1.500 mil persegi lahan basah pesisir menghilang dalam dua dekade, studi menemukan

Lahan basah pesisir merupakan ekosistem yang sangat penting. Mereka menyimpan karbon dioksida, melindungi masyarakat pesisir dari badai dan menyediakan habitat bagi kehidupan laut.

Namun selama dua dekade terakhir, Bumi telah kehilangan 4.000 kilometer persegi (sekitar 1.544 mil persegi) dari dataran lumpur, rawa-rawa pesisir dan bakau, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan di Science pada hari Kamis. Ini adalah pemborosan tentang ukuran MajorcaSpanyol atau Goa, India, menunjukkan Carbon Brief.

“Lahan basah adalah satu-satunya ekosistem di planet ini yang secara efektif akan menyerap karbon selamanya – dan, tidak seperti lahan basah air tawar, mereka tidak memancarkan metana,” kata rekan penulis makalah studi dan ilmuwan kelautan dari University of Cambridge. , Dr Mark Spalding. Pendek. “Mereka juga melindungi kita dari badai, dapat tumbuh secara vertikal untuk mengikuti naiknya air laut dan menghasilkan ikan dalam jumlah besar.”

Terlepas dari pentingnya mereka, bagaimanapun, tidak banyak yang diketahui tentang bagaimana mereka berevolusi atau mengapa, kata pemimpin studi, dosen senior dan direktur Lab Ekologi Global Universitas James Cook. Dr Nicholas Murray kata The Nature Conservancy.

“Kami ingin memecahkan masalah ini, jadi kami mengembangkan analisis pembelajaran mesin dari arsip besar citra satelit historis untuk mendeteksi tingkat, waktu, dan jenis perubahan di lahan basah pasang surut dunia antara 1999 dan 2019”, kata Murray.

Studi ini adalah yang pertama untuk memeriksa tiga jenis utama habitat lahan basah pesisir: dataran lumpur, yang merupakan daerah berlumpur dangkal yang tertutup saat air pasang; rawa pasang surut, yang merupakan daerah vegetasi pantai yang sering tergenang; dan bakau, yang merupakan hutan pantai, menurut Carbon Brief.

READ  Kolaborasi internasional untuk pengelolaan perikanan

Apa yang dia temukan adalah bahwa dunia kehilangan 13.700 kilometer persegi (sekitar 5.290 mil persegi) lahan basah pasang surut antara 1999 dan 2019, Science melaporkan. Namun, pada saat yang sama, kami memperoleh 9.700 kilometer persegi (sekitar 3.745 mil persegi).

“‘Perubahan bersih’ di lahan basah pasang surut (-4.000 km2) masih sangat negatif,” kata Murray kepada Carbon Brief.

Dua puluh tujuh persen dari perubahan itu disebabkan oleh aktivitas manusia langsung seperti pertanian di satu sisi dan katering di sisi lain, menurut Science. Sisa dari perubahan tersebut disebabkan oleh penyebab tidak langsung seperti erosi pantai atau kenaikan permukaan air laut.

Asia adalah wilayah yang mengalami kehilangan lahan basah terbesar selama masa studi, terhitung sekitar tiga perempat dari penurunan, menurut The Nature Conservancy, dan hampir 70% dari kehilangan Asia terjadi di Cina, Myanmar dan Indonesia.

“Asia adalah pusat global hilangnya lahan basah pasang surut karena aktivitas manusia secara langsung,” kata Murray. “Aktivitas ini memainkan peran yang lebih kecil dalam hilangnya lahan basah pasang surut di Eropa, Afrika, Amerika dan Oseania, di mana dinamika lahan basah pesisir ditentukan oleh faktor tidak langsung seperti migrasi lahan basah, modifikasi pesisir dan perubahan daerah aliran sungai.”

Sementara itu, lahan basah pesisir utuh terbesar di dunia terletak di Delta Amazon, Teluk Benggala utara, New Guinea dan Delta Niger, Carbon Brief melaporkan.

Penulis penelitian berharap penelitian ini dapat membantu mereka melindungi lahan basah dengan cara terbaik.

“Memahami di mana dan kapan kehilangan dan keuntungan lahan basah pasang surut terjadi memungkinkan kita untuk meningkatkan pengetahuan kita tentang ekologi ekosistem pesisir, lebih memahami dampak perubahan iklim pada ekosistem pesisir, mendukung pengembangan strategi pengelolaan ekosistem pesisir dan mengidentifikasi di mana restorasi ekosistem dapat diterapkan untuk mencapai tujuan tersebut. memulihkan jasa ekosistem yang hilang,” kata Murray kepada Carbon Brief.

READ  Program data satelit NICFI digunakan secara global untuk memajukan ilmu pengetahuan dan melindungi hutan

Written By
More from Faisal Hadi
Kabel lain dari teleskop Arisbo yang terkenal sekarang putus dan para ilmuwan khawatir
Untuk kedua kalinya dalam beberapa bulan, telah terjadi kecelakaan kabel di Arsibo...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *