Urbanisasi dan Perubahan Iklim di Asia-Pasifik – The Diplomat

Ditangkap pada 22 Januari 2019, oleh satelit Copernicus Sentinel-2B, gambar warna asli ini menunjukkan kota terpadat di Thailand, Bangkok, dan “paru-paru hijau” Bang Kachao.

Kredit: Flickr / Badan Antariksa Eropa

Berikut kutipan dari DRI Trendlines “The Soundless Wailing: Water, Climate Change, and Security Risks in the Asia-Pacific”. Akses laporan lengkapnya di sini.

Urbanisasi dan air

Urbanisasi yang cepat menyebabkan meningkatnya persaingan untuk sumber daya air yang sama di daerah kecil yang padat penduduk, yang mengakibatkan akses yang tidak merata ke sumber daya air yang aman, serta degradasi dan eksploitasi lingkungan.

Proporsi populasi negara-negara yang tinggal di beberapa daerah perkotaan yang sangat terkonsentrasi telah meningkat. Di negara-negara berpenghasilan rendah hingga menengah di kawasan Asia-Pasifik, tingkat migrasi dari pedesaan ke perkotaan lebih cepat, karena stagnasi ekonomi pedesaan (ketergantungan yang berlebihan pada pertanian) dan infrastruktur pedesaan yang tidak memadai (lembaga kesehatan dan pendidikan). Kesenjangan ekonomi perkotaan-pedesaan di negara-negara berpenghasilan tinggi (Jepang dan Australia) lebih lemah dan lebih stabil.

Penduduk yang bertempat tinggal di perkotaan sebagai persentase dari jumlah penduduk. Data setelah garis putus-putus didasarkan pada perkiraan Bank Dunia. Data: Bank Dunia. Gambar: DRI

Apakah Anda menyukai artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Negara-negara seperti India, Cina, Filipina, dan Indonesia memiliki hampir 40 persen tenaga kerja mereka yang bekerja di bidang pertanian, yang hanya menyumbang 10 hingga 12 persen dari produksi nasional. Ini diterjemahkan menjadi faktor pendorong pedesaan (peluang ekonomi terbatas), yang menyebabkan peningkatan tekanan pada lahan, infrastruktur dan fasilitas perkotaan.

Perbandingan persentase angkatan kerja yang dipekerjakan di pertanian dan persentase bagian pertanian dalam PDB. Data: Bank Dunia. Gambar: DRI

Salinisasi tanah yang subur

Perubahan iklim menyebabkan salinisasi tanah, mengganggu tabel air, mengurangi ketersediaan air untuk pertanian dan mengurangi pasokan air tanah. Hal ini mempengaruhi ketahanan pangan, mata pencaharian, dan air, terutama di negara-negara dengan tingkat keterlibatan tenaga kerja pertanian di atas rata-rata. Faktor-faktor ini memiliki kapasitas untuk memicu ketegangan yang mendasarinya dan menciptakan suasana yang kondusif bagi pemberontakan dan kerusuhan sipil.

Tanah disalinisasi sebagai persentase dari tanah yang dapat ditanami, data terbaru. Data: FAOSTAT. Gambar: DRI

Kerentanan perkotaan

Pengukuran kerentanan wilayah perkotaan terhadap kejadian iklim yang tiba-tiba dan merugikan atau perubahan drastis dalam persediaan makanan dan air dapat dilakukan dengan menggunakan indikator seperti infrastruktur perumahan yang tidak memadai dan lemah, kemiskinan dan kepadatan penduduk. Jika, misalnya, ledakan awan tiba-tiba melanda sebuah kota di Myanmar, di mana sekitar 56% penduduknya tinggal di daerah kumuh, jumlah orang yang terkena dampak dan pengungsi berpotensi jauh lebih tinggi dibandingkan dengan kota dengan ukuran serupa di Indonesia. Demikian juga, seseorang di Filipina adalah hingga 17 kali lebih mungkin terbunuh oleh bencana alam daripada seseorang di Jepang, meskipun kemungkinan dan frekuensi bencana di Jepang secara keseluruhan lebih tinggi.

Persentase penduduk perkotaan yang tinggal di daerah kumuh, data terbaru. Data: Bank Dunia. Gambar: DRI

Pulau panas perkotaan

Daerah perkotaan yang terkonsentrasi lebih hangat daripada daerah sekitarnya. Ada beberapa penyebab: kurangnya tutupan vegetasi alami, kurangnya evapotranspirasi (jumlah penguapan dari permukaan tanah dan transpirasi tanaman), kepadatan penduduk, penggunaan bahan bakar fosil yang sembrono dan panas buangan yang dihasilkan oleh konsumsi energi. “Pulau panas perkotaan” ini diketahui menyebabkan curah hujan tak terduga dan meningkatkan besar dan frekuensi gelombang panas.

READ  Indonesia Sebut Sinovac 'Halal' Tidak Berarti Vaksin Covid-19 Lain 'Haram', Khairy Menjelaskan | Malaysia

Apakah Anda menyukai artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Perbedaan suhu rata-rata menurut negara (dalam derajat Celcius) antara pusat kota dan daerah sekitarnya, 2010. Data: Pusat Jaringan Informasi Ilmu Bumi Internasional (CIESIN), Universitas Columbia. Gambar: DRI

Perbedaan rata-rata antara daerah perkotaan dan sekitarnya paling dramatis di Jepang: kota-kota, rata-rata, lebih hangat 2 derajat Celcius daripada lingkungan sekitarnya selama bulan-bulan musim panas 2010.

Di atas adalah kutipan dari DRI Trendlines “The Soundless Wailing: Water, Climate Change, and Security Risks in the Asia-Pacific”. Akses laporan lengkapnya di sini.

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia bertujuan untuk menggunakan kepresidenan G20 untuk memandu pemulihan pasca-COVID
Indonesia berharap untuk menggunakan kepresidenan perdana kelompok negara kaya dan berkembang G20...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *