Apple menanggapi tuduhan Epic Games, membela peninjauan aplikasi dan sistem pembayaran

Dalam sebuah pernyataan, Apple membela peninjauan aplikasi dan sistem pembayaran terintegrasi, dengan mengatakan itu membantu mencegah lebih dari $ 1,5 miliar (sekitar Rs 11.021 crore) dalam transaksi yang berpotensi penipuan pada tahun 2020. Perusahaan de Cupertino juga merinci jumlah aplikasi yang ditolak. dari App Store-nya tentang fitur tersembunyi atau tidak terdokumentasi, penyebaran spam, dan pengalaman menipu. Langkah baru Apple datang di tengah bentrokan hukum dengan pembuat Fortnite Epic Games atas dugaan tindakan monopoli yang berdampak pada pengembang dan menekan persaingan.

Jadi satu pernyataan rinci dipublikasikan di situs editorialnya, apel kata dia Toko aplikasi pada tahun 2020, lebih dari 48.000 aplikasi ditolak karena mengandung fungsionalitas tersembunyi atau tidak berdokumen, 150.000 aplikasi untuk spamming, peniruan identitas atau menyesatkan pengguna, dan lebih dari 215.000 aplikasi untuk pelanggaran privasi. Perusahaan juga mengklaim menghentikan lebih dari tiga juta kartu yang dicuri dari pembelian aplikasi dari App Store dan melarang satu juta akun untuk bertransaksi ulang.

Apple juga mengatakan telah menonaktifkan 244 juta akun pelanggan tahun lalu dan menolak 424 juta pembuatan akun – semuanya dalam aktivitas penipuan dan penyalahgunaan. Perusahaan juga mengklaim bahwa sepanjang tahun itu menghentikan 470.000 akun pengembang dan menolak 205.000 pendaftaran pengembang tambahan karena masalah penipuan.

Meskipun ada penghentian reguler dan penolakan pendaftaran tambahan, Apple mengatakan menemukan dan memblokir hampir 110.000 aplikasi tidak sah di etalase bajakan yang terlihat seperti aplikasi populer tetapi mendistribusikan malware atau memodifikasi aplikasi yang dikenal tanpa izin pengembang mereka. Tim App Store juga memblokir 3,2 juta aplikasi yang didistribusikan melalui program perusahaan mereka tahun lalu.

“Tujuan Apple selalu menempatkan aplikasi baru di toko,” kata perusahaan itu dalam pernyataannya. ‚ÄúPada tahun 2020, tim membantu lebih dari 180.000 pengembang baru meluncurkan aplikasi. Terkadang perlu beberapa kali mencoba. “

READ  Google Fi Stop mendukung ponsel tanpa VoLTE mulai Januari

Saat uji coba dibuka di Oakland, California, Minggu lalu, Epic Games tertuduh Apple membangun App Store-nya sebagai “taman bertembok” yang menghasilkan uang dari pengembang dan pengguna. Namun, itu bukan keputusan hukum pertama terhadap pembuat iPhone.

Faktanya, Game epik tahun lalu berdampak besar dengan mengganti sistem pembelian dalam aplikasi Apple dengan solusi aslinya Fortnite. Ini untuk membatasi komisi yang diterima Apple dari pengembang. Namun, menanggapi tahap sulit Epic Games, Apple menghapus Fortnite dari App Store.

Bersama Epic Games, perusahaan termasuk Spotify menuduh Apple membuat monopoli dengan App Store-nya. Meskipun demikian, perusahaan yang dipimpin oleh Tim Cook mengatakan “bekerja sepanjang waktu dan di belakang layar untuk menjadikan App Store tempat yang aman dan andal bagi pengguna dan pengembang.”


Kami membahas segala hal tentang Apple – iPad Pro, iMac, Apple TV 4K, dan AirTag – minggu ini di Orbital, podcast Gadget 360. Orbital tersedia di Podcast Apple, Google podcast, Spotify, dan di mana pun Anda mendapatkan podcast.
Written By
More from Kaden Iqbal

Acara Hosting Minggu Depan Apple Diharapkan Merilis Mac Baru

Jakarta, Selular.ID – Apple baru saja mengumumkan acara bernama “One More Thing”...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *