“Untuk sedikitnya, hilang dan terakhir”: Guru PH menerima pujian internasional

Bryant Acar, guru sains di Pusat Pendidikan Sains dan Teknologi – Sekolah Menengah Atas (STEC-SHS) di Basak
PENGADILAN FOTO BRYANT ACAR

MANILA, Filipina – Seorang pendidik berusia 43 tahun dari Provinsi Cebu adalah salah satu finalis untuk Penghargaan Guru Global (GTP) tahun ini, yang dianggap sebagai Hadiah Nobel untuk profesi guru.

Bryant Acar, dari Science and Technology Education Center-Senior High School (STEC-SHS) di Basak, Kota Lapu-Lapu, adalah salah satu dari 10 nominasi teratas untuk penghargaan tersebut, yang juga dilengkapi dengan hadiah uang tunai sebesar 1 juta dolar. Pemenang akan diumumkan bulan depan.

Sejak 2018, Acar telah diakui dua kali oleh organisasi internasional lainnya untuk karyanya, tetapi “berada di [GTP] Top 10 adalah sesuatu yang tidak pernah saya duga. Ada begitu banyak guru yang berkualifikasi tinggi dan berprestasi sehingga banyak dari kita tidak tahu siapa yang akan masuk dalam daftar itu, ”kata profesor sains itu.

Dalam sebuah pernyataan Jumat, Menteri Pendidikan Leonor Briones memuji Acar atas prestasinya.

“Semangat Pak Acar adalah kisah inspiratif lain yang ingin kami kembangkan di departemen [of Education]. Kami akan selalu mendukung orang-orang seperti Profesor Bryant karena kami berkomitmen untuk lebih mengembangkan keterampilan dan bakat mereka dalam profesi guru, ”kata Briones.

“Gol terbesar”

Sebelum mengasuh siswa SMA, Acar mengajar di dua universitas selama 14 tahun, dengan beban kerja yang relatif lebih ringan.

“Tetapi panggilan saya untuk tujuan yang lebih besar membuat saya sadar bahwa saya perlu memberi kembali kepada siswa yang paling sedikit, yang terhilang dan yang terakhir. Inilah mahasiswa-mahasiswa miskin yang potensinya dapat dikembangkan dengan takaran inspirasi yang tepat,” ujarnya dalam video yang diunggah di laman Facebook GTP yang mengumumkan terpilihnya sebagai finalis pada 14 Oktober lalu.

READ  Simon Dale, Managing Director, Asia Tenggara di Adobe, tentang Penerapan Solusi Digital di Sektor Publik untuk Meningkatkan Pengalaman Warga - Bagian 1 - OpenGov Asia

Sebelum kampus ditutup karena pandemi, Acar harus menempuh jarak 10 mil dengan sepeda roda tiga dari rumahnya di Kota Cebu ke kampus Kota Lapu-Lapu, di mana ia dijadwalkan tiba pada pukul 6 pagi.

Acar bergabung dengan STEC-SHS pada tahun 2016, tahun di mana program SMA diperkenalkan. Karena sekolah belum sepenuhnya beradaptasi dengan sistem baru, ia harus puas dengan ruang dan sumber daya yang tersedia, mengarahkan kelasnya ke ruang penyimpanan, kantin, dan bahkan ruang ganti di belakang panggung.

Itu juga tidak membantu bahwa kampus dibangun di sebelah Bandara Internasional Mactan-Cebu, di mana kedatangan dan keberangkatan pesawat akan melumpuhkan kelasnya atau mengalihkan siswa dari kegiatan.

Tetapi alih-alih membiarkan situasi merampas energinya dan membuatnya berkemas, itu malah memicu percikan batin: dia menawarkan modul pengajarannya sendiri dan menerima persetujuan untuk membaginya dengan 10 sekolah tetangga.

Lima tahun kemudian, modul ini telah diadopsi oleh 86 guru dan digunakan oleh lebih dari 21.000 siswa.

Penggalangan dana pribadi

Itu bukan satu-satunya tantangan yang membuat Acar melampaui apa yang diharapkan darinya.

Agar sekolah akhirnya bisa membeli dua mikroskop elektron, Acar menggalang dana dengan menyisihkan sebagian gajinya selama lima bulan. Dia juga meminta teman-temannya untuk menyumbangkan buku, proyektor, dan laptop ke sekolah.

“Tidak ada yang bisa menghentikan seorang guru yang pandai,” katanya, menjelaskan mengapa dia bekerja lebih keras. “Ada begitu banyak cara untuk memperbaiki dunia dan kita bisa memulainya di kelas. “

Sekarang di tahun ketujuh, GTP tahunan dipersembahkan oleh Varkey Foundation yang berbasis di London, dalam kemitraan dengan Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa, untuk mengakui “seorang guru luar biasa yang telah membawa kontribusi luar biasa untuk profesinya”.

READ  Informasi tentang gempa: mag of light. gempa 4.7

Upacara penghargaan tahun ini akan berlangsung hampir pada 10 November.

Selain Acar yang mencapai 10 Besar, guru Filipina lainnya – Michelle Rubio dari Sekolah Dasar Calao di Kota Sorsogon – mencapai 50 Besar.

Edisi GTP 2021 menerima lebih dari 8.000 nominasi atau aplikasi dari 121 negara.

Pada tahun 2018, Jesus Insilada dari Sekolah Menengah Nasional Memorial Alcarde Gustilo di kota Calinog, provinsi Iloilo, juga termasuk di antara 10 besar. Finalis lainnya dari Filipina adalah Windel Alvarez (50 Teratas 2020), seorang guru keliling untuk sistem pembelajaran alternatif di Caramoan, Camarines Sud; dan Venus Alboruto dari Sekolah Menengah Nasional di Kota Surigao (50 Teratas tahun 2019).

pengubah

Jika dia memenangkan penghargaan, Acar mengatakan dia akan menggunakan uang penghargaan untuk membangun pusat pembelajaran baru yang ditingkatkan secara teknologi untuk siswa STEC-SHS, serta bus sekolah. Dia juga ingin mengunjungi sekolah lain di luar negeri untuk mengumpulkan praktik terbaik yang dapat dia bagikan secara lokal.

Sebagai guru sains, Acar percaya bahwa “belajar sambil melakukan” dan “pengalaman langsung” bekerja paling baik, karena memungkinkan siswa untuk mengasimilasi pelajaran ke dalam konteks dan menyesuaikannya dengan kebutuhan lokal.

Misalnya, ia meminta murid-muridnya untuk mencari solusi atas masalah-masalah konkrit yang mempengaruhi komunitas mereka, dengan meminta mereka mewawancarai warga atau melakukan survei.

Sejauh ini, mereka telah menghasilkan proyek dengan aplikasi potensial dalam pencegahan kebakaran, mitigasi banjir, dan kemasan biodegradable. Banyak dari mereka telah memenangkan kompetisi ilmiah nasional dan internasional.

“Saya adalah produk dari guru-guru hebat yang telah membimbing saya untuk mengembangkan potensi penuh saya dan menginspirasi saya untuk mencapai hal-hal besar dalam hidup,” kata Acar. “Jauh di lubuk hati saya, saya ingin menjadi guru selama sisa hidup saya. Saya ingin menjadi agen perubahan.

READ  Inti bumi tidak seimbang dan tumbuh lebih cepat di bawah Indonesia daripada di Brasil

Pada Februari 2020, Acar dinobatkan sebagai Outstanding Educator pada International Education Summit and Awards yang diadakan di Bangkok, Thailand. Dua tahun sebelumnya, di Bali, Indonesia, ia menduduki peringkat kedua di antara guru sains terbaik di kawasan itu, menurut penilaian Organisasi Menteri Pendidikan Asia Tenggara.

Baca lebih lajut

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

Untuk berlangganan PERTANYAAN LEBIH LANJUT untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh dari jam 4 pagi, dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Written By
More from Faisal Hadi
Makna Istiqomah dan Penerapannya dalam Kehidupan Sehari-hari
Ilustrasi makna Istiqomah. Foto: Ist / Net Penting bagi Anda untuk mengetahui...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *