Wong Wei Teck dari Soup Cafe: “Semua yang kami lakukan berasal dari hati”

Bagi banyak orang Singapura, nama Soup Restaurant memunculkan kehangatan makanan yang menenangkan – kaldu bergizi, sayuran tumis sederhana, dan hidangan ayam rebus sempurna yang disajikan dengan saus jahe yang membuat ketagihan.

Meskipun namanya adalah mercusuar bagi teman dan keluarga untuk berbagi makanan sehat bersama, restoran ini dimulai oleh keluarga dari jenis yang berbeda – persaudaraan, jika Anda mau, dari empat pria yang dihubungkan oleh “ide gila”.

Kini di usia enam puluhan, Mok Yi Peng, Wong Wei Teck, Wong Chee Keong dan Mike Ho bertemu saat kuliah di Institute of Engineering di National College of Singapore pada 1970-an. Mereka kemudian bekerja di Mass Fast Transit Company, sekarang Land Otoritas Transportasi, sebagai insinyur sipil pertama di negara itu dari sistem MRT.

“Suatu hari, Mok memberi tahu saya bahwa dia telah menyewa tempat dan bertanya kepada saya, ‘Apakah kamu ingin bermain atau tidak? Lakukan sesuatu di luar teknik, ”kenang Wong Wei Teck, 65, direktur pelaksana dan direktur eksekutif perusahaan. “Saya bertanya kepadanya ‘kasus apa?’ Tapi, sebenarnya, saya sudah tahu jawabannya. Tentu saja (itu) makanan!

Seorang juru masak yang berbakat dan bersemangat sejak masa kuliahnya, para mitra mengingat Mok muda yang sering bangun pagi untuk memasak sarapan untuk teman-teman asramanya.

READ  Indonesia tetap berpusat pada Jawa meskipun Jokowi melakukan kampanye infrastruktur - bisnis
Written By
More from Faisal Hadi
Ilmuwan menemukan tabrakan antara dua bintang neutron dan flash
Dua bintang neutron bertabrakan menghasilkan kilatan sinar gamma dan infra merah. REPUBLIKA.CO.ID,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *