UNHCR akan mengadakan sesi khusus tentang Afghanistan minggu depan, didukung oleh negara-negara terkemuka termasuk India

Jenewa: The Dewan Hak Asasi Manusia PBB (UNHRC) akan mengadakan sesi khusus pada hari Selasa 24 Agustus untuk membahas “keprihatinan serius dan situasi hak asasi manusia di Afganistan“.
Sesi ini diselenggarakan dengan dukungan dari 60 negara pengamat hingga saat ini, termasuk Prancis, India, Jepang, Pakistan, dan Inggris.
Ini akan menjadi sesi khusus Dewan yang ketiga puluh satu. Untuk sidang luar biasa yang akan diselenggarakan, dukungan sepertiga dari 47 anggota Dewan – 16 atau lebih – diperlukan.
Permintaan tersebut sejauh ini telah didukung oleh Negara Anggota Dewan berikut (29): Jerman, Argentina, Austria, Bahrain, Bangladesh, Bulgaria, Burkina Faso, Kamerun, Pantai Gading, Denmark, Prancis, Gabon, India, Indonesia, Italia , Jepang, Libya, Mauritania, Meksiko, Belanda, Pakistan, Polandia, Senegal, Somalia, Sudan, Untuk pergi, Inggris dan Uzbekistan.
Permintaan tersebut sejauh ini juga telah didukung oleh Negara Pengamat (60): Afghanistan, Albania, Aljazair, Azerbaijan, Belgia, Benin, Brunei Darussalam, Chad, Komoro, Kroasia, Siprus, Djibouti, Mesir, Chad,
Estonia, Finlandia, Gambia, Yunani, Guinea, Guinea-Bissau, Guyana, Hongaria, Iran, Irak, Irlandia, Yordania, Kazakhstan, Kuwait, Kirgistan, Latvia, Lebanon, Lithuania, Luksemburg, Malaysia, Maladewa, Mali, Malta,
Maroko, Mozambik, Niger, Nigeria, Oman, Portugal, Qatar, Rumania, Arab Saudi, Sierra Leone, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Suriname, Swedia, Suriah, Tajikistan, Tunisia, Turki, Turkmenistan, Uganda, Uni Emirat Arab
Emirat, Yaman dan Negara Palestina.
Daftar penandatangan tetap terbuka sampai sidang luar biasa diadakan. Oleh karena itu, daftar negara bagian di atas harus dianggap sementara.
Sesi luar biasa akan berlangsung dalam format hibrida di ruang XX Palais des Nations. Ini akan dimulai pukul 10 pagi pada hari Selasa, 24 Agustus.
Pertemuan akan disiarkan langsung di web enam PBB bahasa. Karena langkah-langkah terkait Covid-19, sebagian besar intervensi akan dilakukan secara online; Oleh karena itu, media didorong untuk mengikuti pertemuan di
siaran web.
Sebagai bagian dari sesi khusus ini, Dewan akan mengadakan pertemuan organisasi pada hari Senin 23 Agustus di mana rincian spesifik tentang sesi khusus dan skenarionya akan diumumkan. Pertemuan ini juga bersifat publik dan akan disiarkan melalui web.
Sidang Istimewa tersebut digelar menyusul permintaan resmi yang diajukan pada 17 Agustus oleh Pakistan, koordinator Organisasi Kerjasama Islam dan Afghanistan, yang sejauh ini telah didukung oleh 89 negara.

READ  Kondisi Jaminan Pengadilan Tinggi Madhya Pradesh Untuk Pria
More from Casildo Jabbour

India Mengumumkan Gelembung Udara Dengan AS, Prancis Penerbangan Dari Besok

Penerbangan penumpang internasional terjadwal telah ditangguhkan di India sejak 23 Maret. New...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *