D & Statistik Januari 2021
Free Fire telah menjadi salah satu judul battle royale paling terkenal di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *