Utang tersembunyi Vietnam ke China mengekspos risiko politiknya – sang diplomat

Vietnam diketahui telah menghindari Inisiatif Sabuk dan Jalan China (BRI), tetapi menerima lebih dari $ 16,3 miliar dana dari proyek-proyek China dari tahun 2000 hingga 2017. Sebuah laporan baru tentang software bantuan ekonomi China menyoroti Vietnam dan menyarankan bahwa negara meningkatkan beban utangnya ke China jauh melampaui apa yang umumnya dipikirkan menciptakan risiko politik dan mempengaruhi kebijakan potensial Vietnam terhadap tetangga utaranya, yang telah menjadi sasaran pelecehan dan intimidasi.

$ 385 miliar dalam hutang tersembunyi

Laporan terbaru oleh Facts Bantuan pada pinjaman luar negeri China dan portofolio bantuan mengungkapkan full $ 385 miliar utang yang tidak dilaporkan dan kurang dilaporkan. Dataset tersebut mencakup 13.000 proyek yang didanai Tiongkok senilai $843 miliar di 165 negara dari tahun 2000 hingga 2017. Meskipun facts tersebut mencakup banyak proyek non-BRI, wajar untuk mengatakan bahwa pinjaman dan hibah Tiongkok meningkat secara dramatis setelah BIS dimulai pada 2013. Laporan tersebut menemukan bahwa rata-rata pemerintah “tidak melaporkan kewajiban pembayaran aktual dan potensial ke China.” jumlah yang setara dengan 5,8% dari PDB-nya.

Jadi bagaimana beban utang menjadi begitu berat? Apa yang ditemukan AidData adalah bahwa China memberikan hibah yang sangat sedikit dan bahkan pinjamannya tidak berada di antara negara-negara berdaulat. Sebaliknya, “hampir 70% pinjaman luar negeri China sekarang diarahkan ke perusahaan milik negara, bank milik negara, kendaraan tujuan khusus, usaha patungan, dan lembaga sektor swasta di negara-negara penerima manfaat ”, daripada peminjam berdaulat: yaitu, lembaga pemerintah pusat.

Mengapa ini penting? Pertama, pinjaman Cina tidak murah. Memang, pinjaman Cina rata-rata membawa tingkat bunga lebih dari 4%, atau hampir empat kali tingkat pembiayaan Jepang atau Uni Eropa.

Apakah Anda menyukai artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 for every bulan.

Kedua, China telah menuntut jaminan tingkat tinggi, baik untuk aset atau uang di rekening escrow yang dikontrol China. Dengan demikian, kita telah melihat pertukaran utang-untuk-ekuitas di Sri Lanka dan Laos. Meskipun China mungkin tidak ingin menentang pemerintah yang berdaulat jika tidak dapat membayar utangnya, Beijing tidak memiliki keraguan tentang perusahaan milik negaranya yang menyita aset mitra luar negeri mereka. Misalnya, sebuah perusahaan milik negara China mengambil alih sebagian dari jaringan listrik Laos ketika perusahaan publik Laos tidak dapat membayar utangnya untuk pembangunan bendungan pembangkit listrik tenaga air.

READ  Hujan memicu longsor di Indonesia 2 tewas, 16 hilang

Dan utang ke China sangat besar: 42 negara berkembang, termasuk empat di Asia Tenggara (Laos, Brunei, Kamboja dan Myanmar), memiliki “utang publik ke China lebih dari 10% dari PDB”.

Dimana Vietnam?

Situasi ini sangat serius bagi Vietnam, karena merupakan penerima kedelapan aliran resmi Tiongkok (OFA) lainnya dari tahun 2000 hingga 2017. Secara total, Vietnam meminjam 16,35 miliar dolar, tepat di belakang Indonesia di Asia Tenggara. Vietnam adalah penerima terbesar ke-20 ODA konsesional China, hampir $1,37 miliar. Meskipun demikian, Vietnam telah lama curiga terhadap BRI dan hingga saat ini tidak ada proyek infrastruktur baru di Vietnam yang secara resmi diberi label sebagai bagian dari BRI dalam domain publik.

Pertumbuhan ekonomi Vietnam baru-baru ini luar biasa, dengan pertumbuhan positif setiap triwulan dari tahun 2000 hingga pertengahan 2021, ketika COVID-19 menutup Kota Ho Chi Minh, pusat ekonomi negara. Ketika Vietnam bersiap untuk menyerap produksi ketika perusahaan dan negara berusaha untuk melepaskan diri dari China, infrastruktur adalah rintangan terbesarnya.

Berdasarkan pusat infrastruktur global, permintaan Vietnam untuk investasi infrastruktur diperkirakan mencapai $605 miliar antara tahun 2016 dan 2040. Seiring dengan pertumbuhan Vietnam yang semakin kaya, bantuan pembangunan bilateral dan multilateral serta pinjaman lunak telah mencapai puncaknya. Permintaannya begitu besar sehingga Vietnam harus memobilisasi sumber-sumber keuangan asing, di tengah meningkatnya kesulitan dalam kemitraan publik-swasta dan proyek-proyek build-function-transfer, dan anggaran publik yang terbatas.

BIS memiliki potensi untuk membantu Vietnam mengurangi kehausannya akan modal, dan Hanoi telah secara terbuka mendukungnya. Pada November 2015, kedua belah pihak oke mengembangkan perdagangan bilateral, terutama perdagangan perbatasan, karena Vietnam utara sekarang menjadi bagian dari rantai pasokan China. Kedua belah pihak juga sepakat untuk mempromosikan, tetapi tidak mengikat, strategi pengembangan BRI China dan Vietnam tahun 2004 Dua Koridor dan Satu Sabuk Ekonomi. Pada November 2017, Vietnam dan China menandatangani pe tentang implementasi bersama BRI China dan dua koridor dan sabuk ekonomi, di samping pembentukan kelompok kerja kerjasama infrastruktur dan kelompok kerja kerjasama keuangan dan moneter. Para pemimpin senior Vietnam berpartisipasi dalam kedua forum BRI pada tahun 2017 dan 2019.

READ  Harga emas hari ini (13/10) di toko Antam Gold anjlok Rp12.000 per gram

Tetapi secara pribadi, para pemimpin dan penasihat politik telah menyatakan keraguan yang serius. MOU 2017 hampir tidak dilaksanakan karena beberapa alasan.

Pertama, seperti disebutkan di atas, pinjaman Cina tidak murah. Sebagai contoh, Pinjaman ODA Cina membawa suku bunga yang sangat tinggi, rata-rata 3% for every tahun. Ini secara signifikan lebih dari Jepang (,4-1,2%), Korea Selatan (-2%), atau India (1,75%).

Pinjaman kredit preferensial China mirip dengan kredit ekspor, yang bergantung pada kepatuhan negara penerima terhadap sejumlah persyaratan terkait proyek terkait penggunaan kontraktor China, antara lain, terkait dengan persyaratan pinjaman yang kurang menarik dibandingkan dengan donor lain. Dalam banyak kasus, hal ini membuat biaya pinjaman yang sebenarnya jauh lebih tinggi dibandingkan dengan proses penawaran yang terbuka dan kompetitif. Selain itu, pinjaman Cina dikenakan biaya komitmen ,5% dan biaya administrasi ,5%. Jangka waktu pinjaman dan masa tenggang lebih pendek dari pemberi pinjaman lain, masing-masing 15 dan lima tahun.

Apakah Anda menyukai artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Kedua, pinjaman China datang dengan banyak syarat tambahan, termasuk desain dan pengelolaan proyek oleh perusahaan milik negara China, pembelian teknologi China, dan penggunaan pekerja China, banyak di antaranya tidak pernah kembali ke China, menyebabkan kebencian lokal. .

Ketiga, perusahaan China memiliki rekam jejak penundaan yang buruk, kurangnya transparansi, pembengkakan biaya, kerusakan lingkungan, kualitas bangunan yang buruk, dan biaya perawatan yang tinggi. Kereta Api Cat Linh-Ha Dong senilai $866 juta di Hanoi adalah contoh terbaru dari proyek infrastruktur China yang serba salah, dan sumber semangat publik.

Memang, dalam laporan AidData, Vietnam adalah negara kelima paling lambat untuk penyelesaian proyek yang didanai China, dengan rata-rata 1.783 hari (4,9 tahun) untuk setiap proyek. Di antara 10 negara teratas dengan proyek infrastruktur BRI yang secara publik dikaitkan dengan “skandal, kontroversi, atau dugaan pelanggaran”, Vietnam berada di peringkat keempat, dengan lima proyek senilai $ 2,75 miliar.

READ  Dewan Boeing tidak menantang pengawasan perusahaan setelah kecelakaan deadly

Keinginan politik

Jadi mengapa Hanoi terus mencari pinjaman China? Ini sebagian merupakan perhitungan politik, dengan harapan bahwa hubungan yang lebih dekat dengan China akan membatasi intimidasi dan agresi Beijing.

Hanoi telah menyatakan tidak ada kekhawatiran publik tentang terjebak dalam “jebakan utang” dengan China. Utangnya tetap dapat dikelola dan ekonomi tumbuh cukup untuk membayar utang. Tidak seperti Laos, Vietnam penuh dengan sumber modal.

Tapi kekhawatiran Vietnam jelas dibenarkan. Hanoi telah membatasi utang negaranya ke China. Dia mendorong komitmen non-negara, melalui bank komersial, perusahaan milik negara dan bahkan perusahaan swasta, untuk mengurangi risiko politiknya. Bersama-sama, utang negara dan pinjaman OOF ke China menyumbang 6% dari PDB, menurut AidData.

Sementara Indonesia secara absolut telah menerima pinjaman China paling banyak di Asia Tenggara, situasi di Vietnam tampak lebih mengkhawatirkan secara relatif. Meski rendah, utang negara Vietnam dan OFA sebagai proporsi PDB hanya lebih rendah dibandingkan Laos, Kamboja, Brunei, dan Myanmar.

Selama Vietnam dapat melayani pinjaman Cina, bahkan dengan tingkat bunga yang sangat tinggi, orang repo tidak akan datang mengetuk pintu. Tetapi jika dia melakukannya dan ketika dia melakukannya, para penguasa Hanoi harus mengharapkan reaksi keras dari warga nasionalisnya, yang memiliki tingkat ketidakpercayaan yang tinggi terhadap China.

Ini adalah risiko politik nyata Hanoi.

Written By
More from Faisal Hadi
Momen langka Planet Jupiter dan Saturnus nyaris ‘berciuman’, Senin malam
VIVA – Minggu depan, tepatnya Senin malam tanggal 21 Desember 2020, akan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *