Agen intel AS menemukan pejabat Wuhan membuat Beijing tidak tahu apa-apa selama berminggu-minggu tentang virus corona

Agen intel AS menemukan pejabat Wuhan membuat Beijing tidak tahu apa-apa selama berminggu-minggu tentang virus corona

Laporan itu juga mengatakan bahwa ketika Partai Komunis China mengetahui tentang virus itu, mereka berusaha untuk mengaburkan sepenuhnya pengetahuan itu dari seluruh dunia – menggambarkan gambaran keseluruhan dari sistem politik yang sangat rahasia dan berbahaya, kata para pejabat AS. Pemerintahan Trump telah berulang kali membuat tuduhan itu dan para pejabat AS mengatakan perilaku China sesuai dengan pola yang juga terlihat selama wabah SARS, atau sindrom pernapasan akut yang parah, pada tahun 2003.

Sementara AS terus mengumpulkan informasi tentang wabah virus korona baru di China, intelijen berisi bukti yang tak terbantahkan dari upaya menutup-nutupi lokal, kata para pejabat.

The New York Times pertama kali mengungkapkan bahwa intelijen AS telah melaporkan upaya untuk menutupi informasi tentang virus di tingkat lokal di Wuhan.

Presiden Donald Trump dan para pejabat seniornya telah secara agresif menyerang China karena pandemi, dengan Trump pada satu titik menyarankan Beijing dengan sengaja membiarkan virus itu menyebar ke luar perbatasannya untuk merugikan ekonomi negara lain. Kritik itu menandai perubahan tajam setelah pujian awal Trump untuk penanganan virus oleh Presiden Xi Jinping – bagian dari strategi kampanye pemilu untuk menangkis kesalahan atas pandemi yang telah menewaskan 175.000 orang Amerika dan sekarang menginfeksi lebih dari 5,5 juta di AS.

Pemerintahan lokal di Wuhan mencakup pejabat negara dan pejabat Partai Komunis China, dan intelijen AS menunjukkan bahwa bahkan di dalam partai, para pejabat tidak dengan bebas berbagi informasi dengan rekan-rekan mereka di Beijing, kata seorang pejabat.

Konsulat China di Washington tidak menjawab permintaan komentar.

Sumber yang belum dimanfaatkan

Komunitas intelijen AS belum dapat memanfaatkan semua sumber informasi tentang asal-usul virus, kata tiga pejabat AS, yang menambahkan bahwa badan intelijen masih berharap untuk mempelajari lebih lanjut. Pernyataan resmi terakhir dari komunitas intelijen tentang asal-usul virus, pada bulan April, mengatakan akan “secara ketat memeriksa informasi dan intelijen yang muncul untuk menentukan apakah wabah itu dimulai melalui kontak dengan hewan yang terinfeksi atau apakah itu hasil dari kecelakaan di laboratorium di Wuhan. ”

READ  Para ilmuwan memecahkan asal megalith Stonehenge yang misterius

Kantor Direktur Intelijen Nasional dan CIA menolak berkomentar.

Bahkan sebelum orang Amerika mulai sakit, komunitas intelijen AS telah melacak bahwa pejabat di Wuhan pada awalnya tidak memberi Beijing gambaran lengkap tentang parahnya situasi di sana. Tetapi para pejabat AS juga percaya bahwa ada titik di mana Xi benar-benar menyadari sepenuhnya wabah di Wuhan dan menyadari bahwa virus itu menyebar tetapi terus meremehkan situasinya secara terbuka.

Tidak jelas kapan para pejabat intelijen AS menilai bahwa Beijing sepenuhnya menyadari situasi tersebut. Seorang pejabat AS mengatakan kepada CNN bahwa ada suatu titik di bulan Februari di mana komentar dan tindakan publik Xi tampaknya menunjukkan bahwa pemimpin China itu menyadari bahwa virus itu akan menimbulkan masalah yang lebih besar daripada yang dia pikirkan, karena dia menyerukan lebih banyak tindakan untuk diambil.

Pemerintahan Trump telah melihat kemungkinan bahwa virus corona baru menyebar dari laboratorium China daripada pasar, menurut berbagai sumber yang mengetahui masalah tersebut, tetapi tidak ada bukti untuk mendukung teori itu. Banyak ahli medis terkenal mengatakan hanya ada sedikit bukti ilmiah bahwa virus itu berasal dari laboratorium atau buatan manusia.

Menteri Luar Negeri Mike Pompeo telah menyarankan kesalahan dari jumlah kematian virus yang mengejutkan di seluruh dunia terletak pada China dan sistem politiknya, menuduh para pemimpin senior Beijing tidak berniat untuk terbuka dengan dunia, bahkan pada masalah kesehatan dengan konsekuensi global.

Keraguan

Beberapa pejabat keamanan nasional saat ini dan mantan pejabat skeptis tentang laporan bahwa Beijing tidak menyadari potensi bahaya virus baru.

Seorang pejabat keamanan nasional AS yang bekerja dekat dengan masalah China berpendapat bahwa Beijing bertanggung jawab atas setiap penundaan dalam mengkomunikasikan informasi penting tentang virus itu kepada dunia.

READ  Ashok Gehlot Bertemu Kabinet Hari Setelah Sidang Pergantian Gubernur

“Saya tidak berpikir pejabat Wuhan menyembunyikannya dari Beijing,” kata pejabat ini kepada CNN. ‚ÄúDari pengalaman saya, ada upaya dari atas untuk tidak mengumumkan hal-hal secepat mungkin. Ada juga upaya, setelah kejadian itu, mencoba meletakkan dasar agar penduduk setempat jelas-jelas terpukul. “

Cara kerja China, kata mantan pejabat senior CIA Daniel Hoffman, akan membuat sangat sulit bagi pejabat di Wuhan untuk menyimpan berita tentang penyebaran virus kepada diri mereka sendiri. Presiden Xi “memiliki orang-orangnya sendiri di seluruh China, jadi Anda tidak dapat menyembunyikan informasi darinya,” kata Hoffman. “Itu tidak mungkin terjadi di sana. Dia menjalankan kediktatoran yang brutal; mata-matanya ada di mana-mana.”

“Gagasan bahwa beberapa pejabat lokal bisa menyembunyikan ini dari Xi adalah sesuatu yang aneh. Itu membuat akal sehat,” kata Hoffman.

KOREKSI: Cerita ini telah dikoreksi untuk mencerminkan jumlah akurat kematian akibat virus corona di AS.

Written By
More from Suede Nazar

Masahiro Tanaka bersiap untuk langkah besar ketika shuffle rotasi Yankees dimulai

Masahiro Tanaka melakukan sesi bullpen kedua pada hari Minggu, dan langkah berikutnya...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *