Vaksinasi Covid: pemerintah menerbitkan pedoman vaksinasi personel penerbangan | Berita Bisnis di India

NEW DELHI: Kementerian Penerbangan Union pada hari Kamis merilis pedoman untuk memastikan vaksinasi dari semua pemangku kepentingan. Namun, mengingat kekurangan yang mengerikan Covid vaksin, mungkin perlu beberapa waktu sebelum saran itu diterjemahkan ke dalam pekerja penerbangan garis depan mendapatkan suntikan.
Sejauh ini, puluhan staf telah tertular infeksi tersebut dan beberapa bahkan kehilangan nyawa. Awal minggu ini, Air India para pilot mengancam akan berhenti terbang kecuali maskapai memberikan siklus vaksinasi penuh untuk mereka.
Personel penerbangan, seperti pekerja garis depan lainnya, memainkan peran kunci selama pandemi. Tahun lalu mereka memastikan kontinuitas konektivitas udara dan sekarang, di atas itu, mereka membantu menerima bantuan penting Covid dari seluruh dunia dan memastikan bahwa hal yang sama menjangkau semua bagian negara.
Terlepas dari peran kritis mereka, personel penerbangan asam sehingga mereka belum ditetapkan sebagai kategori prioritas untuk mendapatkan suntikan sejauh ini.
Pedoman akhir kementerian menyarankan bahwa prioritas diberikan kepada “ATC, awak pesawat (kokpit dan kabin), personel penting misi, dan personel yang terlebih dahulu berhubungan dengan penumpang.”
Dia “menyarankan semua aktor di sektor penerbangan sipil untuk menutupi personel mereka dalam kerangka program vaksinasi saat ini…. pusat vaksinasi khusus (dapat) didirikan oleh operator bandara di bandara masing-masing untuk memfasilitasi vaksinasi cepat (semua) personel… Operator bandara harus segera menghubungi pemerintah negara bagian / penyedia layanan swasta (rumah sakit), yang siap untuk Pusat Vaksinasi Covid di bandara. ”
Kementerian mengatakan biaya per dosis vaksinasi dapat diputuskan oleh operator bandara dengan penyedia layanan. “Fasilitas yang dibuat oleh operator bandara akan tersedia untuk semua personel penerbangan sipil pada tahap pertama dan dapat diperluas ke anggota keluarga setelahnya.
READ  6-Feet Distance, Masker, Aarogya Setu Application
More from Casildo Jabbour

India adalah yang tercepat di dunia yang mencapai 3 juta vaksinasi: Kementerian Kesehatan

Amerika Serikat membutuhkan waktu 18 hari untuk memvaksinasi 3 juta penerima manfaat....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *