Ustad Sayyaf yang berbasis di India Dilihat sebagai Pemimpin Pasukan Anti-Taliban | Berita Dunia

Abdul Rasul Sayyaf, mantan komandan Mujahidin dan anggota parlemen yang berbasis di India, dipandang sebagai pemimpin yang mungkin dapat menggalang kekuatan anti-Taliban di Afghanistan yang saat ini tersebar di beberapa negara.

Sayyaf, yang diyakini berusia sekitar 70 tahun, telah disebut sebagai seseorang yang dapat menyatukan berbagai kelompok karena statusnya sebagai akademisi dan pemimpin Pashtun, kata orang-orang yang akrab dengan perkembangan tersebut dengan kedok anonimitas.

Dia berbasis di New Delhi setelah jatuhnya pemerintahan Ashraf Ghani dan direbutnya Kabul oleh Taliban pada pertengahan Agustus. Nama Sayyaf diajukan karena Ahmad Massoud, putra komandan legendaris Ahmad Shah Massoud dan pendiri Front Perlawanan Nasional Afghanistan, kurang berhasil dalam menyatukan kelompok-kelompok yang berbeda, kata orang-orang.

Massoud dan Amruallah Saleh, mantan kepala mata-mata Afghanistan dan wakil presiden, dipandang sebagai pemimpin potensial dari pasukan perlawanan tetapi saham mereka telah terpukul sejak jatuhnya Lembah Panjshir ke Taliban pada bulan September. Massoud saat ini diyakini beroperasi dari Paris dan Dushanbe, sementara Saleh dilaporkan berbasis di ibukota Tajikistan paling lambat Oktober.

“Ahmad Massoud tidak memiliki pengalaman yang sama sebagai komandan seperti ayahnya. Saleh, di sisi lain, adalah ahli taktik yang baik tetapi tidak memiliki basis yang populer, ”kata salah satu orang yang dikutip di atas.

“Jika mereka bekerja sama dengan erat, mungkin mereka bisa melakukan perlawanan yang efektif,” tambah orang itu.

Meskipun Saleh mengklaim kekuasaan presiden Afghanistan dan menyatakan dirinya sebagai kepala pemerintahan di pengasingan, penduduk mengatakan dia tidak memiliki banyak pengikut.

Ustad Sayyaf, seperti yang biasa dikenal mantan panglima Mujahidin, dihormati oleh para ulama dan di kalangan Pashtun, kata orang-orang. Tidak segera jelas apakah Sayyaf sendiri telah setuju untuk memainkan peran yang lebih besar dalam menyatukan berbagai kelompok yang menentang Taliban.

READ  AS menyatakan 'sebagian besar' klaim maritim Tiongkok di Laut Cina Selatan ilegal

Sejumlah besar politisi Afghanistan telah berlindung di Turki, sementara sejumlah besar berbasis di ibukota Iran, Teheran. Beberapa kelompok anti-Taliban juga tersebar di seluruh Asia Tengah, khususnya Tajikistan.

Sayyaf pernah dikaitkan dengan pendiri Al Qaeda, Osama bin Laden, dan para aktivis yang menguasai Kabul setelah jatuhnya pemerintah Komunis pada awal 1990-an. Sebagai mantan pemimpin Aliansi Utara, ia telah berhubungan dengan Diplomat dan pejabat keamanan India selama bertahun-tahun.

Sayyaf terakhir memainkan peran penting dalam politik Afghanistan pada 2019, ketika Ghani memilihnya untuk memimpin loya jirga atau dewan agung empat hari untuk upaya perdamaian dengan Taliban. Sayyaf juga sangat kritis terhadap Taliban.

Perkembangan ini terjadi pada saat ada juga perpecahan dalam jajaran Taliban, khususnya antara ekstremis di jaringan Haqqani dan anggota biro politik yang berbasis di Doha. Beberapa pemimpin kantor Doha, termasuk Wakil Perdana Menteri Abdul Ghani Baradar dan Wakil Menteri Luar Negeri Sher Mohammad Abbas Stanikzai, menyukai pendekatan yang lebih moderat.

“Taliban sedang bergulat dengan beberapa masalah, termasuk kurangnya kohesi internal, pemerintahan yang buruk, keruntuhan ekonomi yang akan datang dan peningkatan serangan oleh Negara Islam,” kata orang kedua.

More from Casildo Jabbour
Bernadette Beck dari ‘Riverdale’ mengatakan dia berperan untuk ‘memenuhi kuota keragaman’
“Riverdale’s” Bernadette Beck adalah aktris warna kedua yang memanggil pertunjukan CW untuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *