Armand Duplantis: Pemegang rekor dunia lompat galah tidak akan membatasi seberapa tinggi dia bisa melompat

Armand Duplantis: Pemegang rekor dunia lompat galah tidak akan membatasi seberapa tinggi dia bisa melompat

Tetapi bagi Duplantis, yang mulai lompat galah pada usia tiga tahun di halaman belakang orangtuanya di Louisiana, menulis namanya ke dalam buku rekor olahraga selalu menjadi impiannya.

“Ketika saya pertama kali mulai lompat galah, saya memiliki aspirasi besar. Saya ingin menjadi yang terbaik yang pernah ada dan saya selalu ingin memecahkan rekor dunia,” katanya kepada CNN Sport.

“Saya selalu berpikir bahwa saya mampu melakukannya, juga. Saya cukup percaya diri dengan kemampuan saya, tetapi saya tidak yakin itu akan datang secepat itu … Terkadang sulit untuk percaya bahwa saya adalah rekor dunia. pemegang.”

Video olahraga paling banyak ditonton minggu ini

Reaksinya terhadap rekor dunia pertama – anggota badan mengepak, wajahnya menggambarkan ketidakpercayaan saat dia naik ke tribun untuk memeluk ibunya – adalah bukti Duplantis hampir tidak mengharapkan kesuksesan seperti itu pada tahap karirnya ini.

Perayaan lebih terjamin untuk kedua kalinya di Glasgow – tangan terselip di bawah ketiak mirip dengan striker Prancis Kylian Mbappe – tetapi bahkan sekarang kata-kata Mondo Duplantis, pemegang rekor dunia, belum cukup dipahami.

“Ketika saya berbicara dengan (Renaud) Lavillenie atau ketika saya melihat (Sergey) Bubka (pemegang rekor dunia lompat galah sebelumnya), rasanya mereka masih laki-laki,” katanya.

“Rasanya masih tidak nyata bahwa ini benar-benar aku. Tapi memang begitu, dan aku harus membiasakannya. Ini keren – aku tidak bisa mengeluh.”

Musim panas mungkin tidak berjalan seperti yang diantisipasi Duplantis, tetapi dia baru-baru ini kembali ke aksi kompetitif di Eropa.

Duplantis merayakan kemenangan di final lompat galah putra pada Kejuaraan Atletik Dunia tahun lalu di Doha, di mana ia memenangkan perak.

Rekor dunia lain tidak mungkin menjadi prioritas langsung, tetapi dia tetap yakin dia bisa pergi lebih tinggi di masa depan.

READ  "Aku pikir kita berada di tempat yang baik. Aku tidak setuju dengannya."

“Sulit untuk mengatakan, untuk meletakkan nomor di atasnya dan menutupinya sendiri,” kata Duplantis, yang telah memilih untuk mewakili Swedia, ibu kandungnya,

“Saya mencoba untuk tidak membatasi diri pada apa yang dapat saya lakukan. Saya tidak akan mengatakan ini karena saya mungkin dapat melompat lebih tinggi, atau ini karena saya mungkin tidak dapat melompat setinggi-tingginya.

“Tapi saya tidak bisa melihat alasan mengapa saya tidak bisa melompat lebih tinggi dari yang sudah saya lompati sekarang, pastinya.”

Awal halaman belakang

Dengan penutupan fasilitas pelatihan di tengah wabah virus korona, Duplantis kembali ke rumah keluarganya di Louisiana untuk berlatih di landasan pacu dan lubang yang biasa ia habiskan berjam-jam saat masih kecil.

Dia berkompetisi melawan peraih medali emas Olimpiade 2012 Lavillenie dan juara dunia dua kali Sam Kendricks di “Ultimate Garden Clash” selama kuncian, sebuah kontes yang diadakan di halaman belakang tiga dari lompat galah terbaik dunia dan disiarkan langsung oleh World Athletics.

Fasilitas kubah tiang halaman belakang menjadi semacam tren selama penguncian. Sandi Morris dari Amerika membangunnya di kampung halamannya di Greenville, Carolina Selatan, dan menyelenggarakan kompetisi di sana pada bulan Juli.

Duplantis mengaitkan sebagian besar kesuksesannya saat ini dengan memiliki akses ke lompat galah yang dipasang sejak usia muda. Sementara banyak atlet tidak mengambil olahraga sampai sekolah menengah, pada saat itu dia telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mengasah tekniknya.

“Itu segalanya bagiku,” katanya.

“Anda mendapatkan dasar ini untuk acara yang saya dapatkan di usia yang sangat muda. Ketika saya berusia delapan atau sembilan tahun, saya sudah mulai benar-benar memahami acara tersebut.

READ  Pernyataan emosional istri Sanjay Dutt tentang kesehatannya: Maanayata menjelaskan tentang perawatannya di AS

“Saya memiliki permulaan yang sangat besar pada semua orang, bisa dibilang. Tanpa seluruh pengaturan di halaman belakang saya, siapa yang tahu di mana saya akan berada hari ini?”

Sementara sebagian besar anak-anak di lingkungannya akan menembak lingkaran atau menendang bola sepak, Duplantis mengatakan lompat galah selalu menjadi “hal normal” yang dia lakukan di waktu luangnya.

“Itu adalah taman bermain kecilku, halaman belakang itu,” lanjutnya.

“Saya diperkenalkan padanya dengan cara yang menyenangkan. Saya menemukan apa yang saya suka dan bagaimana cara bersenang-senang dengannya.

“Saya pikir itulah mengapa saya memiliki hasrat untuk acara yang saya lakukan sekarang. Saya selalu menemukan cara untuk bersenang-senang.”

Dari idola menjadi saingan dan teman

Bahwa Duplantis menikmati waktunya sebagai pelompat galah elit sebagian dibuktikan dalam persahabatan yang ia jalin dengan sesama pesaing Lavillenie.

Keduanya pertama kali bertemu pada 2013 dan sejak itu berlatih dan berkompetisi bersama. Lavillenie, pemegang rekor dunia sebelumnya yang 13 tahun lebih tua dari Duplantis, tidak pernah malu untuk berbagi tip dan saran.

“Renaud adalah idola saya yang tumbuh sejak saya berusia 10 tahun dan saya baru saja terjun ke lompat galah dan mulai terobsesi dengannya secara umum dan cara dia melompat, bagaimana dia bisa melakukan apa yang dia lakukan,” kata Duplantis.

“Dia benar-benar menginginkan yang terbaik dari saya, dan dia sudah cukup lama sekarang. Sejak 2017 ketika saya pertama kali bertanding melawan dia, dia selalu ada di sana untuk memberi saya nasihat. Saya akan selalu menghargai itu.”

Lavillenie mengirim pesan kepada pemain berusia 20 tahun itu sebelum Duplantis memecahkan rekor dunia untuk pertama kalinya – “sesuatu seperti, ‘semoga beruntung hari ini, lompat tinggi tetapi tidak terlalu tinggi'” – dan pasangan itu juga berbicara di telepon segera setelah itu.

Setelah melihat rekor dunianya lebih baik, orang Prancis itu telah memberi tip saingan mudanya untuk melompat setinggi 6.20m atau 6.25m di masa depan.

Jika bentuk Duplantis yang ditampilkan awal tahun ini adalah sesuatu yang harus dilalui, Anda akan berani berpikir sebaliknya.

READ  Kementerian Kesehatan Perancis disemprot dengan cat merah oleh pengunjuk rasa coronavirus
Written By
More from Suede Nazar

Tingkat Positifitas COVID-19 di Delhi Menurun, Tingkat Pemulihan Melintasi 70%

Untuk pertama kalinya sejak 24 Juni, kasus aktif turun di kisaran 25.000....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *