Ulasan tsunami – tampilan horor yang sensasional dan memalukan | Televisi

Tskala kolosal tsunami Boxing Day – gempa berkekuatan 9,1 di bawah Samudra Hindia yang menggusur 30 ton air laut yang menghantam pantai daratan Indonesia, Thailand, Sri Lanka, dan India dalam gelombang yang bergegas dengan kecepatan 500 mph – akan memaksa bahkan jika tidak untuk malapetaka manusia yang menyertai kekuatan destruktifnya yang tak tertandingi. Seperempat juta orang telah terbunuh. Kota-kota dan seluruh komunitas telah musnah. Kisah-kisah para penyintas sama-sama mengharukan.

Ada sejumlah drama – terutama miniseri yang ditulis oleh Abi Morgan, Tsunami, the Aftermath pada tahun 2006 – tetapi film Channel 5 tiga bagian, mengikuti perkembangan tsunami menit demi menit sebagai dua lempeng tektonik 19 mil di bawah permukaan laut. laut akhirnya pecah di 7:58 pada tanggal 26 Desember 2004, adalah salah satu dari sedikit film dokumenter tentang hal ini. Dr Xand van Tulleken menyajikan inti cerita – bepergian ke daerah yang terkena bencana sambil menggambarkan perjalanan fenomena menakutkan dan mewawancarai mereka yang tertangkap di sana. Raksha Dave mengunjungi para ilmuwan yang menjelaskan fakta di balik kemunculan, evolusi, dan efek gelombang.

Van Tulleken, seorang petugas medis yang berpengalaman dalam berpartisipasi dalam misi kemanusiaan, tetapi bukan yang ini secara khusus, adalah kepribadiannya yang biasa, tetapi perpaduan antara keahlian dan belas kasihnya diliputi oleh gaya dokumenter Channel 5. Dia paling baik digambarkan membutuhkan gaya dokumenter untuk mengganggu film dokumenter di setiap langkah yang bisa dibayangkan. Dalam monolog pembukaannya, Van Tulleken mencatat bahwa tsunami “membunuh 250.000 orang. Termasuk… 149 Inggris. Kedengarannya seperti lelucon satir yang digunakan dalam banyak set komedi – “Seorang warga Inggris mengalami cedera ringan dalam badai di Brasil; 70.000 orang Brasil juga terbunuh ”- dan merupakan tanda tuli berulang yang akan datang.

READ  Gerhana bulan terjadi pada 30 November, dengan cuaca buruk

Segala sesuatu dalam film dokumenter yang buruk harus diberi judul secara dramatis, seringkali dengan seruan yang terdengar bagus tetapi tidak masuk akal: “Untuk memahaminya, kita harus berbicara dengan mereka yang telah menyaksikannya secara langsung. Kita harus diberitahu apa yang akan kita katakan kepada kita, bahwa kita diberitahu, kemudian kita diberitahu apa yang baru saja diberitahukan kepada kita. Ini tidak hanya berlaku untuk keseluruhan pertunjukan, tetapi juga sebelum dan sesudah setiap jeda iklan. Tsunami disampaikan setiap saat. Ini melelahkan, membosankan, dan semakin tidak sopan untuk sebuah cerita, terutama cerita kehilangan, yang tidak memerlukan garis bawah emosional untuk memastikan semua orang mengerti. Ada kalanya Anda dapat mendengar sutradara berbisik mendesak kepada juru kamera / penulis skenario / editor musik: “Ayo! Saya ingin memukul mereka langsung ke sensasi! “

Jika Anda melewati itu, itu adalah pekerjaan yang bisa digunakan dengan sempurna. Episode pertama mencakup 98 menit dari saat gempa terjadi (“Zero Hour!”). Wartawan Dendy Montgomery dan istrinya tinggal di Banda Aceh, Indonesia, yang pertama kali terkena dampak. “Dindingnya seperti karet… tanahnya seperti bubur,” kenangnya. Dia dan istrinya keluar dengan kamera dan mengambil beberapa gambar kecil yang kami miliki tentang gempa saat itu terjadi. Meskipun demikian, Raksha Dave dengan patuh dikirim ke simulator gempa di Universitas Southampton untuk mengetahui seperti apa gempa berkekuatan 9,1 itu. Kecuali meja tempat dia duduk dipasang di lantai untuk alasan keamanan dan mereka hanya diperbolehkan melakukan simulasi hingga tujuh skala, selama 10 detik. “Ya Tuhan,” katanya setelah kejadian itu. “Saya pikir akan ada kepanikan.” Sebuah pukulan tiga kali tidak berguna.

READ  Pesawat luar angkasa NASA OSIRIS-REx berhasil menghantam asteroid Bennu

Luke Simon, saudaranya Piers dan teman mereka Sophie sedang mengajar dan berlibur di Koh Phi Phi, Thailand, dan terjebak dalam gelombang pertama dan bergegas ke atap ketika Sophie terkena puing-puing. Keluarga Chroston sedang berlibur di Phuket, dan sang ayah, seorang guru sains dari Becca, menyadari bahwa pemandangan air pasang yang surut berarti gelombang pasang akan segera datang. Bahkan, dia tidak panik, tetapi mengirim keluarganya ke tempat yang lebih tinggi, lalu berlari ke pantai untuk memperingatkan yang lain.

Episode berikutnya mengikuti perjalanan tsunami ke Sri Lanka – dan gelombang kedua yang bahkan ayah Becca tidak tahu akan datang. Tidak perlu drama yang dibuat-buat atau simulasi apa pun di sini.

Written By
More from Faisal Hadi
Informasi gempa: sedang mag. gempa 4.0
Pembaruan: 30 Agustus 2021 07:28 GMT – Menyegarkan Rata-rata gempa berkekuatan 4,0...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *