10 Negara Ini Bebas Covid-19, Tapi Benarkah Gratis? Semua halaman

KOMPAS.com – Wabah Covid-19 menginfeksi hampir semua negara di dunia kecuali 10 negara ini. Jadi apa yang mereka lakukan sekarang?

Hotel Palau dibuka pada tahun 1982, sebelum pariwisata massal, tetapi sejak saat itu Palau, sebuah negara kecil yang dikelilingi oleh langit biru Samudra Pasifik, menikmati sesuatu. booming.

Pada 2019, tak kurang dari 90.000 wisatawan datang ke Palau, lima kali lipat dari total penduduk. Pada 2017, angka IMF menunjukkan, sektor pariwisata menyumbang 40% dari PDB negara.

Tapi kemenangan ini datang sebelum wabah Covid-19 hit.

Perbatasan Palau telah ditutup sejak akhir Maret. Palau adalah satu dari 10 negara di dunia yang tidak memiliki kasus infeksi Covid-19 yang dikonfirmasi (kecuali Korea Utara dan Turkmenistan).

Baca juga: Pembukaan 2 minggu, 1.200 mahasiswa Universitas Alabama terjangkit virus Corona

Meski belum melaporkan satu pun kasus infeksi, virus corona masih berhasil menghancurkan perekonomian negara.

Hotel Palau sendiri yang menjadi trend turis juga sudah tutup sejak Maret dan tidak ditutup sendiri. Restoran dan toko suvenir lainnya juga telah ditutup.

Beberapa negara berikut tidak memiliki kasus infeksi virus corona:

Palau
Mikronesia
Pulau Marshall
Nauru
Kiribati
Pulau Solomon
Tuvalu
Samoa
Vanuatu
Tonga

Baca juga: Demonstrasi virus anti korona di ibu kota Jerman, ratusan orang ditangkap

Bisakah keindahan Palau bertahan?

“Laut di sini jauh lebih indah daripada di mana pun di dunia,” kata Brian Lee, manajer dan salah satu pemilik hotel Palau.

Lautan biru langit membuat Brian sibuk. Sebelum epidemi virus korona, 54 kamarnya memiliki tingkat hunian 70 hingga 80%. Tapi ketika perbatasan ditutup, tidak ada yang bisa dijadikan sandaran.

READ  5 prinsip ini dapat menghentikan lonjakan coronavirus, kata Fauci

“Ini negara kecil, jadi penduduk setempat tidak akan menginap di Hotel Palau,” kata Brian.

Dia memiliki sekitar 20 karyawan dan mengelola semuanya, tetapi dengan pengurangan jam kerja.

“Saya mencoba mencarikan mereka bekerja, melakukan pekerjaan perawatan, renovasi, dll,” katanya.

Tapi hotel kosong tidak bisa dipertahankan dan direnovasi selamanya. “Saya bisa tinggal enam bulan lagi,” kata Brian. “Kalau begitu saya mungkin harus menutup hotel ini.”

Baca juga: China diam-diam menguji vaksin virus Corona dengan karyawannya

Brian tidak menyalahkan pemerintah, yang menawarkan dukungan finansial kepada rakyat dan, bagaimanapun, mencegah penyebaran virus.

“Saya pikir mereka melakukan pekerjaan dengan baik,” katanya. Namun, jika hotel pertama Palau ingin bertahan, sesuatu harus segera berubah.

Presiden Palau baru-baru ini mengumumkan bahwa transportasi udara sangat “penting” dan dapat dilanjutkan pada 1 September.

Sementara itu, ada peluang “jalur udara” dengan Taiwan yang memungkinkan wisatawan berkunjung.

Bagi Brian, itu tidak akan langsung terjadi.

“Saya pikir mereka (pemerintah) harus mulai membuka kembali (perbatasan) – mungkin memiliki rencana perjalanan ( gelembung perjalanan) dengan (negara tanpa Covid) seperti Selandia Baru dan negara-negara seperti itu, ”ujarnya. “Kalau tidak, tidak ada yang bisa bertahan di sini.”

Baca juga: Usain Bolt Positif Virus Corona, Polisi Jamaika Selidiki Pesta Ulang Tahunnya

Jadi apa yang bisa dilakukan negara tanpa Covid hari ini?

Ada tindakan jangka pendek, seperti melakukan pembayaran kepada pekerja dan bisnis. Dan tentunya ada tindakan jangka panjang, sembari menunggu vaksin.

Sampai disana, gelembung perjalanan tetap harapan terbaik. Namun, seperti yang ditunjukkan Rommel Rabanal dari Bank Pembangunan Asia, gelembung perjalanan tampaknya lebih sederhana dari yang sebenarnya.

“Pengaturan ini memiliki prasyarat,” katanya. “Serangkaian tes standar, pelacakan kontak, dan fasilitas karantina umum, jika terjadi wabah. Langkah ini sedang dibahas tetapi kemajuannya lambat atau (disebut juga) berhati-hati.”

READ  Fahim Saleh: Industri teknologi Nigeria berkabung pendiri Gokada

Dan seperti yang terlihat dalam “rencana September” Negara Bagian Vanuatu – tindakan gelembung perjalanan juga bisa “meledak” dengan mudah.

“Australia dan Selandia Baru telah memperjelas bahwa negara pertama yang akan mereka uji adalah satu sama lain,” kata Jonathan Pryke, direktur program Kepulauan Pasifik di Lowy Institute.

Baca juga: Studi Korona Jerman Terbaru Mengungkap Bagaimana Wabah Itu Menyebar

“Dan sebelum itu terjadi, Anda harus menghapus transmisi komunitas. Jadi menurut saya prospek gelembung perjalanan tidak terlihat tahun ini. “

Mr Pryke mengatakan seiring waktu keputusasaan meningkat di negara-negara Pasifik tertutup.

Namun, ia yakin bahwa satu-satunya pilihan bagi negara-negara ini adalah mengisolasi diri secara internasional.

“Kalaupun perbatasannya terbuka, pasar wisata utama mereka di Australia dan New Zealand tidak akan buka karena (kedua negara) itu mengunci perbatasannya sendiri,” ujarnya.

“Jadi, Anda akan mengalami yang terburuk dari kedua dunia – krisis kesehatan dan krisis ekonomi. Perlu waktu bertahun-tahun bagi kita untuk melihat keputusan yang tepat.

Tetapi (jika) melihat ke belakang, tidak ada yang akan meragukan bahwa penguncian adalah langkah yang benar dari negara-negara Pasifik ini. “

More from Casildo Jabbour

Politisi Jaya Jaitley, 2 Lainnya Dipenjara 4 Tahun Dalam Kasus Korupsi Pertahanan

Politisi Jaya Jaitley dan 2 lainnya telah dijatuhi hukuman 4 tahun penjara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *