Viu menyalip Netflix dalam langganan SVOD di Asia Tenggara

Platform streaming regional Asia, Viu, menyalip Netflix dalam hal langganan kotor di Asia Tenggara, menempati peringkat kedua di antara platform SVOD di wilayah di belakang Disney Plus.

Hasil untuk kuartal kedua tahun ini dipublikasikan di Southeast Asia Online Video Consumer Insights & Analytics: A Definitive Study oleh firma riset Media Partners Asia. Ini menunjukkan Disney dengan sekitar 6 juta pelanggan di Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura dan Thailand, di mana MPA mengoperasikan sistem pengukuran pasif. Ini dibandingkan dengan 5,2 juta untuk Viu dan 4,8 juta untuk Netflix.

Nomor langganan mentah tidak memperhitungkan pendapatan, model bisnis, atau waktu menonton.

Di seluruh kawasan, AVOD, SVOD, freemium, dan platform streaming game melampaui 1,2 triliun menit di Q2 2021, tumbuh 6% QoQ.

YouTube terus mendominasi video online dengan 65% dari total menit streaming. TikTok memangkas keunggulan YouTube, dengan pangsa 23%, dari 21% pada kuartal pertama.

Platform video premium menangkap 10% dari total konsumsi video online di Asia Tenggara, dipimpin oleh Netflix dengan pangsa 40%.

Platform freemium regional Viu (17%), WeTV (12%) dan iQIYI (9%) tetap kuat, serta platform lokal seperti Vidio di Indonesia.

Total basis pelanggan SVOD di Asia Tenggara mencapai total kumulatif 29,6 juta pada akhir Juni 2021, menambah lebih dari 10 juta pelanggan baru dalam enam bulan pertama tahun ini.

Disney memimpin pertumbuhan SVOD, menambahkan sekitar 3,6 juta pelanggan berbayar baru di paruh pertama. Disney Plus Hotstar diuntungkan dari peluncuran yang kuat di Thailand pada akhir Juni 2021 khususnya. Viu memperoleh 1,9 juta pelanggan baru, terutama di Indonesia, Filipina, dan Thailand.

“Pertumbuhan kategori SVOD di masa depan di kawasan ini pada 2H 2021 akan didorong oleh platform utama yang berfokus pada kepuasan pelanggan dan manajemen churn dengan rangkaian baru acara orisinal, konten Asia, dan acara olahraga yang dijadwalkan diluncurkan pada Q4. Sementara itu, kami mencatat bahwa AS dan konten premium Korea terus mendorong perolehan pelanggan, sementara kartun Jepang dan drama Korea berekor panjang telah tersedia di mana-mana di tingkat gratis sebagai pendorong konsumsi yang andal,” kata analis MPA Dhivya T.

READ  Facebook dan Google akan memasang kabel bawah laut antara AS dan Asia Tenggara

“Konten lokal mendorong sekitar 20% konsumsi di Indonesia dan Thailand, dengan pemain utama streaming drama lokal gratis di AVOD. Kasus penggunaan untuk konten lokal sebagai pengungkit untuk akuisisi pelanggan muncul, termasuk dengan konten Thailand dan beberapa konten asli premium di Indonesia Konsumsi konten Cina premium telah menguasai Thailand, didorong oleh popularitas WeTV dan novel roman dan periode iQIYI.

More from Benincasa Samara
Sindhu, Satwik-Chirag hingga semifinal; Praneeth membungkuk
Bali, 26 November (UNI) Dua kali peraih medali Olimpiade India PV Sindhu...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *