Vladimir Putin dapat menjalani perawatan kanker dan menyerahkan kekuasaan, menurut American New York Post

Laporan New York Post mengklaim Presiden Rusia Valdimir Putin mungkin menerima perawatan kanker (File)

Moskow:

Presiden Rusia Vladimir Putin mungkin menjalani operasi kanker sambil menyerahkan sementara kekuasaan kepada Sekretaris Dewan Keamanan negara itu Nikolai Patrushev, menurut sebuah laporan yang belum diverifikasi oleh US New York Post.

Dokter dilaporkan memberi tahu Putin bahwa dia harus menjalani operasi The New York Post melaporkan mengutip saluran Telegram yang diduga dijalankan oleh mantan letnan jenderal dinas intelijen luar negeri Rusia, kantor berita ANI melaporkan.

Operasi dan pemulihan yang direncanakan harus melumpuhkan Putin untuk “waktu yang singkat”, menurut laporan itu.

Mengacu pada apa yang disebut Putin sebagai “penampilan sakit-sakitan dan perilaku gelisah yang tidak biasa di depan umum” akhir-akhir ini, laporan New York Post mengatakan presiden Rusia akan menderita kanker dan sejumlah penyakit serius lainnya, termasuk penyakit Parkinson.

Namun, seorang pejabat AS mengatakan laporan media tidak dapat diverifikasi, dengan juru bicara Pentagon John Kirby mengatakan pada hari Senin bahwa “Saya tidak melihat apa pun yang akan membantu kami menguatkan ini,” kata juru bicara Pentagon John Kirby pada hari Senin. .

Beberapa hari yang lalu, Putin diduga melakukan percakapan “dari hati ke hati” selama dua jam dengan Nikolai Patrushev, menurut laporan New York Post yang mengutip artikel Telegram.

“Kami tahu bahwa Putin memberi isyarat kepada Patrushev bahwa dia menganggapnya satu-satunya sekutu dan teman tepercaya di pemerintahan,” kata posting itu. “Selanjutnya, presiden berjanji bahwa jika kesehatannya memburuk, kendali efektif negara untuk sementara akan jatuh ke tangan Patrushev.”

“Patrushev adalah penjahat sejati. Dia tidak lebih baik dari Vladimir Putin. Terlebih lagi, dia lebih licik, dan saya akan mengatakan, lebih berbahaya daripada Vladimir Putin. Jika dia berkuasa, masalah Rusia hanya akan meningkat. berlipat ganda,” kata pemilik saluran Telegram yang mengklaim operasi kanker Putin.

READ  Kapal Israel berlabuh di Dubai setelah ledakan misterius

“Putin tidak mungkin setuju untuk menyerahkan kekuasaan untuk waktu yang lebih lama,” tambah saluran Telegram, menambahkan bahwa kendali negara kemungkinan akan berada di tangan Patrushev paling lama dua hingga tiga hari, New melaporkan. York Post. .

Dewan Keamanan Rusia, di mana Patrushev adalah sekretarisnya, adalah badan berpengaruh yang menjawab langsung ke Putin dan memberi nasihat tentang masalah militer dan keamanan di Rusia, New York Post melaporkan, menambahkan bahwa sebagian besar kekuasaan dewan dipegang oleh Patrushev, yang secara luas dilihat sebagai sekutu setia Putin.

Seperti Putin, Patrushev adalah seorang agen intelijen Rusia karir, pertama dengan KGB Soviet dan kemudian dengan FSB Rusia, menurut laporan yang mengutip Moscow Times.

Pekan lalu, dalam sebuah wawancara langka dengan surat kabar Rusia Rossiyskaya Gazeta, Patrushev menuduh Amerika dan Eropa mendukung ideologi neo-Nazi di Ukraina dan berusaha untuk memperpanjang konflik “sampai Ukraina terakhir”, menurut laporan itu.

“Menggunakan antek-antek mereka di kyiv, Amerika, dalam upaya untuk menekan Rusia, memutuskan untuk membuat antipode negara kita, dengan sinis memilih Ukraina untuk ini, pada dasarnya mencoba untuk membagi satu orang,” katanya.

Pertanyaan tentang kesehatan presiden Rusia telah diangkat dalam beberapa pekan terakhir, terutama setelah dia terlihat memegang meja dengan erat selama pertemuannya dengan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu bulan lalu.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Remaja menciptakan kalender anti-rasisme – CNN
Tilly Krishna yang berusia enam belas tahun berpikir bahwa ada kebutuhan akan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *