Chinese apps banned in India

Apa yang berikutnya untuk India setelah melarang 59 aplikasi Cina

Dengan pemerintah India mengumumkan untuk melarang 59 aplikasi China, jutaan pengguna mengalami perubahan pada hari Selasa karena beberapa aplikasi populer itu masih ada di smartphone mereka dan tersedia untuk diunduh, kecuali TikTok dan Helo yang hilang dari Google Play Store dan Apple. Toko aplikasi.

Langkah selanjutnya bagi pemerintah adalah memberi tahu berbagai Penyedia Layanan Internet (ISP) untuk menghapus aplikasi ini dari perangkat yang dimiliki oleh pelanggan mereka dan mengirimkan pemberitahuan kepada pengguna, bersama dengan mengirim instruksi ke Google dan Apple untuk menghapus semua 59 aplikasi dari masing-masing toko online masing-masing. .

Aplikasi China dilarang di IndiaIBT kreatif

Karena sebagian besar ponsel China dibundel dengan aplikasi Cina yang telah diinstal sebelumnya, pengguna juga harus secara proaktif menghapus aplikasi tersebut.

Langkah untuk mencekal aplikasi China akan memengaruhi kira-kira satu dari tiga pengguna ponsel cerdas yang aktif di negara ini. Beberapa aplikasi seperti TikTok telah diinstal pada ratusan juta smartphone.

“Kami sekarang mengharapkan investasi mengalir untuk aplikasi lokal yang merupakan alternatif dari beberapa aplikasi Cina ini. Skala akan menjadi kunci di sini karena semakin cepat skalanya, lebih banyak akuisisi pengguna dan retensi untuk aplikasi desi,” Tarun Pathak, Associate Director, Counterpoint Research, kepada IANS.

Setelah aplikasi dihapus dari toko aplikasi, tidak akan ada pembaruan atau peningkatan. Dalam hal ini, pengguna akan secara otomatis keluar dari platform.

“Kami telah melakukan beberapa laporan tentang kurangnya moderasi konten dan konten yang menyinggung pada salah satu platform yang diblokir dan kami yakin ada masalah dengan platform yang perlu diperbaiki yang dapat menjadi pelanggaran privasi dan keamanan yang serius,” kata Vineet Kumar, Pendiri Cyber ​​Peace Foundation.

Hubungan India Cina

Di mana kedua negara berada dalam hubungan diplomatik?Reuters

“Namun, mengingat undang-undang tentang pemblokiran berdasarkan Bagian 69A dari Undang-Undang TI dan Aturan TI, 2009, kami percaya bahwa semua layanan ini harus diberi kesempatan yang masuk akal untuk mewakili diri mereka di hadapan pemerintah untuk menunjukkan standar kepatuhan dan keamanan mereka,” Kumar mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Baik TikTok dan Helo, produk dari raksasa konten yang berbasis di China, ByteDance, mengatakan bahwa mereka akan mematuhi keputusan tersebut dan telah diundang untuk bertemu “para pemangku kepentingan pemerintah terkait untuk mendapat kesempatan menanggapi dan mengirimkan klarifikasi”.

TikTok memiliki hampir 119 juta pengguna aktif di India dan termasuk di antara 10 aplikasi teratas di Google Play store dan Apple App store.

Namun, aplikasi terlarang lainnya seperti UC Browser Alibaba Group dan UC News, komunitas Mi Xiaomi, WeChat milik Tencent, platform e-commerce Club Factory dan aplikasi pemindaian dokumen CamScanner masih tersedia pada platform untuk diunduh.

Menurut Pathak, pengguna akan secara proaktif mulai menghapus aplikasi dari smartphone mereka begitu mereka menyadari tidak ada pembaruan instal dan aplikasi merusak privasi dan keamanan data mereka.

Mengakses aplikasi ini melalui VPN juga merupakan solusi, tetapi berapa banyak pengguna India yang mencoba rute itu tidak jelas. Namun, mereka akan tetap menerima video pendek dari orang-orang dari negara lain karena aplikasi ini hanya dilarang di dalam batas negara.

“Gambaran akan segera menjadi jelas. Sengketa perbatasan China-India ditambah dengan tekanan ekonomi yang disebabkan karena pandemi telah memaksa pemerintah untuk mengadopsi strategi yang mirip dengan AS (seperti Huawei), untuk berpotensi membalas dengan cara di mana ia akan paling menyakitkan Cina, “kata Pathak kepada IANS.

READ  Rusia negara pertama yang menyelesaikan uji coba manusia untuk vaksin Covid-19

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *