Wimar Witoelar, juru bicara Puckish untuk presiden Indonesia, meninggal pada usia 75 tahun

Wimar Witoelar, kolumnis, pembawa acara speak exhibit, konsultan bisnis dan aktivis politik yang menjabat sebagai juru bicara media untuk mantan Presiden Indonesia Abdurrahman Wahid dan membawa warna-warni ke kehidupan publik, meninggal pada 19 Mei di sebuah rumah sakit di Jakarta Selatan. Dia berumur 75 tahun.

Penyebabnya adalah kegagalan beberapa organ, kata Erna Indriana, direktur pelaksana firma hubungan masyarakat yang didirikan oleh Bapak Witoelar, InterMatrix Communications.

Seorang profesor manajemen yang dipenjara sebentar pada tahun 1978 karena memimpin kampus yang menentang Presiden Suharto, Witoelar telah menjadi tokoh televisi populer yang dikenal karena kritiknya yang genit dan tidak langsung terhadap rezim Suharto.

Soeharto dipaksa mengundurkan diri pada tahun 1998 dan dari 1999 hingga 2001 Bapak Witoelar adalah sekretaris pers Presiden Wahid, seorang ulama Muslim asli dan tak terduga yang juga dikenal sebagai Gus Dur, yang berbagi kecintaannya pada lelucon.

Dia berdiri di samping Presiden Wahid ketika ulama itu dikritik karena gaya kepemimpinannya yang tidak menentu dan impulsif dan dikeluarkan dari jabatannya oleh parlemen. Mr Witoelar mengatakan presiden membawa rasa kesusilaan transformatif bagi bangsa.

“Pencapaian utama Gus Dur adalah menunjukkan kepada kita bahwa sangat mungkin bagi Indonesia untuk bangkit di atas citranya sebagai masyarakat barbar,” tulisnya dalam otobiografinya tahun 2002, “Bukan Penyesalan: Refleksi Juru Bicara Presiden”.

“Sendirian,” lanjutnya, “kami memilih presiden yang mendukung hak asasi manusia, yang pluralis, intelektual, pemimpin yang telah membuka pintu menuju dunia yang lebih baik bagi seluruh bangsa.”

Gaya Presiden Wahid santai dan casual, tulis Witoelar. “Saya akan mengatakan saya seperti anjing pendamping dalam keluarga. Saya bisa keluar masuk di mana saja dan diperlakukan dengan sangat baik, tetapi itu tidak berarti saya memiliki kekuatan politik. Dalam metafora yang lebih bagus, saya adalah John John yang bersembunyi di bawah meja JFK.

READ  Mengungkapkan! Mobil viral masuk mall hanya seharga Rp 20.000

Dalam apa yang disebutnya “kehidupan serius”, Bapak Witoelar menjabat sebagai profesor universitas, pengembang true estat, dan konsultan manajemen yang melayani klien seperti Bank Pembangunan Asia, lembaga pemerintah Indonesia, dan perusahaan swasta.

Dalam kehidupan paralelnya sebagai pembawa acara bincang-bincang dan komentator yang terkenal dengan gaya berduri dan kepala liar berambut keriting, ia memimpin wacana politik selama transisi dari rezim kuat Presiden Suharto ke era demokrasi. Lebih bebas di pergantian akhir. abad.

“Wajahnya yang montok sudah menjadi wajah internasional Indonesia,” tulis Andrew Dodd dalam profil Juli 2000 di surat kabar The Australian. “Penonton dari London hingga New York melihatnya hampir meledak dari layar Television set mereka, bercanda dan bercanda, dan mencoba mencari tahu perubahan terbaru dalam urusan Indonesia.”

Wimar Witoelar (WEE-mar WIT-oh-lar) lahir di Padalarang, Jawa Barat, pada tanggal 14 Juli 1945, bungsu dari lima bersaudara dari pasangan Raden Achmad Witoelar Kartaadipoetra, seorang diplomat, dan Nyi Raden Toti Soetiamah Tanoekoesoemah.

Dia belajar di Institut Teknologi Bandung, di mana dia adalah ketua OSIS dan terlibat dalam aktivisme siswa.

“Sementara orang lain melakukan hal yang berbahaya secara fisik untuk melawan pemerintah Suharto dan berurusan dengan tentara Suharto,” tulisnya, “Saya lebih suka berbicara di rapat umum, berbicara di discussion board dan menulis artikel di surat kabar.”

Sebagai seorang aktivis, tulisnya, dia menempa jalannya sendiri. “Sementara emosi gerakan mahasiswa 1966 mewakili anti-komunisme, saya mewakili anti-totalitarianisme.

Ia memperoleh gelar BA di bidang Teknik Elektro, MA dalam Analisis Sistem, dan MBA di bidang Keuangan dan Investasi dari Universitas Georgetown di Washington sebelum kembali ke Bandung untuk mengajar dan melakukan penelitian yang berfokus pada analisis keuangan dan strategi bisnis. Sekitar waktu inilah dia dipenjara karena keterlibatannya dalam aktivisme kampus.

READ  Singapura, negara ASEAN pertama yang meratifikasi pakta perdagangan besar

“Di Indonesia, apa pun yang Anda katakan yang tidak memuji Soeharto cukup berisiko, jadi sebenarnya kami tidak ingin dia memenjarakan Anda,” katanya dalam sebuah pernyataan wawancara yang diberikan pada 2007 kepada Jakarta Put up. Penahanannya pada tahun 1978, katanya, adalah “momen yang menentukan”.

Pada tahun 1994, ia memulai acara bincang-bincang televisi, “Perspektif”, yang membuatnya terkenal tetapi dilarang pada tahun berikutnya oleh pemerintahan Suharto. Ia langsung bereinkarnasi dalam pertunjukan di atas panggung, kemudian dalam program radio, “Perspektif Baru”.

Dia kemudian menjadi pembawa acara berita Television dengan judul-judul seperti “Dunia Wimar”, “Wimar Reside” dan “Perspektif Wimar”. Dalam pekerjaan humasnya, dia berkomitmen pada isu-isu yang berkaitan dengan masyarakat adat dan lingkungan.

Bapak Witoelar meninggalkan putra-putranya, Satya Tulaka Witoelar dan Aree Widya Witoelar tiga bersaudara, Luki Djanatun Muhamad Hamim, Toerki Joenoes Moehamad Saleh dan Rachmat Nadi satu saudara perempuan, Kiki Waskita dan tiga cucu. Istrinya, Dr Suvatchara Witoelar, ahli saraf, meninggal pada tahun 2003.

Seorang tokoh masyarakat yang hidup, Tuan Witoelar sepertinya ada dimana-mana. “Di bulan yang sama, dia bisa menjadi juri dalam kontes Puteri Indonesia, berbicara pada jamuan makan malam eksklusif di lingkungan diplomatik Jakarta, dan bertindak sebagai komentator pidato tahunan presiden kepada parlemen,” Perspektif On the web, situs resmi ‘ Perspektif Baru ‘mengatakan pada tahun 2012.’ Bagi sebagian besar penonton, penampilan spiritual Wimar adalah fitur yang paling menarik, menerangi semua jenis topik yang kering. “

Muktita Suhartono berkontribusi melaporkan.

Written By
More from Faisal Hadi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *