18 astronot dilatih untuk misi Artemis, misi bulan

Para astronot berencana untuk mendarat di permukaan bulan lagi pada tahun 1924.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON – Dalam waktu kurang dari empat tahun, Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA) akan mengirimkan manusia ke Bulan sebagai bagian dari misi Artemis AKU AKU AKU. Ini adalah kali pertama para astronot akan mendarat kembali di permukaan bulan, sejak misi terakhir program Apollo yaitu Apollo 17 pada tahun 1972.

Tak hanya itu, dalam misi ini, NASA juga optimistis akan kemungkinan pengiriman wanita pertama ke bulan. Setelah mempertimbangkan dengan cermat, badan antariksa mengumumkan nama 18 astronot yang akan menjadi bagian dari tim Artemis.

Pada pertemuan Dewan Antariksa Nasional (NSC) di Pusat Antariksa Kennedy NASA di Florida pekan lalu, Wakil Presiden AS Mike Pence memperkenalkan astronot NASA dan mengomentari pentingnya sejarah seleksi mereka. Dia mengatakan sungguh menakjubkan untuk berpikir bahwa manusia berikutnya di bulan akan menjadi astronot terpilih.

“Ini adalah pahlawan yang akan membawa kita ke Bulan. Tim astronot Artemis adalah masa depan eksplorasi luar angkasa AS dan masa depan itu cerah, ”kata Pence dalam sebuah pernyataan. Semesta hari ini, Selasa (22/12).

Misi Artemis adalah puncak dari kerja keras dan dedikasi selama puluhan tahun oleh personel NASA dan mitra bisnis. Semuanya dimulai pada pertengahan tahun 2000, dengan program Constellation, yang akhirnya berkembang menjadi “Perjalanan ke Mars” NASA.

Bagian intrinsik dari rencana tersebut adalah pembuatan sistem peluncuran berat baru dan kemungkinan kapsul ruang angkasa yang dapat menampung awak kapal. misi ke bulan dan untuk tujuan spasial lainnya. Ini menghasilkan pengembangan Space Launch System (SLS) dan kapsul ruang angkasa Orion.

READ  Apakah Bulan Kembar di dekat Mars benar-benar asteroid? Inilah penjelasan dari astronom tersebut

NASA membuktikan desain Orion dalam penerbangan dan membangun kapsul yang akan digunakan untuk misi Artemis I dan II, yang sebelumnya dikenal sebagai Misi Eksplorasi-1 dan -2. Misi pertama akan mengirim Orion tak berawak mengelilingi Bulan, misi kedua akan mengirim astronot mengelilingi Bulan.

Berbagai komponen yang membentuk SLS masih dirakit, diuji, dan diintegrasikan. Masih belum jelas apakah akan siap pada peluncuran pertama.

Untungnya, NASA siap untuk meluncurkan peluncur komersial jika terjadi penundaan lebih lanjut – seperti SpaceX’s Falcon Heavy, Blue Origins New Glenn, atau ULA’s Vulcan Centaur. Program ini juga mengacu pada data yang dikumpulkan oleh beberapa misi robotik yang telah memetakan lebih rinci cekungan Arktik-Aitken dan cadangan air esnya yang melimpah.

Di luar Artemis III, NASA berencana membangun pos terdepan di base camp Artemis pada akhir dekade ini. Dikombinasikan dengan Artemis Gateway yang mengorbit, infrastruktur ini akan memungkinkan program eksplorasi berkelanjutan Bulan.

Penugasan untuk tim Artemis akan diumumkan di kemudian hari. Anggota tim tambahan, seperti astronot dari badan antariksa mitra, juga akan bergabung dengan tim.

Ini termasuk astronot Badan Antariksa Kanada (CSA), yang akan mengemudikan misi Artemis II dalam penerbangan sirkuit. Administrator NASA Jim Bridenstine juga tersedia untuk membantu dan menyampaikan hal-hal tentang tim.

“Kami sangat berterima kasih atas dukungan Presiden dan Wakil Presiden AS untuk program Artemis, serta dukungan bipartisan untuk semua tujuan sains, penelitian penerbangan, pengembangan teknologi, dan eksplorasi manusia NASA. Alhasil, kami sangat senang membagikan langkah eksplorasi selanjutnya ini, ”jelas Bridenstine.

Peluncuran misi Artemis I saat ini dijadwalkan pada November 2021 dan diperkirakan akan berlangsung selama 25 hari. Selain itu, Artemis II, yang dapat mencakup pertemuan luar angkasa dengan pesawat ruang angkasa lain yang direncanakan, akan berlangsung sekitar 10 hari dan diluncurkan pada tahun 2023.

READ  Hubble melihat bintang yang meledak itu menghilang

Jika semua berjalan sesuai rencana, misi pertama NASA ke permukaan bulan sejak era Apollo akan berlangsung pada Oktober 2024. Sementara itu, NASA terus bekerjasama dengan mitra bisnis untuk mengembangkan Human Landing System ( HLS). NASA juga mengembangkan pendarat bulan yang dapat digunakan kembali yang memungkinkan astronot melakukan perjalanan ke dan dari permukaan bulan dari kapsul Orion.

Tim definisi sains Artemis III juga merilis laporan akhirnya, yang menguraikan tujuan misi bulan berawak dan program yang lebih luas. NASA juga merilis kesepakatan Artemis pada Mei, yang ditandatangani oleh tujuh negara mitra dan badan antariksa lainnya.

Dengan pengumuman anggota tim Artemis, NASA akhirnya dapat memberikan wajah manusia untuk kembalinya ke bulan yang telah lama ditunggu. Astronot Pat Forrester mengatakan ada begitu banyak pekerjaan menarik di depan kita ketika manusia kembali ke Bulan, dan itu akan membutuhkan seluruh korps astronot untuk sampai ke sana.

“Berjalan di permukaan bulan akan menjadi mimpi yang menjadi kenyataan bagi kita semua, dan peran apa pun yang dapat kita mainkan untuk mewujudkannya adalah suatu kehormatan. Saya bangga dengan grup ini dan saya tahu beberapa dari mereka akan melakukan pekerjaan luar biasa mewakili NASA dan Amerika Serikat dalam misi Artemis di masa depan, ”kata Forrester.

Written By
More from Faisal Hadi

Begitu mendarat di bulan, Chang’e 5 dari China langsung mengumpulkan sampel pertama

KONTAN.CO.ID – BEIJING. Pesawat ruang angkasa tak berawak China berhasil mengumpulkan sampel...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *