USS Nimitz akan kembali ke Indo-Pasifik, menyimpan pesan untuk China di Taiwan

Pengamat China di New Delhi mengatakan keputusan pemerintahan Biden mengindikasikan Amerika Serikat dapat meningkatkan kehadirannya di sekitar Laut China Selatan.

Melalui Shishir Gupta, Hindustan Times, New Delhi

UPDATE 4 FEBRUARI, 2021 08:39 IST

Supercarrier pesawat USS Nimitz dan grup serang kapal induknya telah ditarik dari Komando Pusat Angkatan Darat AS di Timur Tengah dan ditempatkan di bawah komando Indo-Pasifik yang beroperasi di kawasan Indo-Pasifik AS dan termasuk jalur pelayaran internasional tersibuk di dunia. , termasuk Laut Cina Selatan, kata Pentagon.

Keputusan Pentagon, yang dipandang sebagai tanda potensi meredanya ketegangan antara Amerika Serikat dan Iran, juga menunjukkan bahwa pemerintahan Joe Biden secara luas dapat melanjutkan pendekatan keras yang diambil oleh mantan Presiden Donald Trump.

Memang, Presiden Biden belum berbicara dengan mitranya dari China. Departemen Luar Negeri mengatakan Amerika Serikat ingin “selaras” dengan sekutu dan mitranya terlebih dahulu sebelum terlibat dengan China.

“Sekretaris (Sekretaris Pertahanan Lloyd J Austin III) menyadari situasi geostrategis yang lebih besar ketika dia menyetujui relokasi kelompok serang kapal induk dari wilayah tanggung jawab Komando Pusat ke wilayah tanggung jawab Indo PACOM.” John F, sekretaris pers Pentagon John F Dit Kirby.

Kirby menolak untuk mengungkapkan rincian penyebaran USS Nimitz yang akan datang ke wilayah Indo-Pasifik AS.

Pengamat China di New Delhi mengatakan keputusan pemerintahan Biden mengindikasikan bahwa Amerika Serikat dapat meningkatkan kehadirannya di sekitar Laut China Selatan untuk meningkatkan kepercayaan 36 negara di kawasan Asia-Pasifik, banyak di antaranya memiliki sengketa perbatasan dengan Beijing.

Pemerintahan Biden telah menegaskan kembali komitmennya yang “kokoh” ke Taipei, menandakan bahwa mereka akan melanjutkan kebijakan keterlibatan Trump dengan Taiwan, yang berada di bawah tekanan kuat dari Presiden Xi Jinping China untuk mundur. Dia menerima bahwa dia adalah bagian dari “Satu China “.

READ  Jaishankar dapat mempresentasikan pandangan India tentang proses perdamaian Afghanistan di Tajikistan hari ini

Kelompok kapal induk lain USS Theodore Roosevelt mencapai Laut China Selatan bulan lalu untuk mempromosikan “kebebasan laut”. Masuknya supercarrier ke Laut China Selatan melalui Selat Bashi, yang berlayar antara Taiwan dan Filipina, bertepatan dengan penerbangan oleh China lebih dari selusin pesawat militer, termasuk pembom strategis, di Selat Taiwan.

Selama serangan ini ke zona pertahanan udara Taiwan pada 23 Januari, menurut Financial Times

Pesawat militer China mensimulasikan serangan rudal terhadap kapal induk AS. Para pembom dan beberapa pejuang yang terlibat sedang melakukan latihan yang menggunakan kelompok pemogokan kapal induk USS Theodore Roosevelt sebagai target fiktif.

Beberapa analis telah menafsirkan serangan China sebagai upaya Presiden Xi dari China untuk menentukan bagaimana pemerintahan baru akan menanggapi perilaku China tersebut.

Menutup

More from Casildo Jabbour

Jets ‘Joe Douglas membela Woody Johnson atas tuduhan rasis dan seksis

Manajer umum Jets, Joe Douglas menawarkan pembelaan yang kuat terhadap pemilik Woody...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *