Untuk pertama kalinya, UEA mengangkat status bebas pajak, membawa aturan baru tentang penghasilan perusahaan | Berita Dunia

Uni Emirat Arab berencana untuk memperkenalkan pajak federal atas pendapatan perusahaan untuk pertama kalinya tahun depan, dalam langkah terbaru menuju pembongkaran rezim bebas retribusi yang membantu menjadikannya magnet bagi bisnis dari seluruh dunia.

Pemerintah akan memberlakukan pajak perusahaan federal 9% atas keuntungan bisnis mulai Juni 2023, kantor berita WAM yang dikelola negara mengatakan Senin. Pajak perusahaan tidak akan berlaku atas penghasilan pribadi dari pekerjaan, real estat, dan investasi lainnya, dan insentif untuk perusahaan zona bebas yang tidak berbisnis dengan China daratan akan terus berlanjut.

“Memperkenalkan rezim CT menegaskan kembali komitmen UEA untuk memenuhi standar internasional untuk transparansi pajak dan mencegah praktik pajak yang berbahaya,” kata kementerian keuangan UEA di situsnya.

UEA Menghadapi Risiko Inklusi dalam Daftar Pantauan Global Karena Uang Kotor

Langkah itu dilakukan meskipun ada persaingan yang meningkat dari negara tetangga Arab Saudi, yang telah menawarkan insentif baru untuk mendorong perusahaan internasional memindahkan kantor pusat Timur Tengah mereka ke kerajaan.

Di tengah pengenalan pajak secara bertahap yang membuat UEA menjadi tempat tinggal yang lebih mahal daripada sebelumnya, pemerintah mengambil beberapa langkah signifikan selama pandemi untuk mendorong orang asing yang merupakan sebagian besar penduduknya untuk tinggal dalam jangka panjang. Pada tahun 2020, pemerintah menghapus keharusan bagi perusahaan untuk memiliki pemegang saham Emirat — perubahan besar dalam undang-undang kepemilikan asing — dan tahun lalu pemerintah mengumumkan rencana untuk menawarkan kewarganegaraan kepada sekelompok orang asing terpilih.

Bulan ini, UEA beralih ke akhir pekan Sabtu-Minggu untuk menyelaraskan lebih baik dengan ekonomi global. Tidak segera jelas bagaimana langkah-langkah terbaru sesuai dengan tren yang lebih luas atau apakah mereka mungkin mendorong beberapa perusahaan untuk pindah ke Arab Saudi atau di tempat lain.

READ  Arkeolog Israel menemukan telur ayam utuh setelah 1.000 tahun

Arab Saudi Incar 7.000 Perusahaan Global Saat Rivalitas Dubai Memanas

Langkah-langkah sebelumnya telah merusak status UEA sebagai surga bebas tarif untuk bisnis dan individu. Eksportir minyak Teluk memperkenalkan pajak pertambahan nilai 5% pada 2018 dan kemudian memberlakukan bea masuk 5% untuk impor. Itu sudah mengenakan pajak kepada bank dan perusahaan asuransi yang beroperasi di luar jaringan luas zona bebas negara itu sebanyak 20% dari keuntungan mereka. Sektor minyak dan gas dari produsen terbesar ketiga OPEC juga dikenakan pajak di bawah skema terpisah.

“Ini adalah langkah logis berikutnya meskipun datang jauh lebih awal dari yang diharapkan banyak dari kita,” kata David Daly, mitra di Gulf Tax Accounting Group. “Masih ada sedikit detail yang perlu diungkap, tetapi untuk perusahaan besar yang beroperasi di UEA, pajak perusahaan diharapkan dan sekarang mereka tahu tarifnya.”

Aturan baru, dan ambang pajak yang relatif rendah sebesar 375.000 dirham ($ 102.100) dalam laba tahunan, akan mengharuskan ribuan perusahaan membayar pajak untuk pertama kalinya dan kemungkinan akan mencapai laba bersih, menurut Tarek Fadlallah, kepala Nomura Asset Management’s Middle satuan timur.

“Pengenalan pajak badan akan berlaku mulai Juni 2023 sehingga ada masa penyesuaian bagi emiten untuk mempersiapkannya,” ujarnya. “Tapi ini tentu akan berdampak pada perkiraan laba bersih ke depan.”

More from Casildo Jabbour
Lara Trump menjadi pribadi, memuji Trump sebagai juara wanita
Lara Trump menggambarkan ayah mertuanya, Presiden Trump, sebagai “orang yang memiliki keyakinan”...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *