Vietnam akan menentukan nasib SEA Games minggu depan

Vietnam pada hari Rabu mengusulkan penundaan Pesta Olahraga Asia Tenggara (SEA) ke-31 karena peningkatan tajam dalam kasus COVID-19 di negara itu dan kurangnya vaksin, keputusan yang telah mendapat tentangan dari mayoritas anggota SEAG, termasuk Filipina.

Usulan itu disampaikan dalam rapat virtual para anggota Dewan SEA Games. Menurut proposal, pertemuan dua tahunan itu akan dipindahkan dari November 2021 ke Juli 2022. Negara tuan rumah, menurut presiden Komite Olimpiade Filipina Abraham “Bambol” Tolentino, akan membuat keputusan akhir pekan depan.

Menurut Tolentino, delapan negara, termasuk Filipina, memberikan suara menentang penundaan tersebut, meskipun ia menekankan bahwa keputusan akhir ada di tangan negara tuan rumah.

Brunei, Kamboja, Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand, dan Timor-Leste telah bergabung dengan Filipina. Vietnam dan Myanmar memilih penundaan, sementara Laos abstain.

“Keputusan akhir akan diketahui minggu depan,” kata Tolentino. “Tapi tetap pemerintah Vietnam yang memiliki keputusan akhir.”

Dengan memberikan suara menentang penundaan, Tolentino menyoroti persiapan yang telah dilakukan para atlet Filipina dan kalender olahraga 2022 yang sibuk.

“Tidak adil bagi para atlet yang sudah mengorbankan waktu dan tenaganya untuk berlatih demi SEA Games,” kata Tolentino. “Para atlet juga sedang mempersiapkan Asian Games, Asian Indoor dan Martial Arts Games serta Olimpiade Musim Dingin tahun depan. Jadi sangat sulit SEA Games ditunda.”

“Komite Olimpiade Vietnam, tuan rumah SEA Games 31, mengirim surat ke negara-negara yang memberi tahu mereka tentang proposal untuk menunda SEA Games 31 hingga Juli 2022 karena situasi rumit pandemi Covid-19,” kata ‘AFP mengutip laporan dari Phap Luat Online.

Menurut laporan itu, salah satu tempat Bac Giang, yang seharusnya menjadi tuan rumah bulu tangkis, telah diubah menjadi rumah sakit lapangan.

READ  Swiss Terbuka 2021: Kidambi Srikanth dan Satwiksairaj-Ashwini masuk perempat final dengan kemenangan nyaman

Meskipun kasusnya relatif rendah dibandingkan dengan tetangganya di Asia Tenggara, Vietnam telah melihat kasusnya tiga kali lipat menjadi 9.505, menurut statistik terbaru yang dirilis oleh pemerintah Vietnam, sementara 55 telah menyerah pada virus.

Vietnam juga memiliki salah satu tingkat vaksinasi terendah di kawasan itu, menurut penghitungan AFP.

Penyelenggara Vietnam sebelumnya telah mengatakan kepada Komite Olimpiade Filipina bahwa mereka menerapkan kebijakan “tidak ada vaksin, tidak ada partisipasi” dalam kompetisi, yang menyebabkan acara vaksinasi massal untuk delegasi Olimpiade di Tokyo dan SEA Games beberapa minggu lalu.

Menurut media pemerintah, sekitar 7.000 atlet dijadwalkan untuk berpartisipasi dalam kompetisi.

Cerita ini telah diperbarui.

More from Benincasa Samara

Diskusikan video Shur à la Gisel, Nikita Mirzani: dia merekamnya agar tidak menyebar

BANJARMASINPOST.CO.ID – artis kontroversial Nikita Mirzani memberikan jawaban atas kasus Video Syur...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *