Amit Shah, menteri dalam negeri India, tes positif untuk coronavirus

Amit Shah, menteri dalam negeri India, tes positif untuk coronavirus
Menteri Dalam Negeri Amit Shah diumumkan di Twitter bahwa dia diuji setelah mengalami gejala Covid-19, dan telah dirawat di rumah sakit Delhi.

“Saya menyelesaikan tes dan dinyatakan positif,” kata menteri berusia 55 tahun itu, seraya menambahkan bahwa dia meminta mereka yang telah berhubungan dengannya dalam beberapa hari terakhir untuk mengisolasi dan diuji.

Itu bisa termasuk Perdana Menteri India Narendra Modi. Menurut kantor Shah, dia terakhir melihat Modi secara langsung pada hari Rabu, ketika dia menghadiri pertemuan kabinet di kediaman PM di New Delhi.

Modi belum berkomentar di depan umum tentang tes yang diujikan atau hasil dari tes semacam itu.

Setelah bertemu Modi, Shah juga bertemu dengan pejabat pemerintah lainnya dan anggota Parlemen, termasuk anggota parlemen Babul Supriyo, yang tweeted pada hari Minggu bahwa ia akan mengasingkan diri dan diuji.

Shah telah secara aktif terlibat dalam respon coronavirus pemerintah beberapa bulan terakhir ini, dengan kunjungan ke pusat perawatan dan rumah sakit lapangan darurat.

Virus ini telah menyerang sejumlah pejabat pemerintah lainnya. Kamal Rani Varun, menteri pendidikan teknis di negara bagian Uttar Pradesh, meninggal pada hari Minggu karena virus korona, demikian dikonfirmasi oleh Ketua Menteri Yogi Adityanath pada hari Senin. Dia meninggal di sebuah rumah sakit di ibukota negara bagian Lucknow, tempat dia menerima perawatan.

“Seluruh hidupnya dikhususkan untuk pelayanan sosial,” Modi tweeted setelah kematiannya, menyampaikan belasungkawa kepada keluarganya.

Menteri utama negara bagian India selatan Karnataka juga mengumumkan bahwa dia dites positif pada hari Minggu, hanya beberapa jam setelah tweeting keinginan baik untuk Shah.

“Sementara saya baik-baik saja, saya dirawat di rumah sakit sebagai tindakan pencegahan atas rekomendasi dokter. Saya meminta mereka yang telah melakukan kontak dengan saya baru-baru ini untuk menjadi taat dan melakukan karantina sendiri,” Ketua Menteri B.S. Yediyurappa tweeted.
Virus ini juga menyerang selebritas, termasuk bintang Bollywood Amitabh Bachchan, salah satu aktor paling terkenal di India. Pria 77 tahun itu mengumumkan pada hari Minggu bahwa ia sekarang telah pulih dari virus dan dipulangkan dari rumah sakit setelah tinggal selama tiga minggu. Dia sekarang di rumah di karantina tersendiri setelah hasil tes negatif, katanya di Twitter.

Minggu terakhir ini adalah yang paling mematikan di India, dengan lebih dari 5.300 kematian terkait virus korona dilaporkan. Negara itu sekarang memiliki lebih dari 1,8 juta kasus dan 38.000 kematian, menurut kementerian kesehatan.

READ  Gempa besar berkekuatan 7,1 SR mengguncang Meksiko, menewaskan 1

Kasus meningkat secara nasional

India memiliki jumlah kasus virus tertinggi ketiga di dunia, menurut information dari Johns Hopkins University. Hanya dua negara lain – Amerika Serikat dan Brasil – yang telah mencatat lebih dari 1 juta kasus.

Pandemi telah meningkat secara dramatis di India dalam beberapa minggu terakhir. Walaupun negara ini membutuhkan waktu hampir enam bulan untuk mencapai angka 1 juta kasus, 750.000 orang lainnya terinfeksi hanya dalam 17 hari.

New Delhi dan Mumbai, dua kota terpadat di negara itu, termasuk yang paling terpukul. Mumbai, ibukota keuangan India dengan populasi lebih dari 12 juta, telah melaporkan lebih dari 115.000 kasus pada Sabtu malam, termasuk setidaknya 6.180 kematian. Kota itu berada di Maharashtra, negara bagian yang paling parah dilanda India dengan lebih dari 416.000 kasus dikonfirmasi dan sedikitnya 15.300 kematian, menurut statistik resmi.

Di kota-kota ini, di mana kesenjangan kekayaan sangat besar, coronavirus telah menyebar tanpa pandang bulu, menginfeksi politisi dan bintang Bollywood serta mereka yang tinggal di daerah kumuh yang ramai.

Tetapi juga menyoroti beberapa ketidaksetaraan yang mengakar meskipun Mumbai adalah kota terkaya di India, kekayaannya sebagian besar dipegang oleh kelompok elit kecil, yang mampu membayar perawatan di rumah sakit swasta mahal. Sebagian besar penduduk dibiarkan ke rumah sakit umum, yang dengan cepat kewalahan di bulan April dan Mei ketika virus mulai menyerang.

Lebih dari setengah penduduk daerah kumuh Mumbai di India mungkin telah terinfeksi Covid-19, menurut penelitian
Sebuah studi yang dirilis minggu lalu menemukan lebih dari separuh penduduk yang tinggal di daerah kumuh Mumbai, di mana orang hidup dengan sanitasi yang terbatas, mungkin tertular virus – dan kemungkinan terinfeksi pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada yang lain. Studi ini menimbulkan pertanyaan tentang tingkat pengujian di India.

Ini juga bisa menjadi alasan mengapa tingkat infeksi sangat tinggi di seluruh kota, meskipun ada langkah-langkah penguncian banyak penduduk yang lebih kaya bergantung pada mereka yang tinggal di permukiman kumuh untuk layanan seperti berkebun, membersihkan dan mengemudi.

READ  Mengganggu Folorunso Fatukasi tampak seperti langka untuk Jets

India memiliki tingkat kematian Covid-19 yang relatif rendah dibandingkan dengan negara-negara lain yang mengalami kesulitan berat, dengan hanya 2,47 kematian for every 100.000, dibandingkan dengan 45,24 di AS dan 68,95 di Inggris, menurut info Universitas Johns Hopkins. Para ahli telah menunjuk populasi India yang relatif muda sebagai penjelasan yang mungkin untuk tingkat kematian yang lebih rendah, karena kaum muda cenderung meninggal karena coronavirus.

Modi telah menunjuk angka-angka ini, serta tingkat pemulihan coronavirus, untuk mengklaim bahwa tanggapan India telah menentang harapan world-wide – sementara yang lain berpendapat pandemi telah mengungkapkan kekurangan negara dalam menyediakan kebutuhan dasar yang dapat diakses secara luas seperti perawatan kesehatan, pendidikan, dan listrik. .

More from Casildo Jabbour
Dubai menciptakan hujan palsu menggunakan drone untuk mengalahkan panas 50 derajat
Ini adalah cara untuk mengalahkan panas terik musim panas! Seperti India, Amerika...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *