Wanita menyergap pernikahan pantai Hawaii karena peraturan COVID-19

Wanita menyergap pernikahan pantai Hawaii karena peraturan COVID-19

Seorang wanita dilaporkan menyergap pernikahan pantai di Hawaii karena peraturan virus corona.

Di sebuah movie difilmkan oleh wanita yang tidak disebutkan namanya, dia melanjutkan untuk berjalan melalui Pantai Waimanalo di Oahu, dan mengganggu pernikahan pasangan untuk mengingatkan mereka bahwa pantai sudah tutup.

“Saya tidak ingin menjadi kasar tapi saya sudah muak,” kata perampok pernikahan.

“Aloha, aloha! Itu bukan rumahmu, kamu bohong. Ini adalah pantai dan pantainya ditutup. “

Pengantin wanita terdengar berbicara dengan wanita itu, tetapi dia terus memberi tahu kelompok kecil – termasuk anak-anak kecil – bahwa mereka akan ditangkap karena menggunakan pantai tertutup.

“Polisi akan datang,” kata wanita itu. Dia terdengar berbicara kepada petugas pernikahan, “Kamu selalu melakukan ini demi uang.”

Petugas terlihat bergegas pergi dari pantai, kembali ke rumah besar beberapa meter jauhnya.

“Ini adalah properti,” terdengar seorang tamu pernikahan berkata.

“Anda ingin memberi tahu saya tentang properti? Mari kita bicara tentang properti, ”kata wanita itu.

“Sayang, orang-orang ini tidak tahu itu garis properti,” kata seorang pengamat.

Jenis persewaan jangka pendek tertentu, termasuk menyewakan seluruh rumah kepada wisatawan untuk kunjungan singkat, menjadi ilegal di pulau O’ahu pada 1 Agustus sebagai pulau berusaha untuk mengekang pariwisata yang tidak diatur.

Izin pernikahan pantai di pulau O’ahu tidak berlaku hingga 4 September, menurut Departemen Tanah dan Sumber Daya Alam Hawaii. Selancar dan berenang diperbolehkan, tetapi arisan di pantai tidak diperbolehkan.

Pihak dalam video tersebut belum dapat diidentifikasi.

Tidak jelas apakah pasangan itu menyewa rumah atau apakah mereka akhirnya menikah.

More from Casildo Jabbour
Angkatan Laut AS akan mengirim dua kapal induk dan beberapa kapal perang ke Laut Cina Selatan
USS Nimitz dan USS Ronald Reagan Provider Strike Teams sedang melakukan operasi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *