Warga Qatar memberikan suara dalam pemilihan legislatif pertama | Berita Pemilu

Warga Qatar mulai memberikan suara dalam pemilihan parlemen pertama negara itu untuk dua pertiga Dewan Penasihat Syura, sebuah pemungutan suara yang memicu debat nasional tentang inklusi pemilihan dan kewarganegaraan.

Para pemilih mulai membanjiri tempat pemungutan suara pada hari Sabtu, di mana pria dan wanita memasuki bagian terpisah untuk memilih 30 anggota dari badan yang memiliki 45 kursi itu. Emir yang berkuasa akan terus menunjuk 15 anggota dewan yang tersisa.

Tempat pemungutan suara dibuka pada pukul 05:00 GMT dan akan ditutup pada pukul 15:00 GMT, dengan hasil yang diharapkan pada hari yang sama.

Pria Qatar memberikan suara di kotak suara untuk pemilihan organ Dewan Syura [Sorin Furcoi/Al Jazeera]

Dewan akan memiliki kekuatan legislatif dan menyetujui kebijakan umum negara bagian dan anggaran, tetapi tidak memiliki kendali atas badan eksekutif yang menetapkan kebijakan pertahanan, keamanan, ekonomi dan investasi untuk produsen gas kecil tapi kaya, yang melarang partai politik.

Jamal Elshayyal dari Al Jazeera, di sebuah tempat pemungutan suara di ibu kota, Doha, tak lama setelah tempat pemungutan suara dibuka, mengatakan pemilihan itu dilihat sebagai langkah besar dalam memodernisasi sistem pemerintahan.

“Apa yang kita lihat sejauh ini… adalah kehadiran pemilih yang cukup aktif,” katanya.

“Ada antusiasme di antara warga negara yang dapat memilih dalam pemilihan ini. NS [Shura Council] Badan tersebut sebagian besar bersifat konsultatif selama beberapa dekade terakhir, tetapi ada dorongan di Qatar untuk berbagi tanggung jawab, memperluas partisipasi, mengembangkan hubungan antara warga negara dan negara, ”tambahnya.

“Begitulah ide atau dorongan untuk menjadikan badan ini sebagai badan tempat orang dapat berlari, memilih, dan memberi lebih banyak kekuatan. Hal ini mirip dengan parlemen negara lain yang dapat menyusun undang-undang, mempertanyakan dan bahkan memberhentikan menteri.

READ  kucing Chonky hendak meletakkan - sampai dokter hewan menyelamatkannya

Sebuah “pengalaman” pemungutan suara

Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani bulan lalu menggambarkan pemungutan suara itu sebagai “pengalaman” baru dan mengatakan dewan tidak dapat memainkan “peran penuh parlemen” pada tahun pertama.

Semua pelamar harus disetujui oleh Home Office yang berkuasa berdasarkan banyak kriteria, termasuk usia, karakter, dan sejarah kriminal. Mereka secara seragam menghindari perdebatan tentang kebijakan luar negeri Qatar atau statusnya sebagai monarki, alih-alih berfokus pada masalah sosial, termasuk perawatan kesehatan, pendidikan, dan hak kewarganegaraan.

Para kandidat didominasi oleh laki-laki, dengan hampir 30 perempuan di antara 284 kandidat bersaing untuk mendapatkan 30 kursi dewan yang tersedia.

Kampanye dilakukan di media sosial, pertemuan masyarakat, dan papan reklame di pinggir jalan.

“Ini adalah pengalaman pertama bagi saya (…) berada di sini dan bertemu orang-orang yang membicarakan hal-hal yang kami butuhkan,” kata Khalid Almutawah, calon dari distrik Markhiya. “Pada akhirnya, kami ingin mempromosikan perusahaan kami dan kami melakukan yang terbaik untuk membantu rakyat dan pemerintah kami.”

Dorsa Jabbari dari Al Jazeera, juga di sebuah tempat pemungutan suara di Doha, mengatakan para pemilih mengungkapkan kegembiraan mereka karena dapat berpartisipasi dalam proses bersejarah seperti itu.

“Sangat penting bagi mereka untuk membuat suara mereka didengar,” kata Jabbari. “Mereka percaya bahwa masa depan apa pun di negara ini harus menyertakan perempuan sebagai bagian dari visi ini untuk dapat membuat keputusan dan berpartisipasi dalam pemerintahan yang akan berdampak pada kehidupan sehari-hari mereka.”

“Beberapa masalah yang dikatakan para kandidat akan mereka atasi jika terpilih berkaitan dengan hak-hak perempuan serta [amplifying] suara mereka di berbagai sektor negara, ”tambahnya.

READ  Seolah China tidak ingin China langsung mendominasi dunia, Amerika kabur dari 12 negara yang akan menjadi target invasi China, Indonesia masuk dengan tujuan tersebut.

Pemilihan tersebut menunjukkan bahwa keluarga Al Thani yang berkuasa di Qatar “menganggap serius gagasan berbagi kekuasaan secara simbolis, tetapi juga secara efektif berbagi kekuasaan secara institusional dengan kelompok suku Qatar lainnya,” kata Allen Fromherz, direktur Pusat Studi Timur Tengah di Georgia. Universitas Negeri.

Kuwait adalah satu-satunya monarki Teluk yang memberikan kekuasaan substansial pada parlemen terpilih, meskipun pengambilan keputusan akhir berada di tangan penguasa, seperti di negara-negara tetangga.

Kandidat akan diminta untuk mencalonkan diri di daerah pemilihan yang terkait dengan tempat keluarga atau suku mereka berada pada tahun 1930-an, menggunakan data yang dikumpulkan oleh otoritas Inggris pada saat itu.

Qatar berjumlah sekitar 333.000 – hanya 10% dari populasi 2,8 juta – tetapi undang-undang pemilihan yang disahkan Juli lalu menyatakan bahwa hanya keturunan dari mereka yang menjadi warga negara pada tahun 1930 yang berhak memilih dan mencalonkan diri, mendiskualifikasi anggota keluarga yang dinaturalisasi sejak saat itu.

Hal ini mengakibatkan protes kecil pada bulan Agustus yang dipimpin oleh anggota suku al-Murra, setelah beberapa anggota suku utama mendapati diri mereka tidak memenuhi syarat untuk memilih.

Wanita Qatar memberikan suara dalam pemilihan parlemen pertama negara itu [Sorin Furcoi/Al Jazeera]

More from Casildo Jabbour
Akun Twitter Apple, Elon Musk, Jeff Bezos Diretas Dalam Crypto Fraud
Publishing Twitter mengindikasikan ribuan dolar dalam bitcoin mungkin telah dikirim ke akun...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *