Warga India, Pakistan, dan Nepal terdampar saat Hong Kong menolak paspor BN (O)

Ribuan anggota komunitas etnis minoritas Hongkong – India, Pakistan, Nepal – yang hanya punya satu Paspor Luar Negeri Nasional Inggris BN (O) menghadapi rintangan baru untuk pergi ke luar negeri setelah pemerintah mengatakan tidak lagi mengakui dokumen perjalanan tersebut, South China Morning Post (SCMP) melaporkan.

Emily Tsang dan Ethan Paul, dalam sebuah opini SCMP, menulis bahwa pengabaian dokumen perjalanan BN (O) oleh pemerintah Hong Kong membuat banyak anggota kelompok etnis minoritas dalam ketidakpastian.

Mereka terkejut ketika departemen imigrasi mengumumkan bahwa dokumen BN (O) tidak dapat digunakan untuk masuk atau keluar kota mulai 31 Januari dan bahwa penduduk akan membutuhkan paspor atau kartu identitas Daerah Administratif Khusus (HKSAR) Hong Kong.

Langkah itu dilakukan di tengah perselisihan antara China dan Inggris atas tawaran London untuk mendapatkan kewarganegaraan bagi penduduk Hong Kong yang memenuhi syarat untuk status BN (O).

Anggota etnis minoritas mengandalkan paspor BN (O) mereka sebagai satu-satunya dokumen perjalanan mereka, karena mereka mengatakan bahwa mereka telah lama mengalami kesulitan untuk mengajukan paspor HKSAR karena mereka bukan warga negara China, lapor SCMP.

Pelamar harus melepaskan status kewarganegaraan sebelumnya, membuktikan bahwa mereka berasal dari Hong Kong dan berkontribusi pada komunitas lokal. Tetapi orang dalam mengatakan pejabat imigrasi sering secara sewenang-wenang menolak aplikasi, menghalangi anggota etnis minoritas untuk melamar, Emily Tsang dan Ethan Paul melaporkan.

Berdasarkan peraturan baru, penduduk tanpa paspor HKSAR perlu mengajukan dokumen identitas tambahan untuk keperluan visa dari Departemen Imigrasi untuk perjalanan internasional.

Pemerintah mengatakan pada hari Jumat bahwa proses tersebut dapat memakan waktu sekitar lima hari dan “mungkin sangat sedikit” orang yang akan terpengaruh, SCMP melaporkan.

READ  Banyak penampakan UFO, Jepang memberikan perintah baru kepada pilot militer Page all

Seorang pekerja sosial yang telah membantu ratusan, jika tidak ribuan, di komunitas Asia Selatan, mengatakan bahwa mereka akan menemukan diri mereka sendiri tanpa dokumen perjalanan yang sah.

“Semua orang Asia Selatan dengan hanya BN (O) s – India, Pakistan, Nepal – inilah orang yang paling menderita,” kata pekerja sosial itu, yang tidak mau disebutkan namanya.

Komunitas Asia Selatan harus menanggung beban dari peraturan baru ini, karena mereka tidak yakin apa arti peraturan baru itu bagi mereka dan sangat ingin mempelajari pilihan mereka. Beberapa mempertimbangkan untuk pergi, termasuk beberapa dari keluarganya yang mempertimbangkan untuk pindah ke Inggris, tulis Emily Tsang dan Ethan Paul.

“Perasaan tanpa kewarganegaraan ini selalu hadir bagi pemegang paspor BN (O), tapi itu yang terakhir,” kata Adeel Malik, 36, lahir di Hong Kong dengan desain campuran asal Pakistan dan China tetapi merupakan Inggris. kewarganegaraan.

Selain itu, seorang wanita berusia 55 tahun, yang merupakan generasi keempat kelahiran India di kota tersebut dan hanya memegang paspor BN (O), mengatakan seorang calon majikan menolaknya pada hari Minggu karena kekhawatiran tentang kemampuannya untuk bepergian ke daratan. Cina. Dia kemudian mengatakan bahwa lebih sulit baginya untuk mendapatkan pekerjaan sejak aturan itu diberlakukan.

Dia mengatakan tantangannya bukan hanya ambiguitas aturan baru, tetapi juga diskriminasi yang dihadapi kelompok etnis minoritas ketika berurusan dengan otoritas imigrasi.

Analis Emily Tsang dan Ethan Paul juga melaporkan proses pembuatan paspor kota: Mendapatkan paspor HKSAR membuat frustasi karena petugas tidak diminta untuk menjelaskan mengapa pelamar ditolak. “Ini juga merupakan proses yang memakan waktu yang dapat memakan waktu berbulan-bulan, tidak seperti hari-hari biasa bagi orang keturunan China – dan yang juga membutuhkan sumpah setia kepada kota,” lapor mereka.

READ  Trump mencemooh ilmu pengetahuan - dan ingin para ilmuwannya melakukan hal yang sama

London meluncurkan visa baru Juli lalu menyusul pemberlakuan Undang-Undang Keamanan Nasional Beijing, menawarkan rute potensial untuk kewarganegaraan bagi 5,4 juta orang Hong Kong yang memenuhi syarat untuk status BN (O), lapor SCMP.

Sebagai pembalasan, Beijing mengumumkan akan berhenti mengakui paspor sebagai dokumen perjalanan dan identitas.

Ikuti lebih banyak cerita di Facebook dan Twitter

More from Casildo Jabbour

Yankees mencari $ 626.000 dari pemegang tiket NJ: surat-surat pengadilan

Begitu banyak untuk duduk di bagian hidung berdarah dan makan kacang di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *