Waspadalah terhadap perang! Trump ingin menyerang situs nuklir Iran

Jakarta, CNBC IndonesiaPresiden AS Donald Trump diketahui telah menuntut opsi untuk menyerang situs nuklir utama Iran pekan lalu. Namun, langkah ini akhirnya tidak terlaksana.

Kutipan ReutersPermintaan itu diajukan Trump dalam pertemuan Kamis (11/12/2020) dengan para pembantu senior keamanan nasional. Ini termasuk Wakil Presiden Mike Pence, Sekretaris Pertahanan barunya Christopher Miller, dan Ketua Kepala Staf Gabungan Jenderal Mark Milley.


Informasi tersebut dikatakan dan dikonfirmasi oleh seorang pejabat Amerika, Senin (16/11/2020) di media. The New York Times. Dia melaporkan bahwa penasihat telah membujuk Trump untuk tidak melanjutkan pemogokan karena risiko konflik yang lebih besar.

“Dia meminta opsi. Mereka memberinya skrip dan dia akhirnya memutuskan untuk tidak melanjutkan,” kata pejabat itu.

Sejak awal Trump menguasai Amerika Serikat, mantan pengusaha ini kerap bentrok dengan Iran. Selama empat tahun menjabat, Trump banyak terlibat dalam kebijakan agresif terhadap Iran, seperti menarik diri dari kesepakatan nuklir dengan Iran yang sebelumnya dinegosiasikan oleh Presiden ke-44 Barack Obama.

Trump juga telah menjatuhkan sanksi ekonomi pada berbagai sasaran Iran. Hal ini membuat negara Ayatollah Khamanei sulit untuk menjual minyak dan mengalami resesi yang berkepanjangan.

Seruannya untuk opsi untuk menyerang Iran datang sehari setelah laporan pengawasan atom PBB menunjukkan bahwa salah satu negara di Timur Tengah selesai memindahkan aliran sentrifugal pertamanya ke garis depan. teknologi dari pabrik dari lokasi pengayaan uranium utamanya ke pabrik bawah tanah. Ini adalah pelanggaran lain dari kesepakatan nuklir yang kuat.

Persediaan Iran 2,4 ton uranium yang diperkaya rendah sekarang jauh di atas batas yang disepakati yaitu 202,8 kg. Itu menghasilkan 337,5 kg pada kuartal ini, kurang dari lebih dari 500 kg yang tercatat dalam dua kuartal sebelumnya oleh Badan Energi Atom Internasional.

READ  AS menyatakan 'sebagian besar' klaim maritim Tiongkok di Laut Cina Selatan ilegal

Sebelumnya pada Januari 2020, Trump memerintahkan serangan pesawat tak berawak AS yang menewaskan jenderal militer Iran Qassem Soleimani di bandara Baghdad. Tetapi dia telah menghindari konflik militer yang lebih luas dan berusaha menjauhkan pasukan AS dari hot spot global untuk memenuhi janji untuk mengakhiri perang yang tidak pernah berakhir.

Serangan ke situs nuklir utama Iran di Natanz dapat memicu konflik regional dan menimbulkan tantangan kebijakan luar negeri yang serius bagi Biden, yang tidak akan menjadi presiden Amerika Serikat hingga Januari 2021.

(Kepala / kepala)


More from Casildo Jabbour

Wiley: Polisi meninjau laporan pos anti-Semit dari rapper Inggris

Artis telah menerima tujuh hari Indonesia larangan dan telah dijatuhkan oleh perusahaan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *