Zarubezhneft menargetkan blok gas raksasa East Natuna di Indonesia

Zarubezhneft Rusia tertarik untuk menawar blok gas raksasa East Natuna di lepas pantai Indonesia, menurut regulator hulu SKK Migas, ketika area tersebut akan dilelang tahun depan.

Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto mengatakan kepada media lokal pada hari Senin bahwa perusahaan Rusia, yang merupakan mitra Harbour Energy di Blok Tuna, tertarik pada bidang karbon dioksida (CO2) yang intens. Perusahaan minyak dan gas Malaysia juga tertarik, tambahnya.

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) sebelumnya mengatakan akan membuka kembali blok East Natuna setelah proses transfer Pertamina selesai. Proses itu harus selesai akhir tahun ini, kata Tutuka Ariadji, Dirjen Migas ESDM, bulan lalu. Dia menambahkan bahwa pemerintah bertujuan untuk membagi blok tersebut menjadi petak-petak yang lebih kecil dan melelangnya pada awal 2023.

Blok yang dulu bernama Natuna D Alpha ini mengandung gas di tempat yang diperkirakan lebih dari 200 triliun kaki kubik, namun dengan kandungan CO2 lebih besar dari 60%, menurut penelitian Wood Mackenzie. Total cadangan terbukti gas alam diperkirakan mencapai 46 triliun kaki kubik.

Baru-baru ini, Pertamina telah mendekati perusahaan besar AS ExxonMobil untuk membantunya mengembangkan sumber daya minyak di ladang raksasa East Natuna di perairan Laut China Selatan yang disengketakan. Pada dasarnya, pengembangan lapangan menghadapi tantangan teknis, ekonomi, dan geopolitik yang sangat besar, namun Pertamina percaya bahwa pengembangan bertahap, dimulai dengan minyak, dapat menawarkan solusi.

Ladang gas Natuna Timur terletak di Laut Cina Selatan, sebelah utara Pulau Natuna, Indonesia. Secara signifikan, itu berada di wilayah maritim yang diklaim oleh China, yang dapat menghadirkan tantangan geopolitik untuk setiap pembangunan selain tantangan teknis yang sangat besar.

READ  Penduduk Long Island merobek PSEG untuk layanan pelanggan yang buruk setelah Isaias

Lapangan ini ditemukan pada tahun 1973 oleh Agip. Pada tahun 1980 perusahaan minyak negara Indonesia Pertamina dan Exxon membentuk perusahaan patungan untuk mengembangkan Natuna D-Alpha. Namun, karena kandungan CO2 yang tinggi, kemitraan tersebut tidak dapat memulai produksi. Pada tahun 1995 pemerintah Indonesia menandatangani kontrak dengan Exxon namun pada tahun 2007 kontrak tersebut diputus. Pada tahun 2008, blok tersebut diberikan kepada Pertamina.

Direkomendasikan untukmu

Written By
More from Suede Nazar
Shah Rukh Khan bercanda tentang berada di rumah selama setahun dan enam bulan terakhir
Shahrukh KhanIndonesia Superstar Bollywood Shah Rukh Khan telah bercanda tentang “berada di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *