Video pemilik kafe Pakistan yang mengejek bahasa Inggris manajer menjadi viral

Video dua pemilik kafe yang mengejek karyawan mereka telah memicu kemarahan di media sosial.

Pemilik restoran kelas atas di Pakistan telah meminta maaf atas video yang menunjukkan mereka mengejek manajer restoran mereka karena kurangnya kefasihan berbahasa Inggris. Dalam klip menit dan 18 detik, para wanita tersebut memperkenalkan diri mereka sebagai Uzma dan Dia – pemilik Cannoli by Cafe Soul di Islamabad. Mereka terus meminta manajer kafe mereka yang berusia sembilan tahun untuk memperkenalkan dirinya dalam bahasa Inggris, lalu tertawa ketika dia kesulitan berbicara dalam bahasa yang jelas tidak nyaman baginya.

Wanita mendapat kecaman keras di media sosial setelah video itu menjadi viral kemarin dan menjadikan #BoycottCannoli salah satu tren teratas di Pakistan.

Dalam video tersebut, Uzma dan Dia mengungkapkan bahwa manajer mereka, Awais, telah bekerja dengan mereka selama sembilan tahun. “Berapa banyak pelajaran yang kamu ambil untuk bahasa Inggris?” Dia bertanya, Awais menjawab bahwa dia belajar tiga kelas bahasa Inggris dalam satu setengah tahun.

“Jadi, bisakah Anda berbicara dengan semua orang dalam bahasa Inggris?” Permintaan Uzma. Video tersebut kemudian menunjukkan kedua wanita itu tertawa saat Awais berbicara dalam bahasa Inggris atas permintaan mereka.

“Dia bahasa Inggris ‘tampan’ yang dia ucapkan,” salah satu dari mereka berkata mengejek, sementara yang lain menambahkan, “Untuk itulah kami membayar.”

“Ini sangat menyedihkan. Hak istimewa kelas, mabuk kolonial, dan kebobrokan elit Pakistan – semuanya dalam satu klip,” tulis salah satu pengguna Twitter saat berbagi video. “Pahlawan di sini adalah manajer ini dan saya memberi hormat kepadanya atas kerja keras, dedikasi, dan daya tahannya!”

Gambar tersebut membuat marah ratusan pengguna Twitter yang menyebut pemilik kafe “elitis”, “tuli terhadap nada”, dan “bau hak istimewa.” Ini telah dilihat lebih dari 8,7 lakh kali di platform microblogging.

Newsbeep

“Saya baru saja mendapatkan ini. Perut saya sakit. Tidak ada kata-kata untuk elit kami yang berbahasa Inggris. Saya belum pernah melihat lebih banyak wanita tunarungu dengan kepercayaan diri ini,” tulis seorang pengguna Twitter.

READ  Bek Biswajit yang perempuan ISL pada 2014, mengatakan bahwa warung makanannya adalah harapan terakhirnya

“Benar-benar demonstrasi yang menjijikkan dari kurangnya pemahaman tentang hak istimewa. Ini bahkan bukan masalah bahasa. Ini tentang kesopanan untuk memperlakukan orang lain dengan hormat,” kata yang lain.

Saat seruan untuk memboikot restoran mereka berlipat ganda, #BoycottCannoli telah menjadi salah satu tren utama.

Saat reaksi tumbuh, halaman resmi Cannoli menawarkan semacam penjelasan.

“Kami sedih dan kecewa dengan reaksi orang, cara mereka salah menafsirkan lelucon kami dengan seorang anggota tim,” kata mereka. “Video ini menggambarkan gup shup di antara kami sebagai satu tim, dan tidak pernah dimaksudkan atau dianggap menyakitkan atau negatif. Jika ada yang terluka atau tersinggung, kami mohon maaf, tetapi tidak pernah. niat kami. “

Mereka menambahkan bahwa mereka “tidak harus membuktikan atau membela” sebagai majikan yang baik. “Tim kami telah bersama kami selama satu dekade, itu seharusnya berbicara sendiri.”

Klik untuk informasi lebih lanjut tren baru

More from Casildo Jabbour

Berita Pakistan: “Kamera mata-mata” di TPS Senat Pakistan, Twitter troll Islamabad | Berita Dunia

ISLAMABAD: Pemilihan Ketua Senat yang sudah kontroversial di Pakistan menjadi lebih suram...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *