NDTV News

Apa yang Terjadi Selama Penangkapan Jeyaraj-Beniks? Counter Rekaman Footage CCTV

Rekaman CCTV menunjukkan putra Jeyaraj Beniks naik ke atas sepeda, mengendarai boncengan

Chennai:

Di tengah meningkatnya kemarahan atas kematian seorang pria dan putranya di Tamil Nadu di Tamil Nadu karena menjaga toko mereka terbuka melebihi jam yang diizinkan, rekaman keamanan tampaknya bertentangan dengan klaim bahwa kedua pria itu telah menentang penangkapan dan bertarung dengan polisi.

Rekaman CCTV dari Tuticorin telah menangkap Jeyaraj, 59, dan putranya Beniks, 31, pada saat-saat sebelum mereka ditangkap oleh polisi Sathankulam pada 19 Juni karena melanggar aturan penguncian coronavirus dengan menjaga toko ponsel mereka terbuka 15 menit setelah jam malam.

Timer pada rekaman CCTV menunjukkan jauh di atas 21:00. NDTV tidak dapat menjamin kebenaran rekaman.

Rekaman tujuh setengah menit dari malam 19 Juni tidak menunjukkan argumen setidaknya dalam pandangan kamera sebagaimana FIR diajukan oleh klaim polisi. Juga tidak menunjukkan “berguling-guling” oleh orang-orang, yang diduga polisi adalah bagian dari perkelahian sengit yang menyebabkan penangkapan pasangan ayah-anak.

Jeyaraj terlihat berdiri di luar tokonya berbicara di ponsel, lalu berjalan keluar dari pandangan kamera. Kemudian sekelompok kecil menonton dari tokonya. Kemudian Beniks terlihat bergegas keluar, tampaknya setelah ayahnya. Tidak jelas apa yang terjadi pada kamera.

Beniks dan beberapa lelaki kembali setelah beberapa saat, tanpa Jeyaraj, dianggap pada titik ini telah ditahan. Beniks melompat dengan sepeda dan meninggalkan toko.

Kedua orang itu diduga mengalami penyiksaan brutal malam itu di kantor polisi. Keluarga mereka menuduh mereka memiliki luka internal dan eksternal yang parah, termasuk pendarahan dubur.

Sehari setelah penangkapan mereka, seorang hakim dilaporkan mengirim mereka ke tahanan pengadilan tanpa melihat orang-orang itu, yang berada di dalam kendaraan polisi, tubuh mereka diduga membawa tanda-tanda pemukulan biadab.

READ  Rusia negara pertama yang menyelesaikan uji coba manusia untuk vaksin Covid-19

Beniks, yang luka-lukanya mengerikan anggota keluarganya, meninggal pada 22 Juni sementara ayahnya meninggal pada hari berikutnya.

FIR menuduh kedua orang itu telah melecehkan secara verbal polisi dan terluka ketika mereka berguling-guling di jalan, berusaha melawan penangkapan. Petugas kepolisian senior, NDTV, berusaha menghubungi agar respons tidak menanggapi panggilan.

Kematian tragis telah dibandingkan dengan pembunuhan di AS George Floyd, seorang pria kulit hitam yang mati lemas ketika seorang petugas polisi menembaki dia dengan lutut saat menangkapnya, mencekiknya dalam proses. Protes yang dimulai di AS kini telah menyebar ke berbagai belahan dunia.

Orang-orang di seluruh India, termasuk aktivis, politisi dan selebritas menuntut tuntutan pembunuhan terhadap polisi yang terlibat. Polisi hanya mendaftarkan kasus kematian yang mencurigakan sampai sekarang. Pemerintah negara bagian telah memutuskan untuk menyerahkan penyelidikan kepada CBI, yang, menurut beberapa aktivis, dapat memperlemah kasus ini dan menunda keadilan bagi Jeyaraj dan Beniks.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *