Akan Meningkatkan Integritas, Kedaulatan India

Kami menyambut larangan India pada aplikasi seluler tertentu, kata Mike Pompeo (File)

New Delhi:

Larangan India terhadap 59 aplikasi Tiongkok akan meningkatkan kedaulatan, integritas, dan keamanan nasionalnya, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan pada hari Rabu, menyambut langkah yang datang di tengah pertikaian antara India dan Cina di Lembah Galwan di Ladakh.

“Kami menyambut larangan India pada aplikasi seluler tertentu yang berfungsi sebagai pelengkap Negara pengintaian PKC (Partai Komunis China),” kata Pompeo kepada wartawan.

“Pendekatan aplikasi bersih India akan meningkatkan kedaulatan India. Ini juga akan meningkatkan integritas dan keamanan nasional India,” katanya seperti dikutip kantor berita PTI.

Aplikasi cell yang telah dilarang termasuk TikTok yang sangat populer, WeChat dan UC Browser, di tengah reaksi ekonomi yang besar terhadap China setelah bentrokan 15 Juni di Ladakh di mana 20 tentara India tewas untuk negara itu.

Pemerintah mengatakan aplikasi itu diblokir “mengingat informasi yang tersedia mereka terlibat dalam kegiatan yang merugikan kedaulatan dan integritas India, pertahanan India, keamanan negara dan ketertiban umum.”

Bereaksi terhadap larangan itu, Cina mengatakan langkah India itu diskriminatif.

“Langkah India, secara selektif dan diskriminatif bertujuan untuk aplikasi China tertentu dengan alasan yang ambigu dan dibuat-buat, bertentangan dengan persyaratan prosedur yang adil dan transparan, melanggar pengecualian keamanan nasional, dan tersangka melanggar aturan WTO,” kata juru bicara Kedutaan Besar China Ji Rong.

AS, yang telah terlibat dalam pertukaran pahit dengan Chine selama berbulan-bulan, pertama setelah perang perdagangan kemudian coronavirus, menghadapi tuntutan dari beberapa anggota parlemen untuk melarang aplikasi Cina, terutama TikTok, aplikasi mobile movie viral yang juga populer di India.

READ  Pasien Andhra Covid diangkut dengan truk sampah mantan CM Chandrababu Naidu mengutuk movie viral

Setelah kepindahan India, anggota Kongres dari Partai Republik Rick Crawford tweeted bahwa “TikTok harus pergi dan itu seharusnya sudah hilang kemarin.”

Pekan lalu, Penasihat Keamanan Nasional AS, Robert O’Brien mengatakan bahwa Pemerintah Tiongkok menggunakan TikTok untuk tujuannya sendiri.

TikTok, yang memiliki jutaan pengguna di India, pada hari Selasa mengatakan telah mematuhi perintah pemerintah. “TikTok terus mematuhi semua persyaratan privasi dan keamanan facts berdasarkan hukum India dan belum membagikan informasi pengguna kami di India dengan pemerintah asing, termasuk Pemerintah China,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Sumber-sumber pemerintah pada hari Rabu mengatakan bahwa putaran ketiga perundingan tingkat militer senior untuk menyelesaikan pertikaian dengan China berlangsung pada 30 Juni tetapi tidak dapat disimpulkan.

Dengan masukan dari PTI

More from Casildo Jabbour

Mantan polisi Honolulu dihukum karena memaksa pria tunawisma menjilat urinoir

Seorang mantan polisi di Hawaii dijatuhi hukuman empat tahun penjara pada hari...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *