Wanita PM Swedia Pertama mengundurkan diri pada hari pertama pengangkatan: The Tribune India

Stockholm, 25 November

Tak lama setelah pemimpin Sosial Demokrat Magdalena Andersson dipilih oleh parlemen sebagai perdana menteri wanita pertama Swedia, dia mengundurkan diri setelah menghadapi kenyataan pahit karena harus memimpin pemerintahan koalisi minoritas.

Hanya beberapa jam setelah pemilihannya sebagai perdana menteri pada hari Rabu, Parlemen (Riksdag) meloloskan proposal anggaran oposisi, mendorong mitra koalisi Andersson, Partai Hijau, untuk menarik dukungan. Ini, pada gilirannya, memaksa Andersson untuk mengumumkan pengunduran dirinya, Kantor Berita Xinhua melaporkan.

Peristiwa Rabu adalah hasil dari hasil pemilu 2018 yang tidak meyakinkan, yang menyebabkan proses panjang mencari pemerintah dalam lanskap politik di mana beberapa partai melakukan segala daya mereka untuk mencegah lawan ideologis mereka mati. pengaruh.

Sebagai perbandingan, pemilihan Andersson sangat cepat. Untuk terpilih sebagai perdana menteri, dia hanya membutuhkan mayoritas anggota parlemen di Riksdag yang memiliki 349 kursi untuk tidak memberikan suara menentangnya. Itu didukung oleh 117 tetapi ditolak oleh 174, dengan 57 anggota parlemen abstain. Seorang wakil tidak hadir.

Pemilihan Andersson mengikuti kesepakatan jam ke-11 dengan Partai Kiri, yang menuntut peningkatan pensiun sekitar 7.000.000 pensiunan termiskin sebagai imbalan untuk tidak menekan tombol merah.

Namun, kemudian pada hari itu proposal anggaran koalisi yang berkuasa ditolak demi anggaran yang diusulkan bersama oleh Partai Moderat, Demokrat Swedia dan Demokrat Kristen.

Ini terjadi setelah Partai Tengah, yang menerima Andersson sebagai perdana menteri dalam upaya untuk mengecualikan Demokrat Swedia yang anti-imigrasi, memutuskan untuk tidak memilih proposal anggaran pemerintah karena mereka sedang mempertimbangkan kesepakatan, seperti belokan yang terlalu tajam ke kiri. meskipun faktanya pemerintah juga membuat konsesi untuk menenangkan Partai Tengah.

READ  Jam Malam Kashmir Dua Hari, Dipaksakan Tahun Setelah Pasal 370 Bergerak, Diangkat

Andersson, yang telah menjabat sebagai menteri keuangan di bawah mantan Perdana Menteri Stefan Lofven sejak 2014, mengatakan dia bisa menjalankan negara dengan anggaran oposisi, menggambarkannya hanya membutuhkan sedikit penyesuaian. Namun, Partai Hijau punya pendapat berbeda.

Setelah Riksdag meloloskan anggaran oposisi, Partai Hijau mengumumkan bahwa mereka akan mundur dari pemerintahan karena mereka tidak dapat mendukung anggaran yang dinegosiasikan oleh Demokrat Swedia.

Riksdag sekarang harus memilih Perdana Menteri baru. Partai Hijau mengatakan akan mendukung Andersson, yang pada gilirannya mengatakan dia siap untuk memimpin pemerintahan satu partai.

IANS

More from Casildo Jabbour
Alexei Navalny akan mati, jika Rusia adalah otak yang meracuninya
MOSKOW, KOMPAS.com – Presiden Rusia Vladimir Poutine Kamis (17/12/2020) membantah laporan dinas...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *