Wartawan UP Vikram Joshi Menembak di Kepala Di Depan Putrinya Dekat Delhi Ghaziabad Meninggal

NDTV News

Serangan terhadap jurnalis Vikram Joshi ditangkap di CCTV.

Ghaziabad:

Seorang wartawan dari Uttar Pradesh, yang ditembak di Ghaziabad dekat Delhi pada Senin malam di depan kedua putrinya, meninggal pagi ini di rumah sakit. Serangan mengejutkan terhadap jurnalis Vikram Joshi di dekat rumahnya pada Senin malam ditangkap dengan rekaman CCTV.

Dia bepergian dengan sepeda motor dengan dua putrinya ketika sekelompok pria menyerangnya dan menembaki dia sekitar pukul 22:30. Dia dibawa ke rumah sakit terdekat di mana kondisinya dikatakan kritis.

Sembilan terdakwa telah ditangkap sejauh ini dalam kasus ini. Dua polisi telah diskors.

Vikram Joshi diserang empat hari setelah dia mengeluh kepada polisi tentang keponakannya dilecehkan oleh sekelompok pria.

Dalam rekaman mengejutkan, yang menangkap serangan Senin malam, sekelompok pria terlihat menghentikan wartawan di wilayah Vijay Nagar di Ghaziabad.

53n5abi8

Rekaman mengerikan menangkap serangan Senin malam pada jurnalis Vikram Joshi.

Sepeda dapat terlihat berbelok tiba-tiba dan dalam waktu singkat, para penyerang mengelilingi sepeda dan kemudian mereka menariknya dan memukulnya. Kedua anak perempuan itu terlihat berlari panik. Kelompok penyerang dapat terlihat menyeret Vikram Joshi ke arah sebuah mobil dan meronta-ronta sebelum melarikan diri dari tempat itu.

Ketika jurnalis yang terluka jatuh ke tanah, salah satu anak perempuan kembali kepadanya dia terlihat menangis dan mencari bantuan.

Pemimpin Kongres Rahul Gandhi hari ini bereaksi terhadap kematian jurnalis dalam sebuah tweet. “Vikram Joshi terbunuh karena dia memprotes pelecehan keponakannya. Belasungkawa kepada keluarga yang berduka. Mereka berjanji kepada Ram Rajya dan membebaskan Goondaraj,” tulis pemimpin berusia 50 tahun itu, yang menyerang pemerintah Yogi Adityanath.

“Belasungkawa yang sepenuh hati kepada keluarga Vikram Joshi, seorang jurnalis yang tak kenal takut yang meninggal hari ini. Dia ditembak di UP karena mengajukan FIR untuk memesan para penganiaya keponakannya. Suasana ketakutan telah tercipta di negara ini. Suara-suara diberangus. Media tidak terhindar. Mengejutkan (sic), “Kepala Benggala Barat Miinister Mamata Banerjee tweeted.

Kemarin, pemimpin Kongres Priyanka Gandhi Vadra juga mengkritik pemerintah UP atas serangan itu. “Jika ini adalah situasi hukum dan ketertiban di Ghaziabad, yang berada di NCR, Anda dapat memahami betapa buruknya situasi di seluruh Uttar Pradesh. Seorang wartawan tertembak karena ia telah mengajukan keluhan tentang keponakannya yang dilecehkan. Sebagai hukum hutan menang, bagaimana warga negara biasa merasa aman? ” dia mentweet dalam bahasa Hindi.

READ  Pesta pernikahan menjadi penyebar virus Corona, 7 tewas dan 177 terinfeksi Pages all

More from Casildo Jabbour

Cina Memiliki 40.000 Pasukan Di LAC Meskipun Ada Janji Eskalasi: Laporan

Orang Cina telah membangun struktur di kawasan Sumber Mata Air Panas dan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *