50 Tahun Lalu, 3 Wanita Mengagumi Puncak 20.000 Kaki. 2 Tidak Pernah Kembali

Tiga pendaki muda dari Kolkata mencapai puncaknya pada 21 Agustus 1970

New Delhi:

Lima puluh tahun yang lalu, tiga wanita dari Kolkata – Sujaya Guha, Sudipta Sengupta dan Kamala Saha – mencapai puncak ketinggian 20.130 kaki di wilayah Lahaul di Himachal Pradesh. Ini belum pernah dipanjat sebelumnya.

Mereka menamai puncak ‘Lalana’, yang berarti ‘wanita’ dalam bahasa Bengali.

Pada tanggal 26 Agustus 1970, lima hari setelah mereka menjuluki ‘Lalana’, Ms Guha dan Ms Saha meninggal, tersapu oleh air dingin yang mengalir deras dari aliran tinggi yang dialiri oleh lima gletser. Anggota tim yang lain, Shefali Chakraborty, beruntung – dia terjebak di atas batu dan berhasil berjalan pergi. Tubuh Ms Guha akhirnya ditemukan tetapi Kamala hilang selamanya.

Triumph telah memberi jalan pada tragedi.

“Itu adalah pengalaman yang mengerikan,” kata Sudipta Sengupta yang berusia 74 tahun, satu-satunya summiter selamat dari ekspedisi. “Kami semua bersiap untuk pulang. Kami menuju ke Batal untuk mengirim telegram pertama agar dunia tahu bahwa kami telah mencapai ini.” Tim telah dibagi menjadi dua. “Kami berharap bahwa keduanya akan mencapai Batal. Saya diberi tugas untuk bergabung dengan mereka pada hari berikutnya setelah mengemasi foundation camp,” kata Ms Sengupta. “Kami duduk di luar dalam gelap, berharap keledai datang. Tiba-tiba salah satu kuli datang dan memberi tahu kami, ‘Pemimpin didi mar gayi‘ Dia terengah-engah dan berkata dia tidak bisa menemukan yang lain. Kami tertegun. ”

1iqe17so

‘Lalana’ tidak pernah berhasil disimpulkan sejak saat itu

50 tahun kemudian, tidak ada yang berhasil mencapai ‘Lalana’. Upaya terakhir, pada 2018, harus dibatalkan. Banyak celah di sepanjang rute, rute panjang yang membutuhkan pemasangan tali dan toko berat berarti bahwa upaya ini harus dibatalkan dengan pendaki yang kembali ke Foundation Camp.

“Pada 2018, sebuah upaya dilakukan,” kata Ms Sengupta. “Mereka tidak dapat menyeberang lebih dari 18.000 kaki karena celah. Mereka mengatakan ingin kembali untuk melakukan upaya lain.”

Pada tanggal 5 Agustus 1970, ekspedisi untuk semua wanita dengan enam pendaki dan kuli pengangkut barang dari ketinggian berangkat dari Manali di mana mereka telah menghabiskan hampir seminggu memilah peralatan, ransum dan aksesoris mereka. Mereka melintasi Rohtang Move, berjalan kaki hingga 10.800 kaki untuk mencapai Chhota Dara pada ketinggian 12.100 kaki. Setelah menyeberangi Sungai Chandra, mereka mendirikan foundation camp di ketinggian 12.700 kaki, yang terletak di Timur Laut Gletser Bara Shigri.

Meskipun cuaca berubah menjadi lebih buruk, tim memutuskan untuk pindah ke Kamp Pangkalan Muka mereka dengan kamp terakhir yang terletak di ketinggian 13.700 kaki.

“Karena cuaca buruk dan angin kencang, kami mendapati diri kami dalam situasi di mana batu-batu besar sepertinya jatuh sepanjang malam.”

Pada Hari Kemerdekaan, 1970, para portir berhasil membawa perbekalan ke Camp 1 pada ketinggian 16.100 kaki setelah tahap ditetapkan untuk upaya terakhir, yang akan melihat pendaki bertemu di dekat dinding es vertikal yang harus mereka lintasi sepanjang lereng 70 derajat dengan memotong langkah-langkah ke dalam es.

3tseu9rg

Lengkungan menuju puncak ‘Lalana’

Pada tanggal 18 Agustus, ketika mereka berangkat dari Camp 1 untuk mendirikan Camp 2, keenam pendaki menemukan rute di depan mereka yang saling bersilangan dengan celah-celah, yang lebih kecil tertutup salju dan sangat berbahaya.

“Jika salju jatuh di celah yang lebih luas, salju akan masuk dan kita dapat mendeteksi keberadaannya. Namun, salju kecil selalu tertutup lapisan salju lembut, terutama jika cuaca buruk. Kadang-kadang, tidak mungkin untuk mengetahui di mana mereka berada. . Ini bisa mematikan. ”

Menyiapkan Camp 2 di ketinggian 17.000 kaki terbukti menakutkan. Karena tidak menemukan pemberhentian yang cocok, tim mendirikan kemah di antara dua celah besar, di dalam koridor yang nyaris tidak memadai untuk lebar tenda dua orang. Situs itu sendiri berada di tepi dinding batu. “Kami mendirikan dua tenda saling berhadapan dan tidak berani keluar dari sana tanpa mengikat diri kami sendiri,” tulis Ms Sengupta dalam laporan ekspedisinya.

Menjelang 19 Agustus, menjadi jelas bahwa keputusan perlu diambil. Bertekad untuk berhasil meskipun ada banyak kesulitan, tim berangkat untuk mendirikan Camp 3 di ketinggian 18.000 kaki di samping sebuah es batu besar.

vj2srlc

Dinding es yang vertikal dan sulit harus didaki untuk mencapai ‘Lalana’

19 Agustus juga momen kebenaran Ms Sengupta – kematian tampaknya merupakan kemungkinan yang berbeda. “Aku masuk ke celah yang tertutup salju,” tulisnya dalam jurnal pendakian gunung, Himavanta. “Menggantung di tali aku bisa menebak daripada melihat lubang tanpa dasar, gelap dan mengancam, menatapku.” Tapi Ms Sengupta beruntung. “Untungnya, ranselku macet dan aku ditarik oleh Sujayadi dan Gyalchhen (salah satu portir).”

Pada tanggal 20 Agustus 1970, lokasi kamp terakhir sebelum serangan di puncaknya dihantam angin kencang. Salju mulai turun dengan lebat. Para pendaki tinggal di tenda mereka bersiap-siap untuk saat ini atau tidak pernah sama sekali.

READ  Inggris, Skotlandia coronavirus: Bangsa berpisah pada Covid-19. Ini dapat menyebabkan perceraian penuh.

Pada 21 Agustus, teh dan kacang mete disajikan pukul 2 pagi. “Pada jam 4 pagi, kami meninggalkan Camp 3 dengan dua tali untuk serangan terakhir.”

Pendakian itu sulit – hampir tidak mungkin secara bertahap. “Pada pukul 5:30 pagi, kami dihadapkan dengan permukaan es yang curam dengan es keras yang terbuka, yang juga merupakan titik longsoran salju.” Para pendaki sekarang berada di ketinggian 18.373 kaki, menegosiasikan batu dan es di permukaan batu yang hampir vertikal.

Setiap langkah tampaknya merupakan pencapaian dalam suasana yang telah disahkan. “Selama lima tahun sebelum 1970, saya mulai pergi ke gunung. Saya dilatih di Institut Himalaya Pendakian Gunung di Darjeeling dan Institut Pendakian Gunung Nehru di Uttarkashi. Setiap tahun, kami melaju di atas 18.000 kaki tetapi kami aklimatisasi tapi pasti kami punya masalah. “

Untungnya, cuacanya bagus – tidak terlalu cerah atau terlalu berawan.

9f7t1vro

Para pendaki memiliki lima established tali sepanjang 200 kaki

Dengan hampir 500 kaki tersisa ke puncak, bencana hampir melanda, sekali lagi. Para pendaki telah menggunakan semua lima tali dengan mereka. Apakah ini berarti akhir dari ekspedisi, dengan kemenangan yang tampaknya dalam jangkauan?

“Kami memiliki lima tali. Masing-masing panjangnya 200 kaki. Jalannya sangat curam dan rutenya sangat buruk, sehingga kami tidak bisa pergi tanpa tali tetap. Kami akhirnya harus bergantung pada tali yang terhubung ke tiga kami untuk dukungan. Dan kami entah bagaimana terus maju. “

Akhirnya, pada pukul 10:30 pagi pada tanggal 21 Agustus 1970, 3 orang yang bersinggungan dengan tiga Sherpa berhasil mencapai puncak.

“Itu keluar dari dunia. Dari atas, Anda bisa melihat 360 derajat. Itu indah. Kita bisa melihat semua gletser turun sebagai sungai beku, langit biru,” kata Ms Sengupta. “Sayang sekali aku tidak punya gambar berwarna. Kami duduk di sana selama satu setengah jam. Kami hanya melihat segala sesuatunya, tertegun ketika kami berada dan mengambil semua yang ada di sekitar kami.”

eqmvqmbg

Perjalanan turun dari ‘Lalana’ sama sulitnya dengan pendakian

Setelah 90 menit penting di puncak puncak yang telah mereka sebutkan, tiba saatnya untuk kembali – perjalanan turun akan sekuat pendakian ke puncak.

“Pada 22 Agustus, Sujayadi tenggelam ke dalam celah saat dalam perjalanan ke Camp 2.” Untungnya dia diikat dengan tali dan segera diselamatkan. Hampir tidak ada anggota ekspedisi yang membayangkan, untuk sesaat, bahwa Ms Guha akan mati hanya sehari kemudian.

READ  Jalan-Jalan Di Sepanjang Pantai Di India Menciptakan Komitmen Dalam Saya

Hanya tujuh mil dari base camp mereka pada tanggal 23 Agustus, anggota tim yang akan melanjutkan ke Batal setelah berpisah punya pilihan untuk dibuat – apakah mereka akan mengambil risiko menyeberangi anak sungai ketinggian tinggi. Kedua kuli berhasil dengan susah payah. Ms Guha, ketua tim, memutuskan untuk terus maju, memimpin dari depan.

“Dengan bergandengan tangan, mereka melangkah ke air, Sujayadi memimpin seperti biasa, Kamala di belakangnya dan Shefali pada akhirnya.”

Kemudian bencana melanda.

“Satu-satunya kapak es yang Shefali bawa terlepas dari tangannya. Dia sendiri yang terpeleset segera setelah itu dan dibawa pergi oleh air yang berputar-putar.” Ms Chakraborty pulih, menemukan dirinya terjebak di antara batu-batu besar di dekat bank sekitar 50 kaki dari tempat dia tergelincir. Dia menarik dirinya keluar dari air, putus asa mencari dua wanita lainnya.

Mereka tidak dapat ditemukan.

Portir ketinggian tinggi, yang telah menyeberang, melihat jaket tahan angin di permukaan air. Mereka bergegas ke tempat di mana, secara tragis, mereka menemukan mayat Sujaya Guha, pemimpin tim.

Sisa tim masih di base camp dan berita tentang bencana sampai di malam hari.

Lima portir mencari sepanjang malam. Kamala Saha hilang, tubuhnya tidak pernah pulih.

Sujaya Guha dikremasi di pegunungan tercintanya di Stindri, sekitar tiga kilometer di luar Keylang. Laporan submit-mortemnya mengatakan dia meninggal karena gagal jantung, mungkin karena syok jatuh ke perairan yang sangat dingin.

8fdggfrg

Sudipta Sengupta adalah satu-satunya summiter selamat dari ekspedisi

Ditanya bagaimana dia memutuskan untuk menjadi pendaki gunung lebih dari 50 tahun yang lalu, Ms Sengupta mengatakan, “Saat itu, kami tidak pernah mendengar panjat tebing.” Paman seorang teman memimpin asosiasi Himalaya dan kursus panjat tebing pertama dimulai di Purulia. ”

Ms Sengupta, wakil pemimpin ekspedisi, adalah satu-satunya summiteer yang masih hidup. Dia akhirnya menjadi ahli geologi struktural dan termasuk di antara dua ilmuwan wanita pertama yang bergabung dengan Ekspedisi Antartika India ketiga pada tahun 1983. Buku Bengali-nya ‘Antartika’ tetap menjadi buku terlaris.

More from Casildo Jabbour

Kanye West berbelanja pakaian anak-anak di Wyoming Walmart

Di tengah rumor perceraian yang akan segera terjadi dari Kim Kardashian dan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *