USPS: Demokrat mempertimbangkan untuk membawa DPR kembali ke sidang minggu depan untuk menangani masalah Layanan Pos

USPS: Demokrat mempertimbangkan untuk membawa DPR kembali ke sidang minggu depan untuk menangani masalah Layanan Pos

Pimpinan DPR Demokrat mengadakan panggilan pada Sabtu malam untuk membahas kemungkinan itu, kata tiga pembantu Partai Demokrat dan seorang sumber yang mengetahui masalah itu. Ada dukungan yang signifikan untuk membawa DPR kembali pada panggilan itu tetapi tidak ada keputusan akhir yang dibuat.

“Ya ada pembahasan untuk mengembalikan DPR guna mengatasi krisis Layanan Pos. Waktunya belum jelas. Minggu depan dan minggu setelahnya dibahas,” kata salah seorang pembantunya.

Tindakan yang mungkin dilakukan oleh DPR dapat mencakup melarang Layanan Pos untuk mengubah perangkat penyortiran, mencegah penutupan fasilitas, menghentikan upaya apa pun untuk mengakhiri pembayaran lembur atau mengubah waktu pengiriman surat, kata salah satu sumber. Demokrat juga dapat mendorong bahasa yang mengharuskan semua pengiriman surat suara memiliki status kelas satu.

Masalahnya adalah bahwa para anggota mendapat kritik keras di distrik mereka selama masa istirahat ini karena tidak kembali dan mencoba melakukan sesuatu tentang masalah pos. Pertanyaan terbuka yang coba dipikirkan oleh kepemimpinan adalah apakah akan dipandang sebagai murni politis untuk meloloskan tindakan yang mereka tahu tidak akan berhasil melalui Senat yang dikendalikan Republik.

Politico pertama kali melaporkan kemungkinan DPR kembali dari istirahat.
Ini terjadi di tengah menjelang pemilihan presiden 2020 pada bulan November karena banyak pemilih di seluruh AS diperkirakan akan memberikan suara melalui surat karena pandemi Covid-19. Meskipun USPS telah berulang kali mencoba meyakinkan para pemilih bahwa mereka dapat menangani masuknya surat suara yang masuk, dalam surat yang baru dirilis, USPS mengirimkan peringatan ke hampir setiap negara bagian bahwa perlambatan pengiriman dapat menyebabkan surat suara datang terlambat dan tidak dihitung.

CNN dan organisasi berita lainnya melaporkan bahwa dalam seminggu terakhir, USPS telah menghapus kotak pengumpulan surat di setidaknya empat negara bagian: New York, Oregon, Montana dan Indiana.

READ  Andhra Man Berjalan Di Belakang Putranya, Memukulnya Sampai Mati

Perwakilan di markas besar nasional Layanan Pos Amerika Serikat di Washington masih belum dapat memastikan apakah mereka akan berhenti memindahkan kotak pengumpulan surat mulai Sabtu sore.

Rod Spurgeon, juru bicara USPS untuk wilayah Barat layanan tersebut, mengatakan kepada CNN pada Jumat malam bahwa pegawai pos di 16 negara bagian dan sebagian dari dua negara lainnya akan menghentikan penghapusan kotak pengumpulan surat sampai setelah pemilihan.

Tetapi tidak jelas apakah kebijakan yang dikonfirmasi oleh Spurgeon masih berlaku atau apakah mereka akan mengembalikan kotak pengumpulan surat yang dihapus ke lokasi mereka sebelumnya.

CNN telah menghubungi Spurgeon untuk pembaruan, dan pertanyaan berulang ke juru bicara USPS regional dan negara bagian lainnya tidak dijawab.

CNN juga melaporkan bahwa USPS mulai memberi tahu pekerja pos di setidaknya tiga negara bagian – Virginia Barat, Florida dan Missouri – bahwa mereka akan mulai mengurangi jam operasi ritel mereka, menurut pejabat serikat pekerja.

Pada Jumat sore, juru bicara USPS Kim Frum menyarankan penghapusan, dan pemasangan, hampir 142.000 kotak koleksi surat di seluruh negeri adalah rutin, dan “didasarkan pada volume surat yang diterima di kotak itu.”

Frum mengatakan bahwa layanan pos lebih menekankan pada menstabilkan jumlah yang digunakan dan memindahkan “kotak-kotak yang jarang digunakan ke daerah dengan lalu lintas tinggi.” Dia belum menanggapi pertanyaan CNN tentang pengurangan jam kerja di West Virginia, Florida dan Missouri.

Penghapusan kotak koleksi surat menuai kecaman keras dari Demokrat, termasuk calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden, yang menyebut penghapusan itu “aneh” selama penggalangan dana online Jumat malam.

Dalam sebuah surat kepada Postmaster Jenderal Louis DeJoy yang baru dilantik, Senator Jon Tester, seorang Demokrat Montana, meminta kepala USPS untuk mengkonfirmasi penghapusan kotak koleksi, alasan untuk pindah dan apa yang telah dikomunikasikan kepada publik di masalah.

Anggota parlemen dari kedua partai dan pemimpin serikat pos telah membunyikan alarm atas perubahan mengganggu yang dilembagakan oleh DeJoy musim panas ini, termasuk menghilangkan lembur dan memperlambat pengiriman surat. Partai Demokrat mengklaim dia dengan sengaja merusak operasi layanan pos untuk menyabotase pemungutan suara dalam pemilihan November – tuduhan yang dia bantah.

Pekan lalu, Senator Elizabeth Warren, seorang Demokrat Massachusetts, dan delapan anggota parlemen Demokrat lainnya meminta inspektur jenderal untuk meluncurkan penyelidikan ke DeJoy di sejumlah bidang, termasuk perubahan kebijakan nasional yang dia buat sejak mengambil alih pada bulan Juni, serta apakah DeJoy telah “memenuhi semua persyaratan etika”.
Pengawas internal di USPS sedang meninjau perubahan kebijakan kontroversial yang baru-baru ini diberlakukan di bawah DeJoy, dan juga memeriksa kepatuhan DeJoy dengan aturan etika federal, menurut juru bicara inspektur jenderal USPS dan ajudan Warren, yang meminta peninjauan.
CNN pertama kali melaporkan awal pekan ini bahwa DeJoy masih memiliki setidaknya $ 30 juta saham ekuitas di perusahaan sebelumnya – kontraktor USPS – dan bahwa dia baru-baru ini membeli opsi saham untuk Amazon, pesaing USPS. Kepemilikan ini kemungkinan besar menciptakan konflik kepentingan yang besar, kata pakar etika kepada CNN, meskipun DeJoy dan USPS menyatakan bahwa dia telah mematuhi semua persyaratan federal.
Trump mengatakan hari Kamis bahwa dia menentang pendanaan USPS yang sangat dibutuhkan karena dia tidak ingin melihatnya digunakan untuk pemungutan suara melalui surat pada November ini. Pandemi telah menyebabkan pemecahan rekor pemungutan suara melalui surat, tetapi Trump telah mencoba membatasi metode tersebut karena dia mengklaim metode itu penuh dengan penipuan dan pelecehan, mengklaim bahwa CNN telah memeriksa fakta beberapa kali dan sebagian besar tidak berdasar.

Ketua DPR Nancy Pelosi mengatakan Demokrat mendorong untuk memasukkan $ 25 miliar untuk USPS dalam RUU stimulus berikutnya karena itulah yang diminta oleh dewan gubernur bipartisan yang menjalankan USPS dan ditunjuk oleh Trump.

READ  Anggota Parlemen BJP Ingin Shashi Tharoor Keluar Sebagai Ketua Panel di Baris Panggilan Facebook

Cerita ini telah diperbarui dengan informasi tambahan.

Written By
More from Suede Nazar
Andhra CM Jagan Reddy memanggil pejabat untuk menyelesaikan 6 proyek irigasi tahun ini
Y. S. Jaganmohan Reddy dilantik sebagai kepala menteri kedua Andhra Pradesh Dengan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *